Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Semakin banyak negara Eropa ingin menghentikan visa turis untuk warga negara Rusia

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk: diperbarui:

ke: Astrid ThielDan Bettina MenzelDan Polokbase Badritain

Penasihat Zelensky menolak negosiasi dengan Rusia pimpinan Putin. Sementara itu, Rusia dan Korea Utara ingin memperluas hubungan mereka. Tiker Berita.

Pembaruan dari 15 Agustus, 9:12 pagi: Presiden Rusia Vladimir Putin dan penguasa Korea Utara Kim Jong Un ingin memperluas hubungan antara negara mereka.

Putin dan Kim Jong Un Kirim Salam: Rusia dan Korea Utara Ingin Perluas Hubungan

Pada hari Senin, media pemerintah Korea Utara melaporkan, dalam sebuah surat kepada Kim Jong-un pada Hari Pembebasan Korea dari Pemerintahan Kolonial Jepang (1910 hingga 1945), bahwa Vladimir Putin menulis bahwa kedua belah pihak memiliki tradisi persahabatan dan kerja sama bilateral. Putin dikutip mengatakan bahwa adalah kepentingan rakyat kedua negara untuk mengembangkan hubungan. Ini juga akan membantu “memperkuat keamanan dan stabilitas di Semenanjung Korea dan di seluruh kawasan Asia Timur Laut.”

Setelah invasi Rusia ke Ukraina, sebagian besar Korea Utara yang terisolasi menjanjikan dukungan politiknya untuk jalan Putin. Menurut laporan dari Korea Utara, Kim juga mengirim salam kepada Putin. Dalam surat itu, Kim, pada bagiannya, menyatakan keyakinannya bahwa hubungan persahabatan “berkonsolidasi di semua bidang.”

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un selama pertemuan puncak tiga hari pada tahun 2019 dengan Presiden Rusia Vladimir Putin (file foto, 26 April 2019). © KCNA / IMAGO / UPI Foto

Ada pergerakan dalam ekspor biji-bijian: kapal PBB pertama dimuat dan siap berlayar

Pembaruan dari 15 Agustus pukul 08:53: Menurut Kyiv, kapal PBB pertama yang mengirim biji-bijian dari Ukraina dimuati gandum dan siap berangkat, AFP melaporkan pada Senin pagi. Menteri Infrastruktur Ukraina Oleksandr Kobrakov mengatakan pada hari Minggu bahwa Komandan MV Brive, yang saat ini ditambatkan di pelabuhan Laut Hitam Ukraina Yuzhny, siap menuju ke Ethiopia dengan 23.000 ton gandum di dalamnya.

READ  "Kudeta di Moskow telah dimulai": Ukraina mengharapkan titik balik pada bulan Agustus - perang berakhir pada akhir tahun

Pusat Koordinasi Gandum Istanbul PBB (JCC) melaporkan dengan keras Kiev Independen Pada Senin pagi, enam kapal lagi mendapat izin untuk mengekspor gandum Ukraina. Dua kapal telah lulus pemeriksaan dan dapat menghubungi pelabuhan Chornomorsk untuk pemuatan, sementara empat lagi menunggu pemeriksaan yang dijadwalkan pada 15 Agustus. Karena perang agresi Rusia, semua orang telah berbulan-bulan Ukraina melarang ekspor biji-bijian dari pelabuhannya di Laut Hitamapa krisis pangan global telah berkontribusi.

42 negara dan Uni Eropa mengeluarkan pernyataan yang menyerukan penarikan segera pasukan Rusia dari pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia

Pembaruan dari 14 Agustus, 20:45: Dalam sebuah pernyataan di Wina, 42 negara dan Uni Eropa menyerukan penarikan segera pasukan Rusia dari pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia yang diduduki di Ukraina. “Konsentrasi tentara dan senjata Rusia di fasilitas nuklir tidak dapat diterima,” kata pernyataan itu.

