Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dua gadis termasuk junior bulu tangkis terkuat

Bulu tangkis

Setelah kembali dari Indonesia: Dua talenta atletik dari Trogen bersatu kembali di rumah dan di rumah

Dua pebulutangkis yunior putri terkuat di Swiss adalah Vivian Schleepfer dan Azkia Ruhanda dari Trogne. Warga negara Indonesia tersebut telah tinggal di negara asalnya selama empat tahun. Sekarang kedua talenta itu bermain dan hidup bersama.

Vivian Schlepfer dan Azkia Ruhanda: Tetangga dan mitra bulu tangkis – di sini di sasana di Trogne.

Foto: Lukas Pfeffner

“Kami sangat senang tentang itu.” Azkia Ruhanda dan Vivian Schleipfer mengatakan demikian, ketika ditanya tentang fakta bahwa mereka telah bermain bulu tangkis bersama lagi sejak musim panas dan tinggal di bawah satu atap. Selama empat tahun Ruhandas tinggal di Indonesia bersama ayah lama, pelatih dan pemain Agung, kedua gadis itu tetap berhubungan melalui media sosial.

Ketika Persatuan Bulutangkis St. Gallen-Appenzell menjadi juara pada tahun 2016, sebuah spanduk yang digambar oleh tetangga untuk Agung Ruhanda dipasang pada upacara penghargaan: “Selamat atas Niderengasse”. Keluarga Schläpfer tinggal di distrik Nideren di Troner. Pada musim gugur 2009, keluarga Ruhandas pindah ke rumah Schläpfer untuk pertama kalinya. Dan Vivian datang ke bulutangkis melalui tamu Indonesia. “Saya mulai melakukannya di kelas tiga,” katanya.

“Ambil bola keras”

Rumah, sekolah kewilayahan, gedung olahraga: jarak (berjalan kaki) untuk kedua anak berusia 16 tahun itu pendek. Setelah kembali untuk musim panas, orang Indonesia ditempatkan di tahun ketiga sekolah menengah, sedangkan penduduk asli Ausserrhoden berada di tahun keduanya di sekolah teknik. Vivian Schleipfer dan Azkia Rohanda berlatih sekitar 15 jam seminggu, dua kali pada pagi hari pada pukul 7.15 pagi, sekali pada siang hari, kebanyakan pada sore hari.

Mereka menyelesaikan sebagian besar modul dengan Appenzellerland Sports School, termasuk latihan kekuatan dan latihan multisport. Para wanita muda bermain untuk BC Trogen-RAM di Liga Pertama, atau NLB, dan keduanya merupakan bagian dari Tim Nasional Swiss – mulai Januari di kelas U19. Mereka berdua suka bermain solo. Mereka setuju bahwa ganda juga memiliki daya tarik. Azkya sangat cepat, tambah Schläpfer. “Aku mendapat bola keras.”

Sekarang saya memiliki hadiah …

Ketika Agung Ruhanda menjadi juara bulu tangkis Swiss bersama Basel pada 2008, ia menggendong putrinya yang berusia dua tahun, Azkia, dalam perayaan tersebut. Gadis kecil yang mencium medali emas ayahnya di upacara penghargaan itu digambarkan oleh Basler Zeitung sebagai “jimat keberuntungan”. Azekia berkata bahwa dia mulai bermain tongkat pemukul saat berusia tiga tahun dan mulai bermain secara teratur saat berusia lima tahun. Dia mengerti dan berbicara bahasa Jerman dengan sempurna dan telah lama memiliki penghargaannya sendiri.

Setelah kembali ke Swiss, ia melanjutkan penampilan kuat sebelumnya dan memenangkan semua enam pertandingan di turnamen internasional di Mülheim, Jerman pada pertengahan Oktober dalam perjalanannya menuju kemenangan U-17 tanpa kehilangan satu set pun. Dia baru-baru ini bersinar di kejuaraan nasional di Spiez dengan memenangkan tunggal dan memenangkan medali perak di nomor ganda bersama Vivien Schläpfer.

beberapa jam kemudian

Selama Azkya tinggal di rumah tersebut, Vivien menjadi pasangan yang sukses bersama Julia Cecchinato. Yang terakhir memiliki masalah kesehatan selama beberapa waktu, dan operasi akan segera dilakukan. Jadi wajar jika Schleipfer dan Rohanda akan bersatu kembali – mereka pernah bermain bersama beberapa tahun sebelumnya. Sekarang ada kemunduran administrasi dalam jangka pendek: meskipun ofisial di klub dan Konfederasi Swiss telah bekerja keras untuk menyelesaikan formalitas, Ruhanda diizinkan untuk berpartisipasi dalam Kejuaraan Junior Swiss mulai 3/4. Desember di Jenewa – baik tunggal maupun ganda (dengan Vivien Schläpfer). Surat-surat yang diperlukan tiba terlambat beberapa jam pada awal minggu lalu. Selain single, Schläfer akan bersaing dengan Kishen Rimmer dari Zurich di kompetisi campuran. Karena Ruhanda terakhir bermain untuk Indonesia, penanganan transmisi balik menjadi rumit. Setelah turnamen, dia kembali dianggap sebagai pemain bulu tangkis Swiss. Sama seperti tahun 2017, ketika ia menjadi juara tunggal dan (bersama Vivien Schläpfer) ganda di kategori U13 pada usia sebelas tahun. Rasio yang ditetapkan untuk permainan mereka selama akhir pekan adalah 14:0.

READ  PUMA: Pembelian Barang Konsumen Dari Toko Lebih Suka Lagi, Perdagangan Online Bahkan Turun Dalam Beberapa Kasus - Analisis Saham (Nord LB) | Stok hari ini