Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Explainer-Indonesia, episentrum COVID-19 di Asia, berencana untuk melumasi trotoar

Indonesia menderita dari gelombang infeksi virus corona yang menghancurkan yang dipicu oleh variabel delta, tetapi pemerintah sudah berbicara tentang pelonggaran pembatasan sosial yang disahkan awal bulan ini – sebuah langkah yang menurut para analis akan didorong sebagian besar oleh pertimbangan ekonomi. Efek pandemi di Indonesia sangat parah, dengan kisah orang-orang yang putus asa berusaha mencari tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan obat-obatan untuk orang yang mereka cintai. Jumlah kematian COVID-19 negara itu memecahkan empat rekor minggu ini, dengan 1.566 kematian Jumat lalu.

Namun, lebih dari seminggu setelah Indonesia mencatat jumlah infeksi harian tertinggi, Presiden Joko Widodo mengindikasikan bahwa pembatasan saat ini dapat dilonggarkan segera minggu depan jika kasus menurun. Apa kata ahli kesehatan?

Pelonggaran pembatasan kemungkinan prematur dan berpotensi berbahaya, menurut beberapa ahli kesehatan masyarakat. Dengan penurunan kasus – dari lebih dari 56.000 pada pertengahan Juli menjadi 49.000 pada 23 Juli – ahli epidemiologi mengatakan tingkat pengujian juga telah turun pada periode yang sama, sehingga sulit untuk menentukan apakah ada penurunan nyata. Mereka mengatakan bahwa bahkan ketika kasus telah stabil, melonggarkan batas masih tidak disarankan karena tingkat hunian rumah sakit dan tingkat kematian tetap tinggi.

Menurut Our World in Data, tingkat kematian Indonesia saat ini tiga kali lipat rata-rata global, sementara hampir 2.500 orang telah meninggal dalam isolasi atau di luar rumah sakit sejak Juni, menurut Independent Data Initiative. Ketenagakerjaan, COVID-19. Faktor-faktor apa yang menurut pihak berwenang harus dipertimbangkan?

Pembatasan sosial yang diberlakukan sejak 3 Juli, seperti bekerja dari rumah dan pusat perbelanjaan tertutup, saat ini terbatas di pulau Jawa, Bali, dan “zona merah” lainnya di seluruh negeri. Menteri Senior Luhut Pandjaitan mengatakan hal itu bisa dilonggarkan paling cepat Senin jika kasus terus menurun dan indikator lainnya membaik. Dia juga mengatakan bahwa “kondisi sosial masyarakat” akan diperhitungkan dalam keputusan tersebut.

READ  Letusan gunung berapi di La Palma: Apakah ada risiko tsunami?

Analis dan sumber pemerintah mengatakan kekhawatiran tentang mata pencaharian orang miskin dan serangkaian protes kecil selama seminggu terakhir telah menimbulkan kekhawatiran tentang risiko kerusuhan sosial. Dengan 60% tenaga kerja di sektor informal, para ahli mengatakan protes adalah ekspresi frustrasi, tidak harus menentang pembatasan, tetapi karena sulitnya bertahan hidup.

Akankah vaksin mengakhiri krisis? Pemerintah mengandalkan vaksin, yang sebagian besar disediakan oleh Sinovac China, untuk membantu mengurangi dampak pandemi.

Sementara Indonesia telah bekerja keras untuk meluncurkan program vaksinasi dini, kendala logistik, stok terbatas dan keengganan vaksin telah menghambat tujuan – hanya 6% dari populasi yang telah divaksinasi sepenuhnya sejauh ini. Janji untuk mencapai 400.000 tes per hari dan meningkatkan pelacakan kontak juga gagal, sementara tingkat positif telah mencapai 28,7% selama seminggu terakhir.

Apa potensi risikonya jika Indonesia melonggarkan perbatasan? Pemerintah menghadapi keseimbangan yang rumit dalam membentuk kebijakannya untuk melindungi ekonomi dan kesehatan 270 juta orang di negara berkembang yang luas ini. Tetapi dengan jumlah kasus yang meningkat dan kuburan yang penuh, pemerintah mendapat kecaman yang meningkat karena memprioritaskan ekonomi daripada kesehatan masyarakat.

Sebaliknya, kurangnya keterbukaan juga membawa risiko ekonomi. Kelompok pengusaha telah memperingatkan PHK massal kecuali pembatasan dilonggarkan minggu depan, sementara lembaga pemeringkat mengatakan pembatasan dapat menantang tujuan pemerintah menyusutkan defisit anggaran dan merusak peringkat.

Pertanyaan besar bisa datang dari waktu. Pakar kesehatan masyarakat mengatakan pencabutan pembatasan terlalu cepat dapat berarti dukungan tambahan baru-baru ini untuk fasilitas kesehatan dapat dengan cepat terancam, sementara pada saat yang sama varian delta dapat menyebar ke daerah-daerah terpencil yang menyebabkan krisis kesehatan yang lebih buruk. (Laporan oleh Stanley Widianto dan Jiatri Soroyo; Penyuntingan oleh Ed Davies dan Kim Coogill)

READ  Corona memulihkan perjuangan melawan tuberkulosis selama bertahun-tahun

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)