Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Die Kuppel des Reichtagsgebäudes als Reflexion auf der Glasfassade des 3XN Cube. (imago / Achille Abboud)

Diskusi tentang pelayanan digital – apa yang akan terjadi dengan dampak yang diinginkan?

Janet Hoffman dalam percakapan dengan Katja Bijalk dan Martin Butcher

Apakah Kementerian Digital Federal Akan Datang? Pihak masih ragu-ragu. (Imago/Achille Abboud)

CU mau, dan SPD masih ragu soal pelayanan digital. Partai Hijau ingin terus mengoordinasikan digitalisasi dari Kanselir. Apa solusi terbaik sekarang?

Ketika datang ke digitalisasi, Jerman belum bermandikan kemuliaan. Sebagai perbandingan, kita selalu di bawah negara-negara industri: di G-20, bahkan Indonesia, Arab Saudi dan Argentina dengan mudah mengungguli. Estonia lurus ke depan.

Orang Estonia menandatangani kontrak secara digital dan memberikan suara secara digital. Identitas, asuransi kesehatan, dan SIM digabungkan menjadi satu kartu chip. Di Denmark, misalnya, pernikahan digital dan perceraian juga tidak menjadi masalah. Surat pemerintah di atas kertas? Tidak ada lagi bahkan untuk orang tua.

Desa tanpa koneksi broadband

Di Jerman kami memiliki Kementerian Infrastruktur Digital – sebagai bagian dari Kementerian Transportasi. Ada departemen di Kanselir dengan Dorothy Barr, Sekretaris Negara untuk Digitalisasi. Mengapa ini tidak cukup? Mengapa kita tertinggal jauh dalam memperluas broadband, misalnya?

“Fakta bahwa Telekom masih empat puluh persen di tangan federasi tentu berperan di sini,” jelas Janet Hoffmann, kepala kelompok riset “Politik Digitalisasi” di Pusat Sains Berlin (WZB) untuk penelitian sosial. Akan ada tujuan yang saling bertentangan tentang perusahaan ini.

“Dalam politik di Kementerian Perekonomian, orang akan mengatakan bahwa mereka ingin perusahaan ini memiliki pangsa pasar yang besar. Ini juga tercermin dalam peraturan,” jelas Hoffman. “Sudah lama sejak kota-kota kabupaten telah disediakan broadband. Tapi tidak semua desa terdekat. Ini adalah cacat nyata dalam konsep peraturan, yang tentu saja telah membantu perusahaan seperti Telekom menstabilkan tingkat keuntungan mereka.”

READ  Produksi minyak sawit: Residu kelapa sawit masih dapat digunakan - ekonomis

“tidak reaktif dan tidak terkoordinasi”

Apakah kebijakan digitalisasi di Jerman sangat ramah bisnis dalam hal ini? “Tidak, saya tidak benar-benar menganggapnya ramah bisnis,” kata Hoffman. Saya menemukan mereka tidak berhubungan dan tidak terkoordinasi.

Jadi ada banyak yang mengejar. Jadi FDP dan CDU menginginkan pelayanan digital mereka sendiri. Idenya adalah untuk membangun salah satu departemen Kementerian Dalam Negeri atau Kementerian Perhubungan. Partai Hijau ingin terus mengoordinasikan digitalisasi dari Kanselir – tetapi dengan lebih banyak staf dan dampak yang lebih besar. Partai Sosial Demokrat masih ragu-ragu.

Pelayanan digital yang akan menciptakan ekspektasi

Namun, hampir tidak ada panutan bagi kementerian digital yang bekerja. Estonia juga tidak memilikinya, sebuah lembaga kaya sumber daya yang mendorong kasus ini, terlepas dari politiknya.

“Di banyak negara sukses, khususnya di Skandinavia atau Austria, Anda dapat melihat bahwa sosok digital terkait dengan kementerian kuat lainnya, baik itu ekonomi atau keuangan. Faktor kritisnya bukanlah penahan institusional, tetapi kemauan politik untuk menerapkannya,” jelas Ralph Müller-Esselt dari Yayasan Bertelsmann.

Berlangganan buletin Akhir Pekan Budaya kami.  Diskusi budaya paling penting dan rekomendasi minggu ini.  Mulai sekarang setiap hari Jumat melalui email.  (@deutschlandradio)

Bahkan Janet Hoffman tidak lagi berbicara untuk pelayanan digital hari ini. “Saya khawatir ini menciptakan harapan bahwa kementerian seperti itu tidak akan bertahan lama,” jelasnya.

‘Kami menunda kemajuan’

Dia dulu menganjurkan: “Beberapa tahun yang lalu di kelompok penelitian saya, kami berkata: Pelayanan digital diperlukan agar digital tidak selalu menjadi salah satu dari banyak departemen. Jika digitalisasi ingin dipromosikan, maka organisasi yang berfokus pada digital dibutuhkan di jalan ini.”

Tetapi hari ini orang harus bertanya pada diri sendiri apakah ini masalahnya: “Terutama karena pembentukan kementerian itu sendiri membutuhkan setidaknya tiga tahun. Jadi kami menunda kemajuan lebih lanjut pada langkah seperti itu.”

READ  Statistik, Tinjauan, Perkembangan dan Pertumbuhan, Outlook untuk 2028 - Majalah TRIAL

Itu tidak penting bagi individu

“Dan ada juga suara yang berkembang yang mengatakan: ‘Ini akan menjadi perjuangan besar, karena Anda harus menarik kompetensi inti dari kementerian lain untuk ini. Karena semua kementerian kini telah membentuk departemen masalah digital,'” jelas Hoffman.

“Saya pikir yang dicari semua orang adalah kompetensi strategis dan kekuatan koordinasi.” Dia tidak yakin bahwa individu dapat membawa perubahan. “Seharusnya ada banyak orang di kementerian yang berbeda mengatakan, ‘Kita akan melakukan ini sekarang.’ Ini adalah tugas yang didistribusikan karena Anda membutuhkan banyak keterampilan yang berbeda dan mereka harus berpikir bersama.”

(jarak)