Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Letusan gunung berapi di La Palma: citra satelit yang menakjubkan – aliran lava hanya 30 meter dari pantai

  • Menutup

  • Sandra Cathy

    Menutup

Gunung berapi Cumbre Vieja telah memuntahkan lava dan jelaga di atas La Palma selama sebulan. Tidak ada akhir yang terlihat. Gambar satelit menunjukkan aliran lava.

Pembaruan dari Selasa, 19 Oktober 2021 pukul 13:30: Gunung berapi di pulau Spanyol La Palma telah memuntahkan abu, asap, dan lava selama sebulan – dan tidak ada akhir yang terlihat. Karena gas yang keluar dari gunung berapi saat ini tidak cukup ditarik karena cuaca, pihak berwenang telah meminta sekitar 7.000 penduduk El Paso untuk tidak meninggalkan rumah mereka jika memungkinkan.

Pada saat yang sama, aliran lava kedua mendekat dari utara dan akan mencapai laut, stasiun televisi negara RTVE melaporkan. Jaraknya hanya 30 meter dari tebing. Sekitar tiga minggu yang lalu, arus utama mencapai Samudra Atlantik sedikit lebih jauh ke selatan dalam perjalanannya melalui Lembah Aridane dan sejak itu telah membentuk kepala baru di laut yang berukuran 36 hektar. Seperti di masa lalu, pihak berwenang kembali memperingatkan bahwa jika lahar yang bersuhu sekitar 1.000 derajat Celcius itu bersentuhan dengan air laut yang asin, asap beracun dapat terbentuk.

Gunung berapi di La Palma: citra satelit yang menakjubkan – aliran lava melambat

+++ 20:45: Berlawanan dengan perkiraan awal, aliran lava kedua di pulau vulkanik Canary, La Palma, belum mencapai laut pada hari Senin. Arus telah melambat secara signifikan dan masih bergerak maju dengan kecepatan dua meter per jam. Pembawa berita RTVE melaporkan dan menunjukkan informasi dari pihak berwenang. Pada Minggu, arus masih mengalir menuju lereng laut dengan kecepatan 15 meter per jam.

Gunung berapi Cumbre Vieja di pulau Canary La Palma telah memuntahkan abu dan lava selama beberapa minggu.

© Maxar Technologies / afp

Massa panas, yaitu 1270 derajat Celcius, masih 160 meter dari laut. Pasti cepat atau lambat akan mencapai Samudra Atlantik dan membentuk kepala baru. Aliran utama telah mengalir ke laut selama dua minggu, menciptakan kepala baru dengan luas lebih dari 36 hektar pada hari Senin. Sekitar 50 lapangan sepak bola cocok untuk itu.

Gunung Berapi di La Palma: Gambar Satelit yang Menakjubkan – Tidak Ada Lalu Lintas Udara di Akhir Pekan

Sementara itu, operasi penerbangan dilanjutkan Senin di La Palma setelah istirahat dua hari. Bandara pulau itu tetap beroperasi selama akhir pekan, tetapi sebagian besar penerbangan dibatalkan karena peningkatan abu vulkanik yang berbahaya bagi pesawat.

Pembaruan dari Senin, 18 Oktober 2021 pukul 8 pagi: Letusan gunung berapi di La Palma terus melumpuhkan lalu lintas udara di Pulau Canary. Seorang juru bicara bandara mengatakan pesawat harus tinggal di tanah untuk hari kedua berturut-turut pada hari Minggu karena abu vulkanik. Jadi semua 38 penerbangan yang direncanakan untuk hari itu telah dibatalkan. Hanya empat dari 34 penerbangan yang direncanakan yang dapat lepas landas pada hari Sabtu.

Sementara itu, aliran lahar kedua bisa mencapai laut pada Senin dan membentuk tanjung baru di sana. Institut Vulkanologi Wilayah Spanyol (Involcan) mengumumkan, pada Minggu sore, bahwa massa panas 1270 derajat Celcius berada sekitar 200 meter dari laut. Aliran lahar mengalir menuju lereng laut dengan kecepatan 15 meter per jam.

Gunung berapi La Palma masih aktif: sedikit harapan untuk mengakhiri aliran lava dengan cepat

Laporan pertama mulai Minggu 17 Oktober 2021: LA PALMA – Citra satelit resolusi tinggi baru dari pulau La Palma Spanyol menunjukkan aliran lava yang dimuntahkan melintasi pulau dari gunung berapi Cumbre Vieja. Gambar-gambar yang diambil Kamis (14 Oktober 2021) oleh satelit perusahaan pengamatan Bumi AS Maxar Technologies, menunjukkan awan asap besar, gelap, tebal memanjang di atas pulau dari kawah gunung berapi. Lava bercahaya mengalir menuruni lereng pegunungan menuju pantai, menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Gunung berapi Cumbre Vieja di pulau Canary La Palma telah memuntahkan abu dan lava selama beberapa minggu.