Rusia melanggar prinsip-prinsip keselamatan yang telah dipatuhi oleh semua negara anggota Badan Energi Atom Internasional. Kontrol pembangkit listrik tenaga nuklir harus diserahkan kepada otoritas Ukraina yang berwenang. Dan kemudian para ahli dari Badan Energi Atom Internasional dapat melakukan tugas mereka untuk mengawasi pekerjaan Ukraina. Rusia harus sepenuhnya menarik diri dari Ukraina dan mengakhiri “perang agresi yang tidak dapat dibenarkan atau tidak dibenarkan” terhadap negara tetangga. Permohonan diajukan atas nama Uni Eropa dan semua negara anggotanya. Amerika Serikat, Inggris Raya, Norwegia, Australia, Jepang, Selandia Baru dan negara-negara lain juga menandatangani.

Berita Ukraina: Rusia melihat peran PBB di Zaporizhia – “lampu hijau untuk kunjungan ahli”

Pembaruan dari 14 Agustus, 17:10: Dalam memperjuangkan keselamatan pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Ukraina Zaporizhia, yang ditembak, Moskow melihat peran PBB sebagai miliknya. Diplomat Rusia Mikhail Ulyanov mengatakan dalam sebuah wawancara dengan kantor berita resmi Rusia bahwa tugas Sekretariat PBB adalah untuk “memberikan lampu hijau untuk kunjungan ke pembangkit listrik tenaga nuklir oleh para ahli dari Badan Energi Atom Internasional.” kaca.

Ulyanov, perwakilan Moskow untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan bahwa kunjungan para ahli itu praktis sudah disiapkan. “Sekretariat PBB mencegah ini pada menit terakhir, tanpa menjelaskan alasannya,” kata diplomat itu. Menurut laporan, PBB sebelumnya tidak mengizinkan kepala Badan Tenaga Atom Internasional, Rafael Grossi, untuk bepergian, tidak hanya karena alasan keamanan, tetapi juga karena ada ketidaksepakatan tentang jalan yang harus dia ambil.

READ  Air mata untuk Daniel Craig? Beginilah emosinya di hari terakhir syuting James Bond

Mengingat perebutan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia, Presiden Ukraina Zelensky meminta Barat untuk menjatuhkan sanksi pada industri nuklir Rusia. Silinsky mengatakan dalam pidato video yang didistribusikan pada Sabtu malam bahwa tindakan hukuman harus diambil oleh industri nuklir negara agresor. Zelensky mengatakan bahwa Rusia menggunakan pembangkit listrik tenaga nuklir di Ukraina selatan untuk memeras kepemimpinan Ukraina dan dunia pada umumnya.

Ukraina-Berita: Presiden Latvia juga menyerukan penangguhan visa bagi warga negara Rusia

Pembaruan dari 14 Agustus, 14:00: Presiden Latvia Eagles Levits meminta pemerintah Latvia untuk bekerja dengan Finlandia, Estonia, Republik Ceko dan negara-negara lain di tingkat Eropa untuk berhenti mengeluarkan visa turis kepada warga Rusia. Ini diumumkan pada sebuah acara di kota Ikesele di Latvia.

Levitt juga ingin memeriksa visa saat ini dan izin tinggal permanen bagi warga negara Rusia di Latvia. Izin tinggal permanen bagi orang Rusia yang mendukung perang di Ukraina harus dibatalkan atau tidak diperpanjang. Juga, izin tersebut tidak boleh diberikan kepada orang yang ingin memperoleh kewarganegaraan Rusia.

Ukraina-berita: diskusi di Polandia tentang visa turis untuk Rusia – kemungkinan pembatasan

Pembaruan dari 14 Agustus, 12:00: Selain Estonia dan Latvia, Polandia kini mempertimbangkan untuk membatasi penerbitan visa turis bagi warga negara Rusia. “Polandia sedang mengembangkan konsep yang memungkinkan untuk tidak mengeluarkan visa ke Rusia,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Peter Wurzyk kepada Kantor Berita Palestina (PAP). Keputusan tentang ini harus dibuat dalam beberapa minggu mendatang.

