Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Donald Trump ingin menyabotase karir gubernur – dan, jika perlu, berkampanye untuk Demokrat

  • Menutup

  • Daniel Dillman

    Menutup

Donald Trump bahkan mungkin bekerja sama dengan Demokrat untuk menyabotase karier Gubernur Arizona Doug Ducey. Alasannya kembali ke pemilu AS 2020.

Update dari Senin, 26 April 2021 jam 5 sore: Karena kekalahan elektoral di Arizona, tampaknya mantan Presiden Donald Trump telah menemukan seseorang untuk disalahkan: Gubernur Republik Doug Dossy.

Sampai hari ini, sama sekali tidak mengejutkan untuk membantu, menurut The Daily Beast pada hari Jumat (23 April 2021). Dia hanya ingin berpura-pura bahwa pemilu itu bebas dan adil. Kemarahan Trump begitu besar sehingga dia mempertimbangkan untuk menyabotase karier politik Douce dengan cara yang sangat tidak konvensional.

Permusuhan Donald Trump terhadap Doug Dossy

Dossi dapat mencalonkan diri untuk salah satu dari dua kursi Arizona di Senat AS dalam pemilihan paruh waktu 2022 jika Partai Republik mencalonkannya. Dua orang yang dekat dengan Donald Trump mengatakan kepada The Daily Beast tentang permusuhan intens Trump terhadap Dossi: Dia akan mempertimbangkan untuk berkampanye secara pribadi untuk Mark Kelly – calon dari Partai Demokrat – jika dia mencalonkan diri. Dia sudah dinominasikan oleh partainya. Doug Duce tidak akan dapat melanjutkan karirnya sebagai gubernur Arizona pada 2022 terlepas dari serangan Trump. Dia akan menjalani dua masa jabatan di tahun depan – jabatan gubernur maksimum Arizona.

Dia dikatakan sangat marah dengan gubernur Republik sehingga dia berkampanye untuk Demokrat Arizona: Mantan Presiden AS Donald Trump. (Gambar arsip)

© Joe Marino / Imago Images

Arizona: Donald Trump merayakan penghitungan ulang

Update dari Minggu, 25 April 2021 jam 3 sore: Didorong oleh Donald Trump, yang masih tidak ingin mengakui kekalahan elektoralnya melawan Joe Biden di negara bagian Arizona dari Partai Republik, dan presenter TV pro-OAN, Partai Republik sekarang ingin menghitung secara manual 2,1 juta suara di Maricopa County. Bahkan jika penghitungan ulang tidak mengubah status quo di Gedung Putih, proses tersebut menjadi perhatian khusus bagi para pengagum Trump yang juga terbebas dari setiap cerita tentang dugaan kecurangan pemilu.

READ  Apakah London terancam oleh "badai sempurna" dari Brexit dan Corona?

Pejabat pemilu Arizona menyatakan pemilu bebas dari penipuan, dan ancaman kematian menyusul

Untuk melindungi penghitungan ulang apa yang disebut Demokrat, Donald Trump telah meminta Garda Nasional untuk dikerahkan. Ketika Trump dan para pengikutnya terus membongkar perpecahan politik di Arizona, tidak sepenuhnya jelas siapa yang harus menanggung biaya penghitungan ulang tersebut. Terlepas dari pertanyaan tersebut, mantan Presiden Trump memuji upaya Partai Republik di Arizona dan mengatakan lagi bahwa penghitungan ulang akan membuktikan bahwa dia adalah pemenang sebenarnya dalam pemilihan presiden.

Donald Trump

Trump News: Semua informasi dan berita tentang mantan Presiden Amerika Serikat di halaman topik kami.

Sementara itu, otoritas pemilihan lokal menyatakan bahwa pemilihan bebas dari penyimpangan dan menolak untuk menghitung ulang. Steve Gallardo, satu-satunya Demokrat di dewan pemilihan tertinggi yang didominasi Partai Republik di Arizona, berbicara tentang ancaman pembunuhan massal terhadap kelima penyelenggara lokal.

Donald Trump menyerukan penggunaan Garda Nasional melawan Demokrat

Laporan pertama dari Minggu, 25 April 2021 pukul 10.07: Palm Beach, Florida – Dalam serangkaian siaran pers, Donald Trump menghadiri sidang di negara bagian Arizona, AS. Hal ini dimulai oleh sekelompok pendukung Trump yang masih mencurigai adanya kecurangan di balik kemenangan Joe Biden pada pemilu AS 2020. Secara spesifik, kelompok tersebut tertarik dengan hasil pemilu di Maricopa County, wilayah terluas di negara bagian yang diperintah oleh Partai Republik tersebut. Joe Biden memenangkan distrik dengan hampir 10.000 suara melawan Donald Trump.

Donald Trump sangat senang dengan penyelidikan Arizona

Investigasi ini didukung oleh pengacara, ahli teori konspirasi, dan teman Trump, Lyn Wood, serta portal berita sayap kanan One America News Network (OANN).

READ  Pengadilan George Floyd: Mantan Polisi Chauvin dinyatakan bersalah

Tentu saja, Donald Trump sangat antusias dengan tindakan ini, yang kemungkinan besar tidak akan berhasil. Bahkan jika skor diubah di Maricopa County atau bahkan di negara bagian yang mendukung Donald Trump, itu tidak akan mengubah kekalahannya di seluruh negara bagian dari Joe Biden.

Tetapi itu tidak menghentikan Donald Trump untuk menunjukkan dukungannya terhadap tindakan tersebut. Trump mengumumkan melalui organisasi Save America yang baru didirikannya bahwa dia mendukung penyelidikan dengan segala cara yang tersedia. Trump juga meminta pertanggungjawaban pejabat Republik Doug Dossy. Dia harus segera mengirim “Pengawal Nasional untuk perlindungan.” [der Untersuchung]. Demokrat tidak ingin informasi ini bocor dan akan melakukan apa pun untuk mencegahnya. “

Donald Trump tidak menyerah dan menggoda nominasi 2024

Terlepas dari kekalahannya dalam pemilihan AS, kepindahannya ke Florida dan asumsi jabatan oleh Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris di Washington, DC, Donald Trump masih meragukan legitimasi pemilihan AS hingga hari ini. Pada acara baru-baru ini di Mar-a-Lago, Trump mengatakan dia telah menang dua kali dan sekarang mungkin bersaing untuk ketiga kalinya – dan menang.

Belum diketahui apakah Donald Trump benar-benar berencana mencalonkan diri lagi dalam pemilihan AS pada 2024. Pertama, presiden terpilih AS itu akan memindahkan markas kampanye politiknya dari Mar-a-Lago ke New Jersey. Selain itu, Trump masih menghadapi banyak tuntutan dan tuntutan hukum. Antara lain, dari Albuquerque, yang bahkan menyewa perusahaan penagih utang untuk mengumpulkan uang dari Trump. (Daniel Dillman)