Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Demam berdarah: seorang ahli virus memperkirakan itu akan menyebar di Jerman

Demam berdarah, HIV dan juga COVID-19 – Menurut ahli virus Mainz Bodo Blacher, peningkatan penyakit virus disebabkan oleh perilaku manusia yang salah terhadap lingkungan alam.

Seperti yang dikatakan Plachter, dengan pemanasan global buatan manusia, penyakit yang sebelumnya terbatas di daerah tropis diperkirakan akan terjadi di Eropa Tengah. “Kemungkinan besar kita akan menyaksikan demam berdarah, misalnya, juga akan menular ke kita,” kata ilmuwan tersebut.

Pemanasan global menyebabkan penyebaran penyakit

Demam berdarah adalah penyakit virus akut yang ditularkan ke manusia oleh nyamuk. Menurut Tropical Institute, demam berdarah adalah penyakit virus yang ditularkan nyamuk paling umum di dunia. Di negara ini, penyakit ini terutama terjadi pada pelancong yang telah melakukan perjalanan dari negara-negara seperti Asia Tenggara atau Amerika Selatan dan Tengah.

Negara-negara menular yang khas adalah Thailand, India, Indonesia atau Brasil. Sementara itu, infeksi juga mungkin terjadi di negara-negara Eropa selatan. Infeksi pertama ditemukan pada pelancong ke Prancis selatan dan Kroasia pada tahun 2010. Bahkan di musim panas Jerman, nyamuk dapat bertahan hidup. Dan jumlah penyakit di negara ini juga terus meningkat:

  • Menurut Techniker Krankenkasse (TK), hampir 300 orang jatuh sakit pada tahun 2009,
  • Pada tahun 2016 sudah ada 1.029.

Spesies nyamuk hidup di musim dingin Jerman

Masalahnya: Biasanya, beberapa spesies nyamuk mati di garis lintang kita di musim dingin. Tetapi dengan pemanasan global, mereka yang tidak dapat bertahan dari musim dingin Jerman diharapkan dapat bertahan, Blacher menjelaskan. Hal ini juga berlaku untuk virus dengue, yang ditularkan oleh nyamuk Aedes – juga dikenal sebagai nyamuk macan Asia.

Berkat kenaikan suhu, nyamuk memiliki kesempatan untuk menyebar lebih banyak dan lebih banyak lagi. Ini terutama terjadi di daerah perkotaan. Nyamuk betina bertelur di dekat genangan air kecil – misalnya di ember, ban bekas, pot bunga, atau tong hujan. Kemudian nyamuk betina yang terinfeksi menularkan virus dengue langsung ke induknya.

READ  Perbarui untuk masuk ke Indonesia

Virus ingin berkembang biak

Menurut Plachter, bahaya yang ditimbulkan oleh virus bervariasi. Ilmuwan menegaskan bahwa “virus tidak ingin membuat kita sakit.” “Satu-satunya tujuan mereka adalah untuk mereproduksi – dan seperti yang terkait dengan ini di mana-mana di alam – pelestarian spesies mereka sendiri.”

Infeksi dengue biasanya disertai dengan demam tinggi, sakit kepala parah, dan nyeri pada otot, tulang, dan ekstremitas – oleh karena itu dinamakan ‘demam pemecah tulang’. Setelah demam tiba-tiba naik dan demam menurun suhu Itu naik lagi setelah satu atau dua hari.

Gejala virus dengue – ‘demam pemecah tulang’

Ruam yang luas sering terjadi, yang dapat mempengaruhi seluruh tubuh – tetapi tidak pada wajah. Perdarahan kecil di kulit dan selaput lendir juga mungkin terjadi. Setelah digigit nyamuk yang terinfeksi, gejala biasanya muncul setelah tiga hingga 14 hari.

Gejala khas adalah:

  • Demam meningkat secara tiba-tiba hingga 40 ° C: sering berlangsung selama dua hingga empat hari, dan denyut nadi sangat lambat
  • merinding
  • Kelelahan parah
  • Sakit kepala dan sakit badan
  • Nyeri sendi dan otot
  • Gejala lain yang mungkin: konjungtivitis, ruam, pembengkakan limpa dan kelenjar getah bening

Mereka yang terkena biasanya pulih dalam beberapa hari. Jika perjalanannya ringan, maka gejalanya berlangsung maksimal tiga hari. Namun, demam berdarah juga dapat menyebabkan komplikasi serius dan bahkan kematian.

Siklus yang parah dapat menyebabkan kematian

Komplikasi dapat terjadi dengan apa yang disebut Demam berdarah dengue (DBD) dan Sindrom syok dengue (DSS) Ini terutama terjadi pada anak-anak. Hal ini dinyatakan sebagai:

  • Peningkatan demam yang cepat
  • muntah
  • Sesak napas
  • Sakit kepala
  • Gangguan koagulasi masif dengan perdarahan hebat, misalnya pada kulit dan membran mukosa, mimisan, perdarahan gastrointestinal dengan hematemesis
  • Selain itu: penurunan tekanan darah, kolaps peredaran darah – biasanya dua hingga enam hari setelah timbulnya penyakit
READ  Apa yang kamu lakukan dengan sampah? : 'Daur ulang plastik tidak berjalan dengan baik' - Ekonomi

Infeksi virus dengue biasanya dideteksi oleh darah dengan mendeteksi patogen dan antibodi yang secara khusus ditujukan untuk melawan virus dengue. Pengobatan sejauh ini terbatas pada pengurangan gejala. Juga belum ada vaksin untuk melawan virus tersebut.

Pandemi Corona adalah bencana buatan manusia

Menurut Prashter, selain virus dengue, penyebaran virus Corona juga merupakan salah satu “bencana buatan”. “SARS-CoV-2 hanya dapat menyebar begitu cepat karena kami semakin dalam ke daerah di mana hewan hidup dan di mana manusia belum pernah melakukan kontak sebelumnya.” Banyak ilmuwan percaya bahwa ada kemungkinan Covid-19 adalah penyakit zoonosis – penyakit menular yang dapat ditularkan secara dua arah antara hewan dan manusia.

Klinik terbaik di Jerman 2022

Tim ahli kami telah mengumpulkan lebih dari 1700 klinik luar biasa untuk Anda, dibagi berdasarkan indikasi dan wilayah.

Manusia mempersempit habitat hewan

Seperti yang dijelaskan ilmuwan, penyebab utama epidemi adalah kontak dekat dengan hewan: “Jika ruang hidup hewan semakin terbatas, orang semakin bersentuhan dengan patogen yang terjadi di dalamnya.” Simpanse dikutip sebagai contoh dan pendahulu bahwa gorila menularkan HIV. “Virus yang ditularkan ke manusia dapat beradaptasi dengan inang baru ini melalui mutasi.”

“Kami semakin masuk ke area alami,” kata Blacher. “Hewan-hewan yang tinggal di sana dan kemudian datang ke kota-kota kami seperti babi hutan dan rubah diusir.”