Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Distribusi Qurban di Islamic Relief: 3,1 juta orang

Bantuan Islam Jerman eV

German Islamic Relief, bekerja sama dengan Islamic Relief Partner Network, memasok lebih dari 3,1 juta orang di seluruh dunia untuk Festival Qurban dan berterima kasih kepada mereka: 955.900 orang di 28 negara disuplai dengan daging oleh donor Jerman saja.

Koln – (ots)

German Islamic Relief, bekerja sama dengan Islamic Relief Partner Network, memasok lebih dari 3,1 juta orang di seluruh dunia untuk Festival Qurban dan berterima kasih kepada mereka: 955.900 orang di 28 negara disuplai dengan daging oleh donor Jerman saja. Tahun ini, organisasi juga menyadari proyek QURBANI+ baru, yang mengambil langkah maju dalam tradisi Qurban dan mengintegrasikan orang ke dalam rantai nilai. Perempuan khususnya mencari nafkah melalui program peternakan berkelanjutan.

Untuk membantu orang-orang yang membutuhkan, organisasi bantuan terutama berfokus pada anak yatim, janda, orang cacat, orang tua serta orang-orang yang berpindah-pindah saat membagikan makanan untuk Festival Qurban. Maria S. Pria berusia 70 tahun dari Kibera, Kenya dan delapan cucunya juga berjuang untuk bertahan hidup setiap hari:

“Saya bergantung pada cucu saya untuk menghidupi diri sendiri dan cicit saya. Cucu saya adalah pekerja lepas yang melakukan pekerjaan kecil-kecilan untuk mendapatkan uang. Mereka berjuang untuk mendapatkan makanan di atas meja. Empat cucu saya kehilangan ibu mereka di awal tahun. tahun. Anda tidak memiliki dukungan selain saya. ”

Mary sendiri lahir di pemukiman informal di Kibera di jantung Nairobi. Orang tuanya melarikan diri ke Kenya dari Sudan karena perang. Di masa mudanya dia bekerja sebagai penata rambut untuk mencari nafkah. Dia terlalu lemah untuk bekerja sekarang dan suaminya meninggal beberapa tahun yang lalu. Mariam dan keluarganya tidak mampu membeli makanan seimbang:

“Daging bukan bagian integral dari makanan kami. Saya mencoba menyiapkan daging untuk anak-anak sekali atau dua kali sebulan. Kalau bisa, kami bagikan apa yang ada, meski seperempat atau setengah kilogram.” Dia tinggal bersama delapan cucunya di rumah sementara di luar sebuah kamar di pemukiman Kibera. Ibu anak-anak datang di pagi hari untuk membantu Maria dengan pekerjaan rumah. Mary merawat cicit agar ibu mereka dapat mencari pekerjaan setiap hari.

READ  Setelah video dengan masker bedah berwarna: Relay the Influencer from Bali

Anak-anak lebih dari senang dengan makanan di Qurban. “Anak-anak sangat senang dengan hidangan daging untuk makan siang. Hari ini saya menyiapkan nasi, roti, dan sup kambing untuk mereka. Semua cucu saya yang usia sekolah bersekolah di sekolah umum,” katanya bangga.

Paket daging segar akan dibagikan kepada masyarakat kurang mampu dan kurang gizi selama musim liburan. Bagi banyak orang seperti Mary dan cucu-cucunya dari Kenya, ini berarti kenyamanan dan kegembiraan.

Gurbani + di Niger: keamanan pendapatan berkelanjutan melalui inovasi

Untuk membantu wanita seperti Mariam mengatasi kemiskinan, Islamic Relief telah meluncurkan proyek percontohan yang disebut Qurbani+ di Niger. Dokter. Mohamed Croasin, Kepala Proyek Keuangan Mikro di Islamic Relief menjelaskan:

“Dengan program Qurbani+ kami telah menciptakan instrumen pembiayaan syariah di mana kami bermitra dengan peserta proyek kami secara setara. Orang-orang mengambil bagian aktif dalam rantai nilai melalui pekerjaan mereka dan mencari nafkah yang dapat mereka investasikan kembali; baik dalam pendidikan dan kesehatan anak-anak Anda atau hewan lain, misalnya”.

Niger adalah salah satu negara termiskin di dunia, dengan 45% penduduknya hidup dalam kemiskinan ekstrem – 73% di antaranya adalah perempuan. Penyebab utama kemiskinan adalah kenyataan bahwa mata pencaharian penduduk yang terkena dampak bergantung pada pertanian dan peternakan. Ini, pada gilirannya, akan sangat dipengaruhi oleh dampak perubahan iklim.

“Kami mendapat pelatihan beternak dan penggemukan kambing dan domba,” kata Fati Muhammadu, salah satu peserta proyek. Dia adalah satu dari ratusan wanita di Niamey yang berpartisipasi dalam program Qurbani+, yang didanai oleh Islamic Relief USA, tahun lalu.

