Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lobi Kasus Boris Johnson dan James Dyson di Inggris Raya

DrMiliarder penyedot debu James Dyson, orang terkaya di Inggris, selalu bagus untuk debat politik. Ketika pendukung Brexit memindahkan kepala dan kediaman kelompoknya ke Singapura dua tahun lalu, penentang Brexit langsung lepas landas. Ini adalah bukti bahwa pendukung Brexit yang kaya telah melarikan diri dari Inggris. Beberapa hari yang lalu, diketahui bahwa Dyson yang berusia 73 tahun telah kembali, kembali ke Kepulauan Inggris sebagai wajib pajak.

Sementara itu, ada hal lain yang memicu perdebatan politik. Pesan teks pribadi antara Dyson dan Perdana Menteri Boris Johnson Membocorkan apa yang dikatakan para kritikus menunjukkan Johnson menawarkan bantuan politik kepada seorang donor Tory. Pemerintah dengan keras menyangkal keguguran. Secara khusus, ini berkaitan dengan fakta bahwa pada Maret 2020 Dyson menawarkan – dalam gelombang pertama Corona yang menghancurkan – untuk membangun ribuan respirator untuk pasien Corona bersama para insinyurnya. Namun, dia menuntut agar tidak ada beban pajak tambahan. Johnson menjawab, “James” melalui WhatsApp dengan nada yang akrab, “Rishi” (Menteri Keuangan Sonak) akan mengurusnya.

“Rambut, bulu kempa, rambut”

Pihak oposisi dengan cepat mencoba menghubungkan pertukaran Dyson Johnson dengan skandal Greensel di mana mantan Perdana Menteri Konservatif terlibat. David Cameron Melalui aktivitas lobi yang intens di Departemen Keuangan dan Bank Inggris, dia ingin menawarkan bantuan dan keuntungan kepada pemodal Lex Grinsel yang sekarang bangkrut. Selain itu, kontrak dalam krisis Corona diberikan kepada pengusaha yang dekat dengan pemerintah Johnson. Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer menuduh puisi “puisi, puisi, puisi”.

Namun, perdana menteri tetap pada posisinya bahwa prosedur dalam kasus Dyson benar-benar tepat. Dia “sama sekali tidak akan meminta maaf karena telah memindahkan langit dan bumi.” Jika terjadi keadaan darurat akibat wabah Corona yang meningkat setahun lalu, pemerintah ingin membeli ventilator secepatnya. Dyson mengatakan proyek tersebut menelan biaya 20 juta pound. Itu tidak menerima dana pembayar pajak. Pengamat independen mungkin menemukan sedikit atau tidak ada skandal dalam kasus ini. “Dyson telah bertindak sangat bijak sehingga dia dan timnya tidak boleh dirugikan jika mereka melakukan sesuatu dalam keadaan darurat,” kata Bronwyn Maddox, direktur Institut Pusat Penelitian Pemerintah. Namun, saya menemukan praktik Johnson dalam menyimpan ponsel cerdasnya sendiri, yang dapat digunakan oleh kenalan lamanya untuk mengakses, menjadi masalah.

READ  Lambda: Spesies baru telah tiba di Eropa - apakah itu menimbulkan bahaya?