Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dwi Muda Memimpikan Mimpi Besar Bersama Indonesia

  • Indonesia mengakhiri kekalahan beruntun 33 tahun dengan mencapai Piala Asia Wanita AFC 2022

  • Octaviante Doi mencetak gol yang memastikan kembalinya mereka ke pentas kontinental

  • Pemain sayap ini juga bertujuan untuk bersinar di kualifikasi Piala Dunia Wanita FIFA

Indonesia memulai Piala AFC Wanita 2022 AFC pada hari Kamis dengan tujuan mereplikasi level kuat di kualifikasi ke putaran final. Salah satu kejutan terbesar di babak kualifikasi adalah Rudy Eka Priampada September lalu. Indonesia mengalahkan Singapura dengan agregat 2-0 untuk mengamankan tempat mereka di putaran final Piala Asia.

Dengan demikian, Asia Tenggara mengakhiri kekeringan benua selama 33 tahun yang dimulai pada 1989. Lebih dari tiga dekade kemudian, Indonesia ingin mengulang kesuksesan masa lalu mereka di India, kata gelandang Octaviante Doi kepada FIFA.com.

“Sejauh ini saya tidak percaya kami benar-benar melakukan itu dan lolos,” kata pemain berusia 23 tahun, yang mencetak gol kemenangan di leg kedua yang krusial melawan Singapura. “Ini adalah jalan yang sangat panjang bagi kami untuk mencapai final di Asia. Kami telah melewati semua rintangan – termasuk tantangan yang ditimbulkan oleh pandemi – untuk mencapai tujuan kami.”

India 2022 digandakan sebagai turnamen kualifikasi untuk Piala Dunia Wanita FIFA Australia dan Selandia Baru 2023™. Karenanya, Dwi termotivasi untuk bertahan di grup bersama Australia, Thailand, dan Filipina.

Dan dia melanjutkan, “Partisipasi dalam kualifikasi Piala Dunia adalah impian kita semua.” “Kami berada di turnamen kualifikasi dan kami ingin menunjukkan apa yang bisa kami lakukan. Kami akan bermain melawan tim terbaik di Asia.

Secara pribadi, saya ingin mencoba untuk fokus sepenuhnya pada permainan saya, belajar dari kesalahan saya dan membantu tim kami sebanyak mungkin. Saya harap kami bisa melewati babak penyisihan grup dan kemudian beralih ke tujuan baru.”

bintang yang bersinar

Sebelum Kualifikasi Asia Wanita tahun lalu, Dwi sebagian besar tidak dikenal. Namun berkat kemajuan tim yang sukses, dia sekarang menjadi salah satu pemain paling populer di negara ini. Striker muda ini secara konsisten menunjukkan penampilan yang bagus. Gol internasional pertamanya juga menjadi gol krusial melawan Singapura.

READ  Jerman vs Israel: Kualifikasi Piala Dunia hari ini dalam siaran langsung

Indonesia masuk babak penyisihan grup sebagai underdog, namun setelah Korea Utara dan Irak mundur, tim hanya bermain melawan Singapura. Mereka memanfaatkan kesempatan ini, ketika Beck Amiaton mencetak satu-satunya gol di leg pertama dan Doi di leg kedua membuat agregat menjadi 2-0.

“Itu adalah gol pertama saya untuk tim nasional,” dia mengingat momen tak terlupakan itu. “Rani Muliasari mengambil sepak pojok dari kanan ke kotak penalti, di mana Baik Amiatton dan Muzdalifah, dan di belakang mereka ada kapten kami Adi Mostiqiana dan Vinnie Silvianos.

Sebagai pemain sayap kiri, pelatih menyuruh saya untuk tetap berada di sisi kanan kotak penalti. Penjaga gawang Singapura itu menyelamatkan sundulan Bayeq dan Zahraa dan kemudian menyelamatkan tendangan lanjutan dari Fini. Tapi bola yang dibersihkan datang langsung ke saya dan dengan penjaga gawang di sisi kanan gawang saya bisa mengalihkan bola darinya dan masuk ke gawang dengan tendangan kiri.”

Octavianti Doi dari Indonesia (kedua kanan) merayakan dengan rekan satu timnya setelah mencetak gol untuk Singapura.

Dwi berasal dari keluarga yang sangat mencintai olahraga dan berlatih seni bela diri Pencak Silat Indonesia selama bertahun-tahun sebagai seorang anak. Dia mulai bermain sepak bola pada usia 14 tahun ketika seorang pelatih di kotanya meyakinkannya untuk beralih ke permainan yang paling indah.

Meski tergolong terlambat menjadi peserta sepak bola, Dwi cepat maju dan bermain di Srikandi Mataram dari 2014 sebelum bergabung dengan Putri Arimbi Yogyakarta pada 2018. Di tahun yang sama, ia dipanggil ke timnas untuk pertama kalinya, namun akhirnya tidak lolos. itu ke skuad Finalis Asian Games 2018.

“Jelas saya kecewa karena saya tidak berada di skuad final, tapi saya tahu saya tidak cukup baik. Jadi saya berlatih lebih agresif di tahun-tahun berikutnya, dan saya berhasil masuk ke tim kualifikasi Piala Asia.

READ  'Ini adalah olahraga': Peredam tak terduga untuk Tim DBB

Inspirasi dari panutan mereka

Legenda sepakbola, yakni Lionel Messi dan Alex Morgan, selalu menjadi inspirasi dalam perkembangan Doi. “Saya suka menonton Messi bermain sejak saya masih kecil. Saya merasa luar biasa bagaimana dia menangani bola. Dia pemain berkaki kiri seperti saya. Dia bisa bermain dengan sempurna di berbagai posisi.

Saya juga memiliki penggemar berat Alex Morgan. Bentuknya yang kuat secara konsisten di tim nasional selama bertahun-tahun sangat mengesankan. Dia juga pemain karakter nyata.

Lima tim teratas di Piala Asia AFC lolos langsung ke Piala Dunia Wanita FIFA, dan dua tim lainnya lolos ke kualifikasi antarbenua. Sehingga Indonesia berpeluang besar lolos ke putaran final Piala Dunia di Australia dan Selandia Baru. Ini sama sekali tidak mustahil.

Piala Dunia Wanita adalah kompetisi yang paling penting dan karena itu merupakan tujuan akhir bagi setiap pemain. Doi menyimpulkan, “Secara realistis, tentu saja, ini bukan tugas yang mudah bagi kami, tetapi tidak ada yang tidak mungkin. Selama Anda memiliki mimpi, Anda akan menemukan cara untuk mewujudkan impian Anda.”

Octavianti Doi dari Indonesia melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Singapura.