Menurut Warzyk, Polandia mendukung sanksi Uni Eropa lebih lanjut terhadap Rusia. Ini juga termasuk penangguhan perjanjian untuk memfasilitasi pemberian visa kepada warga negara Rusia. Tetapi negara-negara anggota besar seperti Jerman, Prancis, dan Belanda sejauh ini menolak. Kanselir Olaf Schulz tidak sependapat dengan negara-negara seperti Polandia dan Estonia.

READ  Kekerasan senjata meningkat: New York menyatakan 'darurat bencana'

Tidak ada visa untuk orang Rusia? – Kuleba mengimbau warga Rusia yang marah

Pembaruan dari 13 Agustus, 21:30: Dengan latar belakang perang Ukraina, beberapa negara Eropa sedang membahas penangguhan prosedur visa untuk Rusia. Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di Twitter: “Warga Rusia yang tidak puas dengan prospek larangan perjalanan wisata ke Eropa dapat mengajukan keluhan kepada Kremlin dan lebih dari 70 persen rekan senegaranya yang mendukung perang. Mereka mengeluh.” Sementara itu, dia mencatat bahwa larangan suaka dan masuk dengan alasan kemanusiaan bukan bagian dari diskusi.

Berita Ukraina: Negosiasi dengan Rusia? – Penasihat Selenskyj menolak

Laporan pertama dari 13 Agustus: Kyiv/Munich – Dalam perang Ukraina, serangan kekerasan Rusia di tanah Ukraina terus berlanjut. Di tengah pertempuran sengit, negosiasi langsung antara Kyiv dan Moskow sekarang tampaknya mustahil. Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky Sementara itu, kepala negosiator Ukraina, Mikhailo Podolyak, berbicara lagi dengan maksud untuk kemungkinan pembicaraan. Di bawah situasi saat ini, dia menolak diplomasi dengan penguasa Rusia Vladimir Putin jauh. Podolak dikutip oleh Kantor Berita Ukraina mengatakan bahwa negosiasi hanya akan berarti kemenangan Rusia Persatuan.

Pembicaraan Rusia-Ukraina – Podolyak khawatir tentang ‘kemenangan Rusia’ di atas meja

“Hari ini, negosiasi dengan Federasi Rusia hanya berarti satu hal: ini Rusia Kantor berita itu mengutip perkataan diplomat Ukraina itu. Pembicaraan juga akan berarti kekalahan Ukraina, Eropa dan “nilai-nilai demokrasi”.

Itu Ukraina Podolyak juga menekankan bahwa saya tidak memiliki “motif” untuk bernegosiasi dengan Rusia. Oleh karena itu, pembicaraan tidak akan menyelesaikan masalah Ukraina. “Jika kita menetapkan garis demarkasi baru hari ini, seluruh Ukraina tengah dan selatan akan kosong dan hancur,” diplomat Ukraina memperingatkan, menjelaskan bahwa ini juga akan mempengaruhi ekonomi Ukraina.

Ukraina News: Podolak, penasihat Zelensky, memperingatkan – “Apa yang diinginkan Putin”

Dia mencatat bahwa “tidak ada yang akan menginvestasikan uang mereka, tidak ada yang akan pulang ke garis depan – perang ditangguhkan.” Penasihat Presiden Zelensky menekankan bahwa sebagai akibatnya, ekonomi Ukraina dan hubungan sosial di Ukraina akan menderita.

Podolyak yakin: “Proses negosiasi hari ini akan menjadi apa yang diinginkan Putin: menghancurkan negara Ukraina – dengan cara yang berbeda.” Ukraina telah berulang kali menekankan bahwa ia dapat datang ke meja perundingan hanya dari posisi yang kuat dengan Rusia. Kontak diplomatik besar terakhir antara kedua pihak yang bertikai terjadi dalam kerangka kerja Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan PBB bernegosiasi Penawaran biji-bijian. Mengenai permusuhan di Ukraina, tidak ada negosiasi yang berarti untuk waktu yang lama. (BB)