Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Di tengah Omicron wave: Eropa kembali terpuruk akibat virus Corona – Foreign Policy

Omicron menyebar – dan daun KoronaAngka infeksi meledak. Tetapi karena sebagian besar kursus sedang dan tingkat vaksinasi yang tinggi di banyak tempat, semakin banyak negara sekarang melonggarkan aturan mereka.

BILD memberikan gambaran tentang siapa yang melakukan mitigasi saat ini.

Denmark

itu Denmark Mereka tidak lagi harus memakai masker atau menunjukkan catatan vaksinasi mereka di sebagian besar tempat mulai Selasa depan (1 Februari).

Perdana Menteri Mette Freiriksen (44 tahun): “Kami mengucapkan selamat tinggal pada pembatasan dan halo pada kehidupan yang kami kenal sebelum Corona.” Frederiksen melanjutkan bahwa kesiapan besar untuk vaksinasi telah berubah menjadi “senjata super”.


Dia santai secara radikal: Perdana Menteri Denmark Mette Freirichsen (44)Foto: Mads Klaus Rasmussen / D

Komite ahli sebelumnya merekomendasikan penghapusan bertahap sebagian besar pembatasan. Meskipun 5000 besar terjadi! Sebagai perbandingan: di Jerman, tingkat infeksi tujuh hari saat ini sekitar 1.000.

Inggris

Inggris (Infeksi 1021) Hampir semua prosedur yang tersisa dicabut pada hari Kamis!

Pengenceran Spesifik:

Tidak lagi wajib memakai masker di dalam ruangan

Tidak ada lagi verifikasi vaksinasi atau pengujian bukti di acara dan klub besar

Naikkan Rekomendasi Rumah Kantor

Namun, setidaknya di London, Anda tetap wajib memakai masker di transportasi umum. Beberapa supermarket terus mengundang pelanggan mereka untuk melakukannya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, 57, membenarkan keputusan itu tidak hanya dengan tingkat penguatan yang tinggi tetapi juga oleh fakta bahwa “Corona telah menjadi endemik”. Ini berarti bahwa Covid-19, seperti flu, masih dapat menyebabkan wabah musiman – tetapi tidak membebani sistem kesehatan.

Konsep Inggris: Alih-alih tugas yang ditentukan, saran dan rekomendasi sekarang digunakan. Hanya mereka yang dites positif yang harus terus mengisolasi diri. Namun aksi itu juga harus jatuh pada 24 Maret.

Austria

Di tetangga selatan kami Austria (infeksi 2265), penguncian ketat orang yang tidak divaksinasi berakhir pada hari Senin setelah dua bulan. Kanselir Karl Nehamer (49, VP) mengumumkan hal ini pada hari Rabu.

Alasan: Panel Pakar tidak lagi menganggap prosedur ini berguna. Antara lain, orang yang tidak divaksinasi hanya diizinkan meninggalkan rumah mereka untuk alasan yang baik.

Meskipun jumlah infeksi tinggi dalam gelombang Corona saat ini, tidak ada bahaya meningkatkan beban kapasitas perawatan intensif di klinik, menurut Dewan Corona.

Namun, 2G masih berlaku di banyak area – misalnya saat berbelanja. Akibatnya, masyarakat yang tidak divaksinasi hanya bisa berbelanja di toko untuk kebutuhan sehari-hari seperti supermarket atau apotek.

Seperti yang dijanjikan Kanselir Nehamer: Segera setelah gelombang Corona saat ini mencapai puncaknya, keputusan akan diambil apakah akan menarik tindakan lebih lanjut. Jam malam keahlian memasak mulai pukul 10 malam sangat kontroversial.

Belanda

juga di Belanda (tingkat infeksi 2.284), tindakan telah dikurangi lebih lanjut minggu ini.

Tindakan yang diputuskan:

Toko dan restoran buka dari jam 5 pagi sampai jam 10 malam

Kursi tetap diperlukan di restoran, teater, dan bioskop. Selain itu, 3G diterapkan, sehingga hanya orang yang telah divaksinasi, pulih, dan diuji yang diizinkan masuk.

