Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Deklarasi perang melawan negara”: Lima tewas dalam penembakan dan ledakan di Ekuador

“Deklarasi perang terhadap negara”
Lima tewas setelah penembakan dan ledakan di Ekuador

Tingkat pembunuhan di Ekuador berlipat ganda hanya dalam beberapa tahun. Geng narkoba berjuang untuk mendominasi di negara ini. Setelah ledakan yang menewaskan beberapa orang, pemerintah menyalahkan “tentara bayaran kejahatan terorganisir”.

Lima orang tewas dan 20 luka-luka dalam serangan bom di Ekuador. Pemerintah menyalahkan kejahatan terorganisir atas kejahatan di kota barat Guayaquil. Menteri Dalam Negeri Patricio Carrillo mengatakan di Twitter bahwa “tentara bayaran dari kejahatan terorganisir” melakukan serangan dengan bahan peledak. Ini adalah deklarasi perang terhadap negara.”

“Entah kita akan dapat bersatu” dalam memerangi kejahatan terorganisir, atau “harga yang harus dibayar kepada masyarakat akan lebih tinggi lagi,” Carrillo memperingatkan. Layanan penyelamatan mengatakan bahwa ledakan itu menghancurkan delapan rumah dan dua mobil. Arah serangan yang tepat pada awalnya tidak jelas. Menurut media setempat, tembakan terdengar, dan kemudian terdengar ledakan.

Tingginya tingkat pembunuhan dan kekerasan di penjara

Ekuador terletak di perbatasan Kolombia dan Peru, dua produsen kokain terbesar di dunia. Sementara itu, Ekuador telah berkembang menjadi pusat pengiriman obat ke Eropa dan Amerika Serikat. Berbagai geng berjuang untuk supremasi. Juga, kartel narkoba Meksiko menggunakan Ekuador untuk mencuci keuntungan dari bisnis ilegal mereka.

Dengan aktivitas kartel narkoba, kekerasan juga meningkat di Ekuador. Tingkat pembunuhan di negara Amerika Selatan itu telah meningkat dari enam menjadi 14 pembunuhan per 100.000 penduduk sejak 2018. Kekerasan sering kali meluas ke penjara-penjara Ekuador. Lebih dari 350 narapidana tewas di penjara Ekuador sejak Februari 2021.

READ  Iran membajak dua kapal tanker Yunani sebagai pembalasan: "Tindakan ini praktis pembajakan" - Politik Luar Negeri