Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rudal China: puing-puing yang hancur tiba di atmosfer Minggu pagi

Menurut perhitungan organisasi dari Eropa dan Amerika Serikat, sisa-sisa roket luar angkasa terbesar China, yang jatuh ke bumi tak terkendali, akan memasuki atmosfer pada Minggu pagi waktu Eropa. Menurut para ahli, lokasi pasti jatuhnya pesawat sulit diprediksi. Karena sekitar 70 persen permukaan bumi tertutup air, penurunan permukaan bumi kemungkinan besar terjadi di laut. Badan pemantau Badan Antariksa Eropa, ESA, mengatakan pada hari Sabtu bahwa risiko tabrakan di daerah berpenduduk rendah, tetapi tidak dikecualikan. Menurut para ahli, satu-satunya yang pasti adalah bahwa bangkai kapal itu bisa jatuh di jalur lebar yang menyentuh Eropa selatan dan Amerika Serikat serta Chili dan Selandia Baru.

China baru-baru ini mencoba meredakan kekhawatiran global tentang kerusakan di daerah berpenduduk. Sebagian besar puing akan terbakar di atmosfer, dan Kementerian Luar Negeri China telah mengumumkan dan menolak kritik dari Amerika Serikat, misalnya, bahwa China akan mengambil risiko seperti itu dengan membangunnya secara ringan. Lingkaran keamanan AS prihatin dengan jatuhnya puing-puing luar angkasa. Menteri Pertahanan Lloyd Austin berkata: “Saya pikir ini menunjukkan fakta bahwa ada, atau seharusnya, persyaratan bagi kita yang bekerja di luar angkasa untuk beroperasi dalam situasi yang aman dan bijaksana.”

China meluncurkan rudal tak berawak yang disebut “Long March 5B” pada 29 April sebagai bagian dari kegiatan luar angkasa. Rudal itu meluncurkan unit pertama dari stasiun luar angkasa China yang baru. Bagian utama roket kemudian mulai mengorbit Bumi dengan jalur yang tidak teratur dan kehilangan ketinggian secara tidak terkendali sejak saat itu.

Menurut perhitungan badan pemantau Badan Antariksa Eropa Badan Antariksa Eropa (EU SST), puing-puing harus memasuki atmosfer dalam jendela waktu 190 menit sebelum atau setelah 4:11 pagi Waktu Musim Panas Eropa Tengah (CEST). Menurut informasinya sendiri, Badan Antariksa Rusia Roscosmos memperkirakan akan memasuki atmosfer di atas Laut Timor di Indonesia bagian selatan pada Minggu malam sekitar pukul 1.30 pagi CST. Departemen Pertahanan AS menetapkan waktu pukul 1:00 pagi pada hari Minggu – selisih lebih atau minus sembilan jam.

READ  Akhiri penyalahgunaan kucing tersamar untuk Kopi Luwak, Gütsel, majalah cetak dan online wilayah Gütersloh dengan budaya, acara, dan banyak lagi...