Berita Utama

Berita tentang Indonesia

LafargeHolcim sieht schnelle Erholung und solides zweites Halbjahr

Dengan penjualan bisnis Brasil, Holcim bergerak maju dengan restrukturisasi

Juna – Holcim menjual bisnis yang paling tidak menguntungkan di Brasil. Dengan demikian, produsen bahan bangunan sedang melanjutkan restrukturisasi perusahaannya: bisnis semen padat modal dan energi akan berkurang – untuk ini, area yang lebih terspesialisasi dan margin yang lebih tinggi akan diperluas.

Penjualan tersebut mencakup lima pabrik semen terintegrasi, empat pabrik penggilingan, enam pabrik agregat dan 19 pabrik beton siap pakai di Brasil, Holcim mengumumkan Jumat. Divestasi bisnis itu senilai $ 1,025 miliar. Pada saat yang sama, Holcim menekankan bahwa Amerika Latin akan tetap menjadi kawasan pertumbuhan yang penting secara strategis bahkan tanpa Brasil.

Dengan ini, CEO Jan Jenich terus memisahkan bagian-bagian yang tidak menguntungkan dari bisnis yang dia mulai. Pemimpin pasar semen global itu sudah hengkang dari beberapa negara seperti Indonesia, Malaysia, dan Singapura.

Berinvestasi di bagian “Solusi dan Produk”
Dengan hasil penjualan, Holcim ingin tidak hanya mengurangi tingkat utang, tetapi juga berinvestasi di divisi “Solutions and Products”. Yang terakhir ini sepenuhnya konsisten dengan akuisisi perusahaan Amerika Firestone, yang berspesialisasi dalam sistem atap, yang selesai pada musim semi. Dengan akuisisi multi-miliar dolar, Holcim telah membuka area pertumbuhan baru yang menguntungkan.

Tingkatkan area pertumbuhan “menarik”
Dengan pemikiran ini, penjualan di Amerika Selatan bertujuan untuk menciptakan peluang baru. Jenish seperti dikutip mengatakan bahwa ini memberi perusahaan fleksibilitas untuk berinvestasi dalam peluang pertumbuhan yang menarik. Pada akhir Juli, dia berkata, “Kita bisa melakukan kesepakatan lain seperti Firestone.” Mereka mencari lebih banyak target akuisisi di bidang produk atap. Kehausan Holcim akan akuisisi sepertinya belum terpuaskan.

Kesepakatan itu diterima dengan baik oleh para analis. “Kami menyambut baik keputusan untuk keluar dari bisnis yang menguntungkan, di bawah rata-rata dengan harga jual yang kuat,” kata ZKB. Vontobel Bank mengatakan penjualan tersebut akan memungkinkan Holcim untuk mempercepat transisi ke portofolio yang lebih terfokus, terspesialisasi, dengan margin yang lebih tinggi. Kedua lembaga merekomendasikan membeli saham. (awp/mc/hal)

READ  Ryanair sekarang menerbangkan Boeing 737 Max - dengan nama yang berbeda