Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Elon Musk Merayakan: Roket SpaceX Akhirnya Berhasil Mendarat

Elon Musk merayakan
Roket SpaceX akhirnya berhasil mendarat

Elon Musk, presiden perusahaan “Nominal Spacecraft”, bernyanyi di Twitter: Setelah beberapa kali gagal, prototipe pesawat ruang angkasa Bulan dan Mars masa depan dari SpaceX telah mendarat untuk pertama kalinya tanpa insiden. Nyala api masih dapat terlihat segera setelah mendarat, tetapi api tersebut mati dengan cepat.

Setelah empat kali gagal, prototipe rudal Starship dari perusahaan AS SpaceX berhasil mendarat pada hari Rabu setelah uji terbang. Tak lama setelah pendaratan, sebuah siaran video menunjukkan api di pangkalan rudal SN-15, yang digambarkan oleh komentator SpaceX sebagai hal yang biasa. SN-15 adalah singkatan dari “Serial Number 15” – empat model sebelumnya meledak saat mendarat, beberapa di antaranya mengejutkan.

Api dengan cepat dipadamkan setelah turun. Tujuan dari pengujian tersebut adalah pendaratan vertikal lembut dari rudal sepanjang 50 meter. SpaceX menggunakan medan seperti gurun di negara bagian Texas AS untuk uji penerbangan.

Presiden perusahaan, Elon Musk, setelah misil berhasil mendarat di lokasi uji, men-tweet “Nominal Spacecraft”. “Kami telah jatuh, pesawat luar angkasa telah mendarat,” kata insinyur SpaceX John Insbrucker seperti dikutip oleh The New York Times.

Musk: Rudal pesawat ruang angkasa segera “cukup aman”

Musk, pendiri SpaceX, berharap misil baru suatu hari nanti akan membawa orang dan barang ke Mars. Pada 2023, seharusnya sudah digunakan untuk mengelilingi bulan, yang ingin diikuti oleh miliarder Jepang Yusaku Maezawa, antara lain. Dalam kesempatan tersebut, Musk baru-baru ini mengonfirmasi bahwa rudal Starship akan “cukup aman” untuk mengangkut orang dalam waktu dua tahun.

NASA juga ingin menggunakan roket Starship untuk pendaratan di bulan yang direncanakan. Baru-baru ini perusahaan tersebut menugaskan perusahaan swasta untuk mengembangkan roda pendaratan komersial pertama di permukaan Bulan, yang diharapkan dapat membawa dua astronot ke satelit Bumi. Pesanan tersebut bernilai $ 2,89 miliar. Amerika Serikat adalah satu-satunya negara yang sampai saat ini membawa dua belas astronot ke bulan dalam misi Apollo antara tahun 1969 dan 1972.

SpaceX telah membuktikan dirinya dalam perjalanan luar angkasa dengan roket Falcon-9. Pada November, ia menyelesaikan misi berawak pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  Tanpa topeng di sepeda motor: Bolsonaro mengumpulkan denda lagi