Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Monitoransicht mit Chart.

Xendit mengumpulkan $150 juta Seri C untuk memperluas infrastruktur pembayaran digital di Asia Tenggara

Jakarta, Indonesia –

Xendit, infrastruktur pembayaran dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, hari ini mengumumkan Seri C senilai $150 juta yang telah menempatkan perusahaan tersebut dalam daftar pendek unicorn Asia Tenggara. Tur ini dipimpin oleh Tiger Global Management dengan partisipasi investor saat ini Accel, Amasia dan Justin Kans Goat Capital.

Dengan investasi terbaru, Xendit berencana untuk mengubah jajaran produknya dengan tujuan berekspansi ke negara-negara terpilih di Asia Tenggara. Kawasan ini memberikan latar belakang yang sangat menarik untuk inovasi dan disrupsi, karena 70 persen dari 580 juta orang di kawasan itu sekarang online. Ekonomi digital kawasan ini akan melampaui $100 miliar pada tahun 2021 dan tiga kali lipat menjadi lebih dari $300 miliar pada tahun 2025.

“Kami melihat perubahan luar biasa menuju digitalisasi. Baik perusahaan itu adalah toko serba ada di Instagram atau yang terbesar di Asia Tenggara, sekarang jelas bahwa bisnis membutuhkan kehadiran digital,” kata Musa Lu, salah satu pendiri dan CEO Xendit. Infrastruktur pembayaran digital Xendit untuk wirausahawan kelas baru di kawasan ini untuk memulai dan menskalakan pembayaran mereka lebih cepat, menyediakan layanan keuangan modern kelas dunia bagi perusahaan-perusahaan besar. Apa yang AWS lakukan untuk akun, Xendit lakukan untuk pembayaran.”

Dengan membangun produk hyper-customized di lebih dari 23.000 pulau dan berbagai kebutuhan pelanggan, Xendit telah mampu mengembangkan produk pertama yang memasuki pasar, memberikan layanan pelanggan yang tak tertandingi dan cepat beradaptasi dengan wilayah yang dinamis.

“Di Xendit, kami telah meningkatkan total volume pembayaran di Indonesia dan Filipina lebih dari 200 persen tahun-ke-tahun, dan melanjutkan rekam jejak kami yang tumbuh lebih dari 10 persen bulan-ke-bulan sejak awal kami,” kata Tessa Wijaya. Co-founder dan COO Xendit. “Kasus unicorn baru kami akan membantu memajukan misi yang awalnya ingin kami capai – menyediakan infrastruktur keuangan yang andal dan aman bagi jutaan bisnis di Asia Tenggara untuk tumbuh dan berkembang dalam ekonomi digital yang sedang berkembang.”

READ  Bawa Altmaier ke klinik dengan dokter UGD - sekarang dia berbicara - tentang politik

Xendit memecahkan kendala keandalan dan infrastruktur yang teridentifikasi di Asia Tenggara dengan memperluas akses ke teknologi yang menciptakan lapangan bermain yang setara dan memungkinkan bisnis dan individu di kawasan ini untuk tumbuh dan berkembang. Setelah sukses di Indonesia, Xendit masuk ke Filipina dan dalam setahun menjadi salah satu penyedia pembayaran terbesar di Filipina.

“Infrastruktur pembayaran digital Xendit, yang dikembangkan khusus untuk Asia Tenggara, telah menjadi standar untuk transaksi keuangan di kawasan ini,” kata Alex Cook, partner di Tiger Global Management. “Dengan menyediakan gateway pembayaran yang andal dan aman, Xendit telah memungkinkan bisnis di seluruh kawasan untuk memasuki ekonomi digital. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Xendit saat mereka terus berkembang.”

Xendit mengumumkan Seri B pada bulan Maret, dipimpin oleh Accel. Perusahaan telah mengumpulkan total $238 juta modal sejak 2015. Xendit juga merupakan startup teknologi pertama di Indonesia yang memasuki inkubator YCombinator yang diakui dan merupakan pemimpin Asia Tenggara dalam daftar YC Top 100.

“Xendit berada di garis depan transformasi digital di Asia Tenggara, menyediakan infrastruktur pembayaran digital yang sangat dibutuhkan dan tak tergantikan bagi bisnis dari semua ukuran,” kata Ryan Sweeney, Partner di Accel. “Dengan pendanaan putaran baru dan penilaian tonggak sejarah ini, Xendit telah membangun kredibilitas yang dibutuhkan untuk kesuksesan jangka panjang dan merupakan inspirasi bagi generasi unicorn berikutnya di Asia Tenggara. Kami yakin Xendit akan berhasil di kawasan ini.”

Tentang Xendit

Xendit adalah perusahaan berbasis fintech yang menyediakan solusi pembayaran dan menyederhanakan prosedur pembayaran untuk bisnis di Indonesia, Filipina, dan Asia Tenggara – dari bisnis kecil dan menengah dan bisnis e-commerce hingga perusahaan besar. Dengan Xendit, bisnis dapat menerima pembayaran, membayar gaji, mengoperasikan pasar, dan lainnya pada platform integrasi sederhana yang didukung oleh layanan pelanggan 24/7. Dalam lanskap pembayaran yang rapuh di Asia Tenggara, Xendit memungkinkan bisnis untuk menerima pembayaran dari debit langsung, rekening virtual, kartu kredit dan debit, e-wallet, toko ritel, dan pembayaran online.

READ  Indonesia memberlakukan penguncian sebagian untuk memerangi meningkatnya jumlah kasus virus corona

Dengan terciptanya infrastruktur pembayaran digital, Xendit membentuk generasi berikutnya dari bisnis skalabel di seluruh Asia Tenggara. Xendit mendorong transformasi digital di kawasan ini dengan mengatasi masalah akses, keandalan, dan kebutuhan regulasi sehingga lebih banyak perusahaan dapat berkembang menjadi organisasi yang skalabel dan berkembang. Sebagai startup Indonesia pertama yang berevolusi dari YCombinator dan didukung oleh investor global dan perusahaan modal ventura lainnya di kawasan ini, Xendit mendukung beberapa merek dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, termasuk Traveloka, Transferwise, Wish, dan Grab. mengunjungi xendit.coUntuk mempelajari lebih lanjut.

Tentang Manajemen Global Tiger

Tiger Global Management adalah perusahaan investasi global yang berfokus pada perusahaan swasta dan publik di sektor Internet, perangkat lunak, dan teknologi keuangan. Sejak 2001, Tiger Global telah berinvestasi di ratusan perusahaan di lebih dari 30 negara di semua tahap pertumbuhan, dari Seri A hingga pra-IPO. Tujuan perusahaan adalah untuk bekerja dengan pengusaha dinamis yang menjalankan pemimpin pasar di area inti mereka. Investasi termasuk JD.com, UiPath, Stripe, Databriks, Bytedance, Snowflake, Facebook, Alibaba, Procore, Chime, Blend, Peloton, Attentive, LinkedIn, Flipkart, dan Toast.

Bahasa sumber di mana teks asli diterbitkan adalah versi resmi dan resmi. Terjemahan akan disertakan untuk pemahaman yang lebih baik. Hanya versi bahasa yang aslinya diterbitkan yang sah secara hukum. Jadi, Anda harus membandingkan terjemahan dengan versi bahasa asli dari postingan tersebut.

Kumparan: Kawat Bisnis