Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Toprak Razgatlioglu vs. Jonathan Rea

(Motorsport-Total.com) – Keputusan akan diambil di Kejuaraan Dunia Superbike akhir pekan ini. Pembalap Yamaha Toprak Razgatlioglu melakukan perjalanan ke final musim di Indonesia dengan keunggulan 30 poin. Juara bertahan Jonathan Rea (Kawasaki) harus mengandalkan kemalangan saingannya jika dia masih ingin mengubah arah kejuaraan dunia. Tapi ada beberapa kejutan musim ini. Selain itu, Razgatlioglu tidak mau bermain aman dan terus mengambil risiko untuk memperebutkan kemenangan.

Toprak Razgatlioglu dan Jonathan Rea bertarung memperebutkan gelar

Perbesar

“Itu adalah musim yang hebat dengan pertarungan hebat dan banyak kemenangan. Sekarang saya memiliki tiga peluang lagi untuk menang,” komentar Tubrak Razgatlioglu sebelum akhir pekan yang menentukan. “Saya tidak merasakan tekanan apapun. Semua orang bertanya kepada saya pertanyaan yang sama. Saya hanya berpikir tentang balapan. Saya mencoba untuk menang dan menikmati balapan. Itu hal yang paling penting bagi saya. Yang pasti, saya berada di ambang menjadi pembalap. juara.”

Jelas pebalap Yamaha yang dengan merebut gelar juara dunia itu berharap mendiang ayahnya Arif Razgatlioglu mau mengabulkan keinginan terakhirnya. Ayah dari ketua WSBK meninggal dalam kecelakaan lalu lintas di Antalya empat tahun lalu.

Toprak Razgatlioglu

Toprak Razgatlioglu ingin mewujudkan impian mendiang ayahnya Perbesar

“Ayah saya percaya pada saya lebih dari saya pada diri saya sendiri. Dia mengatakan saya akan menjadi juara dunia suatu hari nanti, tetapi dia tidak melihatnya sendiri lagi. Itulah mengapa ini sangat penting bagi saya,” catat Razgatlioglu. “Ini untuk ayah saya. Ini sangat penting bagi saya karena itu adalah mimpinya. Dia selalu bekerja untuk saya.”

READ  Pemain bulu tangkis Yvonne Lee - "Saya berharap akan ada Piala Dunia"

Pendekatan Toprak Razgatlioglu membuat Yamaha kesal

Kepala kru Phil Maron mengkhawatirkan pendekatan Razcatlioglu. Maroun lebih suka anak didiknya mengambil poin tanpa mengambil risiko untuk mengamankan gelar. “Tobrak tidak perlu menang, tetapi semua orang tahu apa itu Tobrak. Dia seorang pembalap dan dia tidak suka finis kedua. Akhir pekan ini kami akan memberi tahu dia bahwa dia memikirkan kejuaraan,” catat Maron.

Toprak Razgatlioglu

Toprak Razgatlioglu dengan Kepala Kru Phil Maron Perbesar

Yamaha bersiap untuk balapan dengan perhitungan. “Kami menjalankan simulasi dengan Yamaha, menggunakan informasi dari FIM dan ofisial trek untuk memahami kecepatan menikung dan menggunakannya untuk menyesuaikan persneling,” jelas kepala kru Yamaha, menambahkan, “Pengaturan dasar Toprak cukup bagus.”

Apakah kemenangan beruntun Jonathan Rea berakhir tahun ini?

Juara bertahan Jonathan Rea menyukai peran underdog. “Saya merasa kami kehilangan kejuaraan tahun ini. Senang rasanya kami masih berjuang untuk gelar. Saya bersemangat dan saya ingin mempertahankan mimpi itu sampai balapan terakhir.”

Jonathan Rhea

Jonathan Rea ingin menjaga mimpi Piala Dunia tetap hidup selama mungkin Perbesar

“Lapangannya tampaknya sangat cocok dengan kekuatan ZX-10RR. Kami akan bekerja keras pada hari Jumat untuk menyempurnakan pengaturannya,” jelas Juara Rekor Dunia itu. “Kami tertinggal 30 poin di kejuaraan, tapi kami akan berjuang sampai akhir. Sepertinya semua tekanan hilang. Saya bisa membalap dengan bebas dan tidak ada ruginya. Tujuannya jelas.”

Crew chief Pere Ripa juga mencoba menekan Yamaha: “Saya tidak merasa kami berada di bawah tekanan. Tobrak dan Yamaha berada di bawah tekanan karena kejuaraan ada di tangan mereka berkat keunggulan 30 poin. Kami bisa saja andalkan fokus kami untuk melakukan yang terbaik, memenangkan balapan, dan mendapatkan poin sebanyak mungkin.” .

READ  Sarapan Pagi MotoGP: Acara TV GP Indonesia 2022 / MotoGP

Sesi latihan bebas pertama di Indonesia akan dimulai pada hari Jumat pukul 04:00.