Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Berinvestasi di Thailand atau Türkiye?

Berinvestasi di Thailand atau Türkiye?

Di bawah Recep Tayyip Erdogan, Turki terus kehilangan demokrasi, terutama sejak diperkenalkannya sistem presidensial pada tahun 2017. Media telah ditekan atau dijual kepada sekutu Erdogan, sistem pengadilan telah diisi oleh perwakilan pro-pemerintah dan parlemen telah dibentuk. diganti. dengan keputusan presiden. Selain itu, efisiensi ekonomi dan keuangan pemerintah memburuk secara signifikan. Bank sentral telah kehilangan kemandirian kebijakan moneternya dan telah melihat empat penguasa dalam empat tahun. Kadang-kadang, dia bahkan menunjuk menantunya sebagai Menteri Keuangan.

Teori Erdoğan bahwa suku bunga tinggi akan mendorong inflasi sangat merusak perekonomian Turki. Akibatnya, suku bunga jauh lebih rendah daripada tingkat inflasi. Suku bunga utama saat ini adalah 8,5%, sedangkan tingkat inflasi adalah 43,7%. Legalisasi pinjaman murah oleh pemerintah. Hal ini memungkinkan Erdogan untuk memberikan pinjaman murah kepada sekutu dan keluarganya.


Meskipun kebijakan moneter yang tidak konvensional ini telah menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang kuat, perekonomian juga berada di ambang kehancuran. Seiring dengan inflasi yang tinggi, defisit transaksi berjalan melebar menjadi 5,5% dari PDB, dan cadangan devisa negara digunakan untuk mempertahankan lira Turki. Jika koalisi oposisi memenangkan pemilihan dan berkuasa dengan damai, itu akan mendorong independensi bank sentral. Hal ini dapat menyebabkan kenaikan suku bunga yang tajam, devaluasi yang signifikan, dan krisis ekonomi yang mendalam. Tetapi bahkan jika Erdogan memenangkan pemilihan, prospek investor Turki tidak jauh lebih baik.

Tantangan ekonomi di Thailand

Dalam hal demokrasi yang terancam punah, Thailand menunjukkan kemiripan dengan Türkiye. Namun, Thailand juga berjuang dengan ekonomi yang stagnan dan tidak efisien. Setelah Perdana Menteri Thaksin Shinawatra digulingkan oleh militer pada tahun 2006, militer dan sekutu konservatifnya mengambil alih sistem politik. Sejak itu, partai-partai yang bersekutu dengan Shinawatra memenangkan setiap pemilu. Namun, kandidat oposisi harus memenangkan kursi DPR tiga kali lebih banyak daripada kandidat militer untuk membentuk pemerintahan.

READ  Kebakaran di Mediterania - ahli ekologi kebakaran: bukan hanya perubahan iklim yang menguntungkan hutan

Militer dan sekutunya memainkan peran besar tidak hanya dalam politik tetapi juga dalam perekonomian Thailand. Angkatan bersenjata mengendalikan berbagai perusahaan dan menekan persaingan. Misalnya, telekomunikasi, bir, petrokimia, dan semen semuanya merupakan oligopoli yang menjaga harga tetap tinggi dan tingkat pertumbuhan rendah. Kondisi politik dan ekonomi ini menyebabkan pertumbuhan yang lemah dalam beberapa tahun terakhir, yang ditandai dengan penurunan arus pariwisata dan investasi asing langsung. Defisit transaksi berjalan dan anggaran juga memburuk.

Buka mata Anda, tetapi belum ada investasi

Baik di Thailand maupun Turki, kondisi politik dan ekonomi memengaruhi pasar keuangan, yang pada gilirannya memengaruhi politik. Perkembangan ini adalah contoh bagus dari risiko dan peluang spesifik negara yang mendukung pendekatan investasi pasar berkembang kami. Perubahan politik tidak pasti di kedua negara, sehingga pemerintahan baru akan menghadapi banyak tantangan ekonomi. Kami terus mencari peluang di Thailand dan Turki, tetapi belum melihat alasan untuk berinvestasi di kedua negara tersebut.

Oleh James Sim, Paul Wimborne dan Ada Chan, fund manager di JO Hambro Capital Management

Hasil kinerja masa lalu tidak memungkinkan penarikan kesimpulan tentang perkembangan dana investasi atau keamanan di masa depan. Nilai dan pendapatan dari investasi pada dana atau sekuritas dapat naik atau turun. Investor hanya dapat membayar kurang dari modal yang ditanamkan. Fluktuasi mata uang dapat mempengaruhi investasi. Perhatikan Peraturan Periklanan dan Penawaran yang terdapat dalam InvFG 2011 §128 ff. Informasi di www.e-fundresearch.com bukan merupakan rekomendasi untuk membeli, menjual atau menahan sekuritas, dana atau aset lainnya. Informasi di situs web e-fundresearch.com AG telah disiapkan dengan hati-hati. Namun, mungkin ada representasi palsu yang tidak disengaja. Oleh karena itu, tidak ada tanggung jawab atau jaminan yang dapat diambil atas objektivitas, kebenaran, dan kelengkapan informasi yang diberikan. Hal yang sama berlaku untuk semua situs web lain yang dirujuk melalui hyperlink. e-fundresearch.com AG tidak bertanggung jawab atas kerusakan langsung, dapat diidentifikasi atau lainnya yang timbul sehubungan dengan informasi yang diberikan atau informasi lain yang tersedia. NewsCenter adalah bentuk iklan berbayar khusus dari e-fundresearch.com AG untuk perusahaan manajemen aset. Hak cipta dan tanggung jawab penuh atas konten berada pada perusahaan manajemen aset sebagai pengguna bentuk tertentu dari iklan NewsCenter. Semua pemberitahuan Pusat Berita adalah siaran pers atau komunikasi pemasaran.

READ  Setelah pidato pemerintah Schultz: pemimpin faksi Hijau bersaksi bahwa Merz adalah "oposisi populis"