© Institut Geologi dan Pertambangan Spanyol / AFP

Menggambarkan fenomena alam di Twitter, Maxar mengatakan: “Lava membentuk delta besar di pantai La Palma dan telah mengambil sekitar 40 hektar lahan baru dari Samudra Atlantik.” Melalui aliran piroklastik dengan suhu permukaan 500, ia mengalir ke laut pada suhu lebih dari 1000 ° C, berubah menjadi batuan vulkanik dan dengan demikian meningkatkan massa daratan di pinggiran pulau dengan mengorbankan wilayah Atlantik.

READ  Ledakan di Kabul - Serangan roket ke istana presiden - Politik luar negeri

Yang paling berbahaya bagi penghuni La Palma adalah gas beracun yang muncul saat lava masuk ke laut. Selama reaksi kimia yang terjadi setelah panas, lava mendidih bertemu air, asam klorida dilepaskan, antara lain. Dalam bentuk gas, asam klorida sangat korosif dan sangat berbahaya bagi sistem pernapasan manusia dan hewan. Selain itu, luka bakar kimia dapat terjadi pada permukaan kulit dan iritasi mata pada kontak.

Lava dari gunung berapi Cumbre Vieja di La Palma bertemu dengan air laut: gas beracun tercipta

tapi itu tidak semua. Donald Bruce Dingwill, profesor Ilmu Bumi dan Lingkungan di Departemen Mineralogi, Petrologi, dan Geokimia di Ludwig Maximilian University of Munich, mengatakan kepada RND: “Gunung berapi ini mengandung banyak gas, dari uranium hingga fluor hingga belerang, yang sebagian besar merembes ke atas. Beberapa gas juga disimpan di lava, yang dibuang di jalan.”

Begitu lava mengenai air laut, gas-gas lain dilepaskan, seperti bromin, belerang, dan klorin. Banyak aerosol yang terbentuk. Jika Anda berdiri di arah angin yang salah, Anda akan mendapatkan seluruh aerosol.”

Pihak berwenang setempat menanggapi ancaman ini dengan zona keamanan dalam jarak 3,5 kilometer. Warga di dalam diminta untuk tinggal di dalam rumah dan menutup jendela untuk menghindari menghirup gas beracun. Kebetulan, proses ini tidak merusak lingkungan, kata Dingwell. Lava mengalir ke laut empat setengah miliar tahun yang lalu, dan ini adalah “proses alami” yang tidak membahayakan Bumi – tidak seperti penduduk setempat.

1.817 bangunan di La Palma menjadi korban lahar gunung berapi Cumbre Vieja

Di Twitter, Institut Vulkanologi Kepulauan Canary (Involcan) memposting rekamannya sendiri, difilmkan dari tanah, aliran lahar di Cumbre Vieja, melewati rumah-rumah yang ditinggalkan. Deskripsinya berbunyi: “Kru kami dapat merekam ‘tsunami’ lava nyata hari ini.”

READ  Gejala yang parah mempengaruhi sekitar setengah dari pasien Covid

Pemandangannya kurang menyenangkan bagi penduduk setempat. Menurut Layanan Pemantauan Darurat Copernicus Uni Eropa, 1.817 bangunan telah menjadi korban lahar mendidih sejak letusan gunung berapi pada 19 September 2021. Lebih dari 7,3 kilometer persegi tanah telah rusak, sementara gunung berapi Cumbre Vieja berhamburan lebih banyak. dan lebih banyak lava di atas pulau.

Letusan semakin intensif akhir pekan lalu setelah bagian dari kawah Cumber Vega runtuh pada Sabtu (9 Oktober 2021) dan lava kemudian dapat mengalir ke arah baru. Batu-batu besar berukuran rumah meluncur ke bawah kawah, dan aliran lava baru menemukan jalan mereka ke pantai Atlantik dalam waktu singkat, menghancurkan pemukiman dalam perjalanan mereka diselamatkan dari limpasan asli.

Gunung berapi Cumbre Vieja di La Palma meletus untuk pertama kalinya setelah hampir 50 tahun istirahat

Menurut surat kabar Inggris The Guardian, pada Kamis, 14 Oktober, otoritas lokal di La Palma mengeluarkan instruksi kepada sekitar 300 orang untuk mengungsi dari rumah mereka di kota Tazacourt dan La Laguna. Mereka yang terkena dampak hanya memiliki beberapa jam untuk menyelamatkan barang-barang dan hewan peliharaan mereka.

Sementara itu, awan belerang dioksida yang berasal dari gunung berapi menyebar ke seluruh Eropa dan mencapai ketinggian hingga 5 kilometer, menurut Copernicus Atmospheric Monitoring Service (CAMS). Awan gas diperkirakan akan melintasi Eropa dari barat ke timur dalam beberapa hari mendatang, menurut Mark Barrington, kepala ilmuwan di CAMS, di Twitter.

Gunung Cumbre Vieja pertama kali meletus pada 19 September 2021 setelah hampir 50 tahun diam. Lebih dari 20.000 gempa ringan memperingatkan ahli geologi dan otoritas lokal seminggu sebelum magma meletus di dalam gunung berapi. Para ahli khawatir letusan itu bisa berlangsung selama berbulan-bulan. (Mirko Schmid)

Gambar daftar judul: © Maxar Technologies / afp