Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sektor pertambangan perlu tumbuh tidak seperti sebelumnya

Sektor pertambangan perlu tumbuh tidak seperti sebelumnya

Pada awal pekan, harga nikel mencapai level tertinggi dalam sebulan, sementara stok gudang tetap mendekati rekor terendah.

Kontrak nikel yang paling banyak diperdagangkan untuk Februari di Shanghai Futures Exchange berakhir naik 2,5% pada 154.840 yuan (US$24.300,06) per ton. Sementara itu, tertinggi 155.160 yuan telah tercapai, menurut situs pertambangan. Akibatnya, logam baterai juga tetap pada level tinggi di London Metal Exchange.

Menurut analis di Jinrui Futures, harga nikel untuk saham yang lebih rendah dan ekspektasi pemotongan saham lebih lanjut akan tetap kuat untuk saat ini. Namun dalam jangka menengah dan panjang, peningkatan kapasitas di Indonesia akan membatasi peningkatan lebih lanjut. Dengan adanya rencana kegiatan pemeliharaan pada kuartal pertama, para ahli memperkirakan konsumsi nikel akan menurun dibandingkan kuartal sebelumnya.

Menurut laporan itu, stok nikel olahan di gudang Bursa Berjangka Shanghai terakhir kali mencapai 4.859 ton, mendekati rekor terendah 4.455 ton yang tercatat pada Agustus tahun lalu.

Tidak seperti Jinrui, para ahli di S&P Global Market Intelligence percaya konsumsi nikel global akan pulih dari tahun ke tahun. Secara khusus, mereka memperkirakan bahwa permintaan di luar China akan mendorong pertumbuhan permintaan global untuk nikel pada 2022. Analis memperkirakan peningkatan rata-rata 7% per tahun antara 2020 dan 2025.

Di atas segalanya, permintaan nikel dari segmen baterai harus meningkat secara signifikan, menurut S&P. Banyak analis dan pengamat pasar memperkirakan bahwa ini akan mencapai 35% dari total permintaan pada akhir dekade ini.

Menurut Kitco News, para ahli McKinsey juga menghitung bahwa proyeksi permintaan tembaga dan nikel akibat listrik/transisi ke mobilitas listrik akan membutuhkan investasi antara 250 dan 350 miliar dolar AS pada tahun 2030. Maka McKinsey menerbitkan sebuah studi berjudul: Bagaimana logam dan sektor pertambangan akan menjadi pusat energi transformasi.

READ  Studi: Akankah Kebanyakan Orang Segera Berbicara Bahasa Spanyol?

Para ahlinya mengatakan transisi energi telah dimulai, tetapi mereka khawatir bahwa produsen mungkin tidak dapat mengikutinya.

Meskipun proyek tersebut memiliki jalur pipa yang relatif besar untuk memperluas pasokan beberapa bahan baku ini dan meskipun ada upaya untuk mengurangi modal dan biaya operasi pada beberapa di antaranya (seperti pemulihan litium langsung), tugas ini menakutkan. Padahal, permintaan tembaga dan nikel bisa melebihi pasokan masing-masing lima hingga delapan juta dan 700 ribu hingga satu juta ton.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa mengingat biaya yang signifikan dan waktu pengerjaan yang lama yang dibutuhkan tambang dari delapan hingga 10 tahun, insentif baru diperlukan. Sebagai pemasok bahan mentah bagi perekonomian, sektor pertambangan harus tumbuh dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memungkinkan perubahan teknologi yang diperlukan, studi tersebut melanjutkan. Sektor ini diperkirakan akan berakselerasi meskipun memiliki reputasi tradisional sebagai industri padat modal dengan waktu tunggu yang lama.


Peringatan Risiko: Konten www.goldinvest.de dan semua platform informasi lain yang digunakan oleh GOLDINVEST Consulting GmbH dimaksudkan hanya untuk informasi pembaca dan bukan merupakan ajakan bertindak apa pun. Ini tidak boleh dipahami secara tersurat atau tersirat sebagai jaminan dari setiap perkembangan harga. Selain itu, ini sama sekali bukan pengganti saran investasi individu dan ahli, melainkan teks iklan / pers.Pembaca yang membuat keputusan investasi atau melakukan transaksi berdasarkan informasi yang disajikan di sini sepenuhnya menanggung risiko mereka sendiri. Akuisisi sekuritas melibatkan risiko tinggi yang dapat menyebabkan hilangnya modal yang diinvestasikan. GOLDINVEST Consulting GmbH dan penulisnya secara tegas mengecualikan kewajiban apa pun atas kerugian finansial atau jaminan konten sehubungan dengan materi pokok, kebenaran, kecukupan, dan kelengkapan artikel yang disajikan di sini. Harap perhatikan Ketentuan Penggunaan kami.

Sesuai dengan Pasal 34 WpHG, kami ingin menunjukkan bahwa mitra, penulis dan/atau karyawan GOLDINVEST Consulting GmbH memiliki saham di perusahaan-perusahaan tersebut dan oleh karena itu dapat terjadi benturan kepentingan. Selain itu, kami tidak dapat mengesampingkan bahwa pesan pasar saham, media, atau firma riset lainnya akan membahas nilai-nilai yang telah kami diskusikan selama periode yang sama. Oleh karena itu, informasi simetris dan pembentukan opini dapat terjadi selama periode ini. Selain itu, terdapat kontrak konsultasi atau layanan lainnya antara perusahaan tersebut dengan GOLDINVEST Consulting GmbH, yang juga menimbulkan konflik kepentingan.