Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Edisi Premium: Akankah Iran mendapatkan Su-35S dari Mesir?

Edisi Premium: Akankah Iran mendapatkan Su-35S dari Mesir?

Dikatakan bahwa Rusia dan Iran berada di ambang kesepakatan senjata yang komprehensif. Ini harus mencakup pengiriman 24 Sukhoi Su-35S ke Angkatan Udara Iran. Pesawat-pesawat itu sebenarnya ditujukan untuk Mesir – tetapi orang Mesir tidak lagi menginginkannya.

Pada Mei 2018, pemerintah Mesir memesan setidaknya 24 Sukhoi Su-35S dari perusahaan induk bangunan pesawat milik negara Rusia, OAK. OAK telah membangun 15 yang baik dari mereka di Komsomolsk atau Amur, dan orang Mesir juga telah membayarnya – tetapi masih tidak mungkin bahwa salah satu “super flankers” yang dipesan akan secara resmi memulai layanan di Mesir. Karena Angkatan Udara Mesir melakukan perhitungan tanpa Amerika Serikat ketika memilih pesawat tempur Rusia terbaik. Mereka dengan keras dan berulang kali mengancam pemerintah Mesir dengan sanksi dan penghentian dukungan militer – itulah sebabnya Kairo akhirnya menangguhkan perintah Sukhoi. Lagi pula, banyak peralatan yang digunakan oleh Angkatan Bersenjata Mesir berasal dari pabrikan Amerika.


United Aircraft Corporation

Su-35S diproduksi di Komsomolsk-on-Amur, di mana Su-57 juga dibuat.

Versi super dari Teheran?

Sekarang pesawat tempur terakhir sudah berada di halaman pabrik pesawat KnAAPO, dan oleh karena itu OAK dengan bersemangat mencari klien alternatif atas nama Mesir, demikian sebutannya. Harapan untuk menjual 11 Su-35 ke Indonesia pada akhir tahun 2021 pupus, dan orang Indonesia menghapus sampel dari daftar keinginan mereka. berikan satu artikel Jurnalis dan pakar militer Iran Babak Lapse percaya bahwa Su-35S Mesir akan segera mendarat di Iran. Oleh karena itu, pesawat-pesawat itu adalah bagian dari paket senjata besar selama 20 tahun yang ingin diperketat kontrak oleh Iran dan Rusia pada Januari, yang nilai totalnya dikatakan sepuluh miliar dolar AS. Menurut pemberhentian saya, ini tidak hanya mencakup 24 Su-35S tetapi juga dua sistem pertahanan udara S400 dan satelit militer. Selain itu, harus ada program modernisasi untuk pesawat MiG-29 dan Su-24 yang sudah digunakan oleh Iran.

READ  Seberapa tergantungkah Jerman pada China secara ekonomi?



Selebaran di blok awal

Biaya Su-35S saja, termasuk peralatan, diperkirakan mencapai 3 miliar dolar AS – jumlah yang, menurut Babak Falls, Iran tidak ingin membayar dalam mata uang asing tetapi barel minyak mentah. Di satu sisi, hal ini tampak aneh, mengingat Rusia sendiri memiliki cadangan minyak yang besar. Namun, kesepakatan mahal seperti itu – jika dibuat – seharusnya hanya layak secara ekonomi untuk Republik Islam dengan cara ini.


Menurut saya yang tertidur, 30 pilot dari jajaran Angkatan Udara Iran telah dipilih untuk dilatih secara mulus di Su-35S di Rusia ketika kontrak ditandatangani. Semua 24 pesawat juga bisa dikirimkan pada pertengahan 2022.



Hanya permainan?

Pengamat Barat tetap skeptis. itu Analis Nikola Mikovic Misalnya, Rusia seharusnya menggunakan kesepakatan dekat dengan Iran vis-à-vis Barat sebagai pengaruh untuk memaksakan kepentingannya sendiri, misalnya dalam konflik Ukraina – untuk akhirnya menjatuhkan Iran lagi lebih cepat. Dimana kepentingan tersebut diwujudkan. Penulis militer terkenal Tom Cooper, di sisi lain, mengacu pada persaingan internal Iran antara Angkatan Udara Reguler (IRIAF) dan Pengawal Revolusi Iran (IRGC): “Pertama-tama saya ingin mendengar bahwa IRGC telah memberikan Angkatan Udara Iran izin untuk membeli barang-barang seperti itu, dan setelah itu Teheran sudah memiliki uang yang dibutuhkan – sebelum saya menarik kesimpulan yang berguna,” kata Cooper dalam sebuah posting portal. Klub Geeks Terbang.

United Aircraft Corporation

Akankah Su-35S tujuan Mesir segera terbang ke Iran? Para ahli skeptis.

Tidak ada radar AESA

Dibandingkan dengan majalah forbes Cooper juga mencatat bahwa ancaman AS untuk menjatuhkan sanksi pada Mesir mungkin bukan satu-satunya, meskipun menentukan, alasan untuk menahan diri dari memesan Su-35. Su-35S tidak memiliki radar AESA, tetapi “hanya” radar dengan passive beam electronic control (PESA) dalam bentuk Irbis-E, yang tidak sesuai dengan standar pesawat tempur Barat modern. “Dia punya [für die Ägypter] Jadi tidak ada gunanya membayar sesuatu yang lebih rendah dari generasi 4+ pesawat Barat yang tersedia – dan kemudian menderita konsekuensi dari berakhirnya bantuan militer AS, pakar militer menekankan. Untuk alasan yang sama, dia melihat Baru-baru ini juga Aljazair Dari memesan Su-35S – dan bukannya memodernisasi armada Su-30.

READ  Senjata dan energi angin - fokus kebaikan. ACHGUT.COM