Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Digital Signage: Meminta kembali ke tingkat sebelum krisis

Digital Signage: Meminta kembali ke tingkat sebelum krisis

Infokom Asia Minggu ini diadakan di Bangkok untuk ketiga kalinya, dan untuk pertama kalinya sebagai pameran dagang untuk kendaraan optik dan digital signage untuk seluruh wilayah Asia, kecuali China dan India. invidis juga merupakan bagian dari program pendukung dengan konsep Digital Signage Summit yang telah terbukti secara global. Pakar digital signage dan pelanggan akhir dari China, Hong Kong, Vietnam, Singapura, Indonesia dan tentu saja Thailand bertemu di DSS Asia 2023.

Pidato utama di Dubai Summer Surprises 2023 oleh Florian Rotberg (Foto: Invidis)

Para elit papan reklame digital Asia mengunjungi invidis

Invidis telah mengundang kepala integrator digital signage nasional ke konferensi DSS pertama di Asia. Hadir pula Pierre-Louis Rayson, Direktur APAC m kubus Berkantor pusat di Hong Kong, Ahmed Belfakih, CEO Klik Grafix Dari Singapura, Sebastian Svensson, Managing Director, Inc Labu raksasa Dari Thailand dan Ernst Wang, CEO Terra Nova (Asia) dari Shanghai.

Empat pakar integrasi papan reklame digital terkemuka di berbagai panel membahas pengembalian permintaan yang kuat untuk proyek papan reklame digital. Integrator dengan reputasi baik, platform perangkat lunak yang terkenal dan terbukti, dan layanan lintas batas sangat diminati oleh pelanggan. Tidak banyak integrator reklame digital yang selamat dari pandemi, jadi pengalaman dan skala lebih penting daripada sebelumnya saat memilih vendor.

Kebutuhan mendesak untuk mengganti

Banyak proyek papan tanda digital di negara-negara ASEAN dan China telah melewati masa produksi normalnya karena epidemi. Jadi industri mengantisipasi ledakan di tahun kalender saat ini dan berikutnya. Juga berdasarkan permintaan yang terpendam, permintaan untuk reklame digital setidaknya harus mencapai tingkat sebelum krisis lagi pada tahun 2023.

READ  Prospek Vietnam cerah | Pasar Pasar Berkembang

Di Cina khususnya, ada kelebihan pasokan lampu LED. Pasar LED terbesar di dunia tetap lemah, dan beberapa perkiraan berasumsi bahwa produksi LED akan meningkat sebanyak 40 persen pada tahun 2023. Masih harus dilihat apakah kelebihan pasokan akan menemukan pembeli di pasar internasional, tetapi tekanan harga sudah sangat besar.

Potensinya sangat besar

Di China saja, potensi digital signage di bank sangat besar. Diperkirakan setengah juta cabang bank beroperasi di Cina. Empat grup perbankan utama di negara ini adalah Bank Industri dan Komersial China, Bank Konstruksi China, Bank Pertanian China, dan Bank China. Dari jumlah tersebut, Industrial and Commercial Bank of China yang memimpin pasar mengoperasikan hampir 50.000 cabang. Ernest Wang, Digital Signage Banking Specialist, dari Terra Nova, menjelaskan pentingnya IT dan keamanan di tempat untuk solusi digital signage di China.

Integrator IT Terra Nova telah menjadi pemimpin pasar untuk digital signage bank di dalam dan sekitar China dengan Telelogos. “Keunggulan Telelogos adalah akar manajemen TI dan perangkatnya yang telah berumur puluhan tahun dalam solusi bisnis Prancis yang penting. Hal ini meyakinkan pengawas perbankan bahwa keamanan TI sangat penting dalam perbankan.”

Konten, konsep, dan kreativitas

Diskusi panel dengan Sebastian Svensson, Managing Director Digital Signage Integrator Giant Pumpkin di Thailand berlangsung sangat menarik. Tidak hanya perusahaan mitra Visual Art yang berbasis pada perangkat lunak Swedia, tetapi juga mengoperasikan model bisnis serupa. Konsep dan desain perjalanan pelanggan adalah yang terdepan, dan teknologi adalah alat untuk mencapai tujuan.

READ  OECD memulai pembicaraan aksesi dengan Indonesia

Profesional papan merek digital dari Bangkok mengembangkan konsep pengalaman, konten, dan tata letak teknis untuk Pengecer Apple, KFC, dan rantai QSR lainnya di wilayah tersebut. Giant Pumpkin sangat berhasil mengadaptasi konsep Eropa untuk menyesuaikan perangkat lunak Swedia dengan kebutuhan lokal. Integrator layanan penuh dengan keahlian agensi – seperti tim beranggotakan 15 orang dari Bangkok – masih sangat jarang di Asia.

Berinteraksi dengan sentuhan, sensor, dan gerakan

Bentuk interaksi paling populer sejak pandemi adalah kode QR. Asia sedikit berbeda dari Eropa dan Amerika Utara. Namun, potensi interaksi yang sesuai di sekitar titik sentuh papan reklame digital adalah kisah sukses. Salah satu pendiri Nexmosphere Ivo Wouters, Claude Sabourine dari perusahaan distribusi AV Schot yang berbasis di Hong Kong dan Sutat Wichaikhammas, CEO Athena Communications, mendiskusikan penerimaan dan konsep interaksi terbaru di Asia.

Baik itu Angkat & Pelajari atau kontrol gerakan melalui jendela – selain interaksi langsung, data adalah hal yang paling penting. Pengecer dan operator jaringan masih bisa belajar banyak di sini. Penggunaan dan analisis data titik sentuh digital interaktif harus dievaluasi dua arah agar dapat memberikan nilai tambah yang nyata. Hal yang sama berlaku di Asia – perlindungan data harus diperhatikan dan masalah budaya harus diperhatikan, terutama di negara-negara dengan pengaruh Islam seperti Indonesia dan Malaysia.

Spanduk hijau dan manajemen jarak jauh

Tentu saja, mata pelajaran Eropa yang paling penting tidak boleh dilewatkan di DSS Asia. Spanduk hijau, khususnya pengurangan konsumsi listrik dan emisi karbon dioksida, menjadi isu di kawasan Asia-Pasifik. Jadi Frank Rakib dari PPDS dan Florian Bogeschdorfer dari 99Sensors di Manajemen Perangkat dan papan tanda hijau. Manajemen perangkat keras masih dalam masa pertumbuhan di Asia karena tenaga kerja murah dibandingkan dengan Eropa dan Amerika Utara. Jika ada tawaran yang diperhatikan, karyawan tersebut hanya mengambil peran sistem antrian. Saya juga sia-sia mencari stasiun pemesanan di McDonalds, KFC & Co.

READ  Berinvestasi di Thailand atau Türkiye?

Tetapi pasar semakin profesional dan terus berkembang. Prospek bagus untuk solusi manajemen perangkat profesional.

iklan