Fans dapat mengunjungi stadion sepak bola lagi. Penggunaan: sepertiga dari kapasitas normal. Berarti: Hingga 18.000 penggemar diizinkan di stadion terbesar di Belanda, Stadion Klub Sepak Bola Amsterdam.

Jika memungkinkan, jarak 1,5 meter harus dijaga. Disarankan juga untuk memakai masker wajah di luar ruangan. Misalnya di jalan-jalan perbelanjaan yang ramai.

Perdana Menteri Mark Rutte (54): “Hari ini kami mengambil langkah besar lainnya. Mari pastikan Belanda dapat membuka lebih banyak. Kami telah memilih waktu tutup pukul 10 malam. Kami telah mendengar teriakan minta tolong dan secara sadar mendorong batas kami.”

Spanyol

Pemerintah Spanyol (terjadinya tahun 1823) sedang mengkampanyekan untuk mengklasifikasikan Covid sebagai penyakit endemik. Ini secara de facto akan memperlakukan korona seperti flu: sebagai penyakit yang dapat hidup berdampingan dengan penyebaran musimannya. Menteri Kesehatan Carolina Daria, 56, baru-baru ini mengatakan bahwa langkah ini “tepat waktu dan perlu.”

Gelombang pelonggaran nasional belum diikuti. Namun, Catalonia – kejadian 3.412 – memutuskan minggu ini untuk membatalkan aturan generasi ketiga (akses hanya untuk mereka yang telah divaksinasi, pulih dan diuji) untuk bar, restoran dan pusat kebugaran, misalnya.

Alasan: Selama gelombang omicron, sertifikat vaksinasi kehilangan artinya. Karena varian baru melewati respon imun dalam banyak kasus, menurut dewan ahli pemerintah Catalan.

Prancis mengencangkan dan mengendurkan

Di Prancis (infeksi 3756), sertifikat vaksinasi telah berlaku untuk orang yang berusia di atas 16 tahun sejak Senin. Ini berarti bahwa area kehidupan publik yang luas hanya dapat diakses oleh mereka yang telah divaksinasi dan mereka yang telah pulih.

Sejak itu, tes negatif corona tidak lagi cukup untuk masuk ke kafe, restoran, dan kereta api. Parlemen Prancis mengesahkan undang-undang tersebut pada pertengahan Januari setelah perdebatan sengit selama dua minggu. Denda karena menunjukkan kartu vaksinasi palsu telah dinaikkan dari 135 euro menjadi 1.000 euro.

Namun, ada juga relaksasi: mulai 2 Februari, persyaratan masker di luar ruangan tidak lagi berlaku. Komitmen untuk bekerja dari rumah setidaknya tiga hari seminggu telah berubah menjadi rekomendasi belaka. Selain itu, diskotek dibuka kembali dan penyelenggara konser diizinkan membuat ruang untuk berdiri lagi.

Jerman membiarkan prosedur tidak berubah

Di Jerman, di sisi lain, para kepala pemerintahan memutuskan pada KTT Corona pada hari Senin untuk mempertahankan langkah-langkah saat ini.

“Tentu saja kami juga melihat perkembangan di negara tetangga kami,” kata juru bicara Kementerian Kesehatan Federal, Rabu.

Tapi waktu untuk pelonggaran belum matang untuk Jerman. “Ini mungkin berbeda di negara lain dengan tingkat vaksinasi yang berbeda,” tambah juru bicara itu.

Menteri Kesehatan Karl Lauterbach (58, SPD) mengatakan Minggu malam di “Laporan dari Berlin” ZDF bahwa ia memperkirakan gelombang itu akan memuncak dengan beberapa ratus ribu infeksi baru per hari pada pertengahan Februari.

Lauterbach melanjutkan: “Begitu kita melampaui itu, maka tentu saja kita tidak bisa tetap dengan pembatasan. Dan kemudian, selangkah demi selangkah, palka dibuka lagi. Sangat tepat untuk mempertimbangkannya sekarang.”

READ  Ulama membuat keputusan tentang burqa: Taliban mengumumkan nasihat tentang masalah perempuan