Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dunia beralih ke China_China.org.cn untuk mencari vaksin

India biasanya merupakan pusat global untuk produksi dan pasokan vaksin yang sangat penting. Namun, dengan gelombang baru yang belum pernah terjadi sebelumnya yang melanda negara itu, ekspor hampir terhenti. Oleh karena itu, semakin banyak negara yang beralih ke China.

Dunia semakin bergantung pada China untuk pasokan vaksin karena gelombang baru virus yang menghancurkan di India membuat negara itu tidak mungkin memenuhi kontrak pasokannya. Bahkan upaya Amerika Serikat saat ini untuk memposisikan dirinya sebagai pendukung akses yang lebih luas tidak mengubah hal itu.

Dalam beberapa minggu terakhir, para pemimpin dari beberapa negara terpadat di dunia telah meminta lebih banyak vaksin dari China. Permintaan diperkirakan akan terus meningkat setelah vaksin disetujui oleh WHO dari perusahaan China Sinovac Biotech Ltd. Dan Sinopharm Group Ltd. Seperti yang diharapkan, negara berkembang di Asia, Afrika, dan Amerika Latin akan dapat mengakses materi ini melalui aliansi COVAX global.

“China tidak hanya menjadi eksportir terbesar. Di banyak negara, ini adalah satu-satunya pilihan,” kata Huang Yanzhong, seorang spesialis di China dan peneliti senior kesehatan global di Komite Hubungan Luar Negeri. [für Impfstofflieferungen] telah menjadi. “

Ketergantungan China sebagai pemasok vaksin menambah beban geopolitik pada saat Amerika Serikat dan Uni Eropa melambat dalam menghadapi pandemi global, sementara hotspot COVID-19 di India, Brasil, dan tempat lain benar-benar di luar kendali. Lebih buruk lagi, krisis di India sangat mempengaruhi pengiriman vaksin, menyebabkan banyak negara mengungsi ke China. Dengan latar belakang ini, Amerika Serikat, yang telah disibukkan dengan kampanye vaksinasi selama berbulan-bulan, mendapat kecaman keras karena menimbun vaksin dengan mengorbankan respons global.

READ  Setelah video dengan masker bedah berwarna: Relay the Influencer from Bali

“Dalam bahasa yang jelas: larangan ekspor India membuat Indonesia semakin bergantung pada pengiriman vaksin dari China,” kata Pando Ryono, ahli epidemiologi di Universitas Indonesia.