Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dirgantara Indonesia N-219: Indonesia memulai pembangunan pesawat buatan sendiri yang pertama

Dengan pesawat turboprop N-219, Indonesia membawa satu pesawat dengan persetujuan. Pabrikan berencana untuk segera memulai produksi seri kedirgantaraan Indonesia.

Pembangunan pesawat terbang bukanlah hal baru bagi Indonesia. Setelah membangun pilot glider pada 1940-an, negara Asia mulai memproduksi pilot yang dilengkapi motor seperti pelatih Linpur Belang. Sekitar dua puluh tahun kemudian, pembangunan vilka PZL-104 Polandia dimulai dengan lisensi dan pada tahun tujuh puluhan, Spanyol Gaza C-212 Aviogo.

Negara terbesar keempat di dunia dalam hal populasi kini telah mengkonsolidasikan sektor konstruksi pesawat terbangnya sebagai sebuah grup. Trincomalee Indonesia atau Ruang Indonesia telah lama berhenti memproduksi pesawat dan helikopter di bawah lisensi. Bersama dengan Gaza / IPDNC-235, mereka membangun pesawat dan suku cadang yang dikembangkan bersama untuk Airbus dan Boeing sebagai pemasok.

Cocok untuk 800 pulau di Indonesia

Antariksa Indonesia belum berhasil mengembangkan modelnya sendiri. Proyek pada N-250 untuk turboprop 50 kursi dan N-2130 untuk jet dengan 80 hingga 130 kursi dihentikan setelah krisis keuangan Asia pada akhir 1990-an. Proyek N-245 untuk pesawat turboprop 50 kursi menjadi tenang.

Ini harus diganti dengan N-219 Nurtanio. Pesawat turboprop dapat menampung hingga 19 penumpang dan dapat membawa penumpang ke daerah terpencil. Menurut dirgantara Indonesia, waktu pemberangkatan adalah 455 meter dan pendaratan 493 meter. Ini sangat ideal untuk menyediakan pulau-pulau Indonesia dengan populasi sekitar 800 orang.

Penerbangan lebih dari 450 jam

Namun, ruang angkasa Indonesia juga mengalami kemunduran dengan N-219. Pertama kali diumumkan pada tahun 2003, pesawat ini semula dijadwalkan terbang pada tahun 2007. Tapi ada beberapa pergantian pasangan. Jadi butuh lebih banyak waktu. Itu tidak dinaikkan sampai 2017 Untuk pertama kalinya model Indonesia yang dikembangkan sendiri.

READ  China menuntut agar nikel PHL tetap kuat jika pelarangan Indonesia terus berlanjut

Tiga tahun kemudian, setelah dua prototipe, PK-XDT dan PK-XDP, ada 393 kali lepas landas dan mendarat, dengan sekitar 450 kali penerbangan, dan sekarang telah mendapat restu dari pihak berwenang. Pada tanggal 18 Desember, Direktorat Dirgantara dan Penerbangan Indonesia secara resmi menganugerahkan Sertifikat Jenis kepada Dirgantara Indonesia N-219 Nordanio.

Produksi dimulai pada 2021

Artinya, pabrikan bisa memulai produksi serial pada 2021. Awalnya, empat mesin direncanakan akan dirilis per tahun. Pesawat pertama dijadwalkan terbang dengan penumpang tahun depan.

Luar angkasa Indonesia sudah memiliki pelanggan. Kementerian Perhubungan Indonesia telah mengumumkan pesanan serupa dengan maskapai penerbangan yang sebelumnya dioperasikan oleh Lion Air, Trikana atau Aviastar. Lebih dari 120 pesanan telah diproses. Namun, N-219 menghadapi persaingan yang ketat – misalnya dari Viking Air DHC-6 Twin Otter atau Czech Led L-410.

Nama sebagai referensi untuk Perintis Nasional

N-219 tidak hanya dirancang sebagai pesawat penumpang, tetapi juga dapat digunakan sebagai pesawat kargo, pengangkut pasukan, atau pesawat penyelamat. Pesawat ini dilengkapi dengan dua mesin Brad & Whitney PD6A-42. Namun, ini bukan hal baru dibuat. Itu didasarkan pada penerbang Gaza C-212.

Julukan N-219: Nordanio menunjukkan betapa pentingnya proyek ini bagi Indonesia. Ini adalah catatan dari perintis penerbangan Indonesia, Nordanio Pringodizurio.

Pada foto di atas Anda bisa melihat foto-foto Dirgantara Indonesia N219 dan pelopor Aviogar Gaza C-212.