Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di sebuah gua di Indonesia: Lukisan gua kuno ditemukan – Pengetahuan

Di Indonesia, peneliti telah menemukan seni gua yang mewakili tertua hingga saat ini.

Tim yang dipimpin oleh Adam Broom dari Griffith University di Brisbane, Australia, menulis dalam “Scientific Advances” bahwa lukisan pertama dari dua gua di pulau Sulawesi menunjukkan babi berjerawat dan berusia setidaknya 45.500 tahun.

Gambar manusia modern (Homo sapiens) Ayolah. Sejauh ini, lukisan gua tertua yang mewakili setidaknya 43.900 tahun sosok binatang di kawasan gerobak yang sama di barat daya Sulawesi, Broom diteliti dalam edisi khusus akhir 2019. “Alam“Melaporkan.

Lebih tua dari lukisan gua Eropa

Gambar tertua yang sekarang disajikan terpelihara dengan sangat baik: dilukis dengan luas 136 x 54 cm dengan warna oker merah tua dan pertunjukan, mungkin babi pustular Sulawesi (Selebriti babi).

Menggambar ukuran hidup babi berjerawat.Foto: Maxim Abert / Kemajuan ilmiah

Ada tiga peta lain dari hewan tersebut, tetapi dalam kondisi yang sangat memprihatinkan. Selain itu, ada negatif tangan di dinding – segel tangan disemprot dengan cat oker. Seluruh pemandangan lebarnya lebih dari empat meter.

Pintu masuk ke Gua Tedongke.Foto: AA Octaviana / Kemajuan ilmiah

Tim menemukan lukisan babi dan negatif tangan oker lainnya di gua kurus Balangazia 1 sekitar sepuluh kilometer jauhnya. Mereka setidaknya berusia 32.000 tahun. Sebagai perbandingan: Lukisan tertua di Eropa berasal dari Gua El Castillo di Spanyol utara dan berusia sekitar 40.000 tahun.

Usia lukisan ditentukan dengan bantuan proses peluruhan radioaktif

Panel menentukan usia minimum gambar menggunakan apa yang disebut penanggalan uranium-thorium. Dalam kasus endapan dalam film, peluruhan radioaktif ke torium isotop uranium ditentukan.

Gua Liang Tedongke, tempat lukisan-lukisan itu ditemukan, terletak di pulau Sulawesi, Indonesia.Foto: AFP

Peneliti percaya bahwa pemandangan di kedua gua menunjukkan babi berjerawat jantan, seperti kutil wajah hewan yang diucapkan dalam gambar. Peneliti menulis bahwa batuan yang menggantung dengan sekitar 300 gua dan mural sejauh ini telah ditemukan di kawasan Kart.

Penemuan Sulawesi menunjukkan bahwa hominin menghuni pulau tersebut 100.000 tahun yang lalu – mungkin keturunannya Pria yang berdiriYang meninggalkan Afrika jauh sebelum munculnya manusia modern.

Sejauh ini, peneliti mempertimbangkan Homo sapiens Daratan mencapai Asia Tenggara sekitar 70.000 tahun yang lalu. Karena itu, dan karena kemiripan gambar dengan lukisan gua yang mewakili lainnya, para ilmuwan menduga bahwa manusia modern yang menciptakan lukisan tersebut. (Walter Williams, DBA)

READ  Indonesia: Negara liburan sedang mempersiapkan Bisnis 4.0