Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dua migran tewas di truk pick-up dalam perjalanan ke Austria

Jerman 28 orang di dalamnya

Dua migran tewas di truk pick-up dalam perjalanan ke Austria

Polisi menyelidiki minibus kuning di perbatasan Austro-Hungaria di Burgenland.  28 orang disembunyikan di area pemuatan.  Dua tidak selamat dari penerbangan

Polisi menyelidiki minibus kuning di perbatasan Austro-Hungaria di Burgenland. 28 orang disembunyikan di area pemuatan. Dua tidak selamat dari penerbangan

Sumber: Agence France-Presse / Robert Jaeger

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Polisi di Austria menghentikan sebuah truk pickup yang membawa 28 migran. Hanya dua orang yang bisa dikeluarkan dari kendaraan yang mati. Sebuah truk yang membawa 15 orang di area pemuatan mengalami kecelakaan 125 kilometer dari perbatasan Jerman-Polandia.

ADua migran tewas dalam truk pickup di rute Balkan. Seperti yang diumumkan polisi Austria pada hari Selasa, petugas menemukan dua mayat di bagian belakang truk pengiriman selama pencarian di perbatasan dengan Hongaria.

Di dalam mobil, 28 orang berdesakan di ruang yang sangat kecil. Dua puluh enam migran yang masih hidup, sebagian besar dari Suriah, diberi air. Polisi sedang mencari pengemudi yang melarikan diri.

“Tindakan mengerikan ini menunjukkan satu hal yang jelas: kematian satu atau lebih orang dengan sengaja diterima oleh para penyelundup,” kata Menteri Dalam Negeri Austria Karl Nahammer. Pemerintah di Wina memperketat kontrolnya atas perbatasan nasional timur dan selatan pada Juli karena meningkatnya kedatangan migran. Polisi mengatakan 250 penyelundup telah ditangkap sejak awal tahun.

Baca juga

Dalam hal kebijakan imigrasi, calon mitra lampu lalu lintas memiliki rencana besar

Ini bukan kematian pertama di rute migrasi ini: Pada Agustus 2015, 71 orang mati lemas di sebuah truk di Austria menyebabkan kemarahan internasional. Sebagian besar korban, termasuk empat anak, berasal dari Suriah, Irak, dan Afghanistan. Hampir empat tahun kemudian, pengadilan Hungaria menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada para penyelundup.

Sebuah truk pickup dengan 15 orang di dalamnya telah jatuh di Polandia

Empat orang di Polandia terluka dalam kecelakaan mobil yang mengangkut migran di tempat parkir. Seorang juru bicara polisi setempat mengatakan kepada kantor berita PAP pada hari Selasa bahwa operator terdaftar Ceko telah terbalik di Highway 2 antara Bük dan Neu-Tomisl. Di kabin mobil ada 15 orang asing tanpa dokumen.

Kecelakaan itu terjadi di jalan raya dari Poznan ke Frankfurt (Oder), jalur utama bagi para migran yang ingin mencapai Jerman melalui Belarus dan Polandia. Seorang reporter polisi Polandia memposting foto di Twitter yang menunjukkan tahanan menerima pertolongan pertama di tempat kejadian.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Polisi Polandia berasumsi bahwa orang asing tersebut adalah imigran yang harus dibawa secara ilegal ke perbatasan Jerman. Menurut informasi dari stasiun RMF.FM, kebanyakan dari mereka berasal dari Irak dan Turki. Sopir truk melarikan diri setelah kecelakaan itu, tetapi kemudian ditangkap. Dia dikatakan sebagai warga negara Ukraina.

Lebih lanjut tentang imigrasi melalui Belarus

Migran Irak ditahan oleh polisi Polandia di Hagnoka, dekat perbatasan dengan Belarusia

Stasiun akhir Eisenhutenstadt?  Muhammad Al-Qadri di pusat resepsi awal

imigrasi ke jerman

Manuel Bewarder

Pendapat Migran sebagai pengungkit.

Gubernur Belarus Alexander Lukashenko memindahkan migran dari daerah krisis ke perbatasan eksternal Uni Eropa secara tertib untuk membalas sanksi Uni Eropa. Dari sana, banyak yang melakukan perjalanan ke Jerman dengan bantuan penyelundup. Polisi Federal kini telah mendaftarkan lebih dari 5.000 entri ilegal di sungai Oder dan Ness.

Di Kostrzyn (Küstrin) di perbatasan Jerman-Polandia, polisi Polandia menghentikan sebuah truk pick-up dengan 34 migran ditahan pada hari Selasa. Sopirnya berasal dari Rumania.

Kekejaman baru Polisi Federal di perbatasan dengan Polandia

Helikopter, skuadron berkuda, kamera pencitraan termal: Polisi Federal menerapkan kontrol yang lebih ketat di perbatasan dengan Polandia karena masuk secara ilegal. Menteri Dalam Negeri Brandenburg Michael Stubgen (CDU) menyambut baik langkah tersebut. Tapi apa yang terjadi dengan para migran di perbatasan?

READ  Gempa bermagnitudo 6,8 menewaskan Ekuador dan Peru