Para wanita merawat hewan untuk dijual untuk festival Qurban. “Dengan keuntungan yang saya peroleh, saya bisa membeli domba sendiri,” tambah janda berusia 47 tahun dengan tujuh anak itu, lega. Fati bangga dengan kemandiriannya yang baru ditemukan: “Sekarang saya tidak perlu meminjam makanan, meminjam dari tetangga saya, atau meminjam dari toko.”

READ  Crash di java: data diunduh dari perekam audio

Selain itu, petani padi mendatangkan kredit mikro mereka secara tepat sasaran untuk meningkatkan produksi mereka. Hasil panen, pada gilirannya, dijual kepada peternak dengan harga yang lebih rendah untuk mensubsidi mereka dengan pakan ternak. Proyek ini bertujuan untuk memastikan bahwa 500 keluarga dapat mengamankan mata pencaharian mereka secara berkelanjutan melalui beternak dan menanam padi serta meningkatkan kepercayaan diri mereka.

“Setelah pelatihan selesai, penerima manfaat menyumbangkan tenaga dan keahlian mereka dan keuntungan dibagi. Hubungan seputar modal berubah. menjadi kemitraan”, Croisin yakin. Dia menambahkan:

“Kami ingin mencapai manfaat terbaik bagi donor dan penerima manfaat dengan mengintegrasikan penerima manfaat ke dalam rantai nilai. Ini adalah proyek pembangunan yang ingin kami implementasikan dalam jangka panjang, serta di negara lain.”

Kampanye Bantuan Islam Qurban 2021 menjangkau lebih dari 3 juta orang dengan makanan

Seperti keluarga Mariam and Fates di Kenya dan Niger, lebih dari 3,1 juta orang di seluruh dunia mendapat manfaat dari bantuan Qurban, yang dilaksanakan oleh Islamic Relief German dan Islamic Relief Partner Network sebagai bagian dari kampanye Qurban 2021.

Donatur dari German Islamic Relief sendiri mencapai 955.900 orang yang membutuhkan di 28 negara, selain membagikan hadiah hari raya di 11 negara: Afghanistan, Kenya, Malawi, Nepal, Niger, Gaza, Yaman, Somalia, Sudan Selatan, Suriah, dan Turki. .

Tahun ini, sembako didistribusikan di 28 wilayah: Afghanistan, Albania, Ethiopia, Bangladesh, Bosnia, Gaza, Indonesia, Yaman, Yordania, Kenya, Kosovo, Lebanon, Malawi, Mali, Makedonia, Myanmar, Nepal, Niger, Pakistan dan Filipina. , Somalia, Sudan, Afrika Selatan, Sudan Selatan, Suriah, Chechnya, Tunisia, Turki.

Tujuan dari penggalangan donasi di Festival Qurban (juga dikenal sebagai Festival Pengorbanan) adalah untuk membantu dan membuat mereka yang terkena dampak bahagia. Melalui banyak proyek lain di bidang bantuan darurat dan kerjasama pembangunan, German Islamic Relief berkomitmen untuk mendukung hak asasi manusia di berbagai negara di dunia.

READ  Four Seasons Private Jet ke Antartika, Bahama, dan Machu Picchu dari tahun 2022: tiket masuk harian

German Islamic Relief adalah organisasi nirlaba, non-pemerintah Jerman dengan mandat kemanusiaan. Dia yakin bahwa kita di Jerman berada dalam posisi istimewa untuk mencapai tujuan kemanusiaan global dan ini memberi kita tanggung jawab khusus untuk berdiri di pihak yang kurang beruntung. Pekerjaan kemanusiaan dan pemberian yang murah hati meringankan kebutuhan di dunia dan juga mempromosikan saling pengertian dan pelayanan perdamaian. Prinsip-prinsip panduan tindakan mereka adalah tujuan manusia universal: perlindungan kehidupan dan martabat manusia, perlindungan keluarga dan anak-anak, hak atas keamanan materi dan pengembangan intelektual dan spiritual yang bebas. Kami berkomitmen untuk mengentaskan kemiskinan dan penderitaan bagi yang termiskin di dunia – tanpa memandang jenis kelamin, asal, agama atau budaya.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaan bantuan Islam Jerman di www.islamicrelief.de.

Kontak media:

Sarah Ahmed Martinez, Petugas Pers
Telp: 0221200499-2279

Nuri Koseli, petugas pers
Telp: 0221200499-2225

Email: [email protected]

Konten asli dari: Islamic Relief Deutschland eV, ditransfer oleh aktuell news ار

Berita perusahaan disediakan oleh portal pers

Portal Pers

© Portal Pers

berita aktuell GmbH
Jalan Tengah 144
20148 Hamburg
Email: [email protected]
www.newsaktuell.de/kontakt