Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksin Corona: Amerika Serikat mendukung penangguhan perlindungan paten

Status: 05.05.2021 11:18 sore

Sejauh ini, Amerika Serikat telah menolak untuk menangguhkan perlindungan paten untuk vaksin virus korona – dan sekarang telah mengumumkan akan mendukung pengecualian semacam itu di Organisasi Perdagangan Dunia. Tingkat epidemi membutuhkan “tindakan luar biasa”.

Pemerintah Amerika Serikat telah mendukung penangguhan sementara perlindungan paten untuk vaksin Corona. Perwakilan Dagang AS Catherine Tye mengatakan penyebaran global pandemi membutuhkan “tindakan luar biasa”. Pemerintah Amerika Serikat sangat percaya dalam melindungi kekayaan intelektual. Tapi itu akan menekan Organisasi Perdagangan Dunia untuk mendapatkan pengecualian “untuk mengakhiri epidemi ini.”

Tai mengatakan tujuannya adalah untuk “mendapatkan sebanyak mungkin vaksin yang aman dan efektif untuk sebanyak mungkin orang secepat mungkin.” Dia juga menekankan bahwa negosiasi mungkin memakan waktu karena prinsip konsensus di WTO dan karena “kompleksitas” masalah.

Amerika Serikat, sebagai ekonomi terbesar di dunia, memiliki peran utama dalam negosiasi. Selain itu, melalui NIH Research Institute, pemerintah AS memiliki hak atas penemuan yang merupakan prasyarat untuk vaksin mRNA modern dari produsen Moderna dan BioNTech / Pfizer.

Efeknya lebih terasa dalam jangka panjang

LSM dan negara miskin menyerukan pembebasan sementara agar produksi vaksin global bisa meningkat. Negara asal yang penting bagi industri farmasi sejauh ini memblokir proyek yang diprakarsai oleh Afrika Selatan dan India, termasuk AS. Negara-negara miskin menuduh negara-negara industri membeli produksi vaksin saat ini dan ketidakmungkinan meningkatkan produksi melalui perlindungan paten.

Tidak mungkin bahwa perubahan arah pemerintah AS akan menghasilkan lebih banyak vaksin yang tersedia di seluruh dunia dalam jangka pendek. Jika WTO setuju untuk menangguhkan paten, itu akan sangat meningkatkan produksi jangka panjang.

Andrew Strohlin dari Human Rights Watch menulis di Twitter SMS “berita besar dan sangat ramah”. Sekarang giliran Uni Eropa tentang masalah ini. Anda harus menempatkan “nyawa manusia di atas keuntungan perusahaan obat”.

READ  Kesepakatan rahasia dengan Taliban: korps elit Prancis mengawal Afghanistan

‘Urgensi terbesar’

Organisasi bantuan, termasuk MSF, dengan keras menyerukan agar hak paten dicabut. Sesaat sebelum pengumuman AS, Presiden WTO Ngozi Okonjo-Iweala mengimbau negara-negara anggotanya mengakui urgensi isu pemerataan distribusi vaksin. “Cara WTO menangani masalah ini sangat penting,” katanya. Akses yang adil ke sarana untuk memerangi pandemi virus Corona adalah “masalah moral dan ekonomi di zaman kita.” Pertanyaan itu harus dijawab “dengan sangat mendesak”.

Menurut juru bicara WTO, telah terjadi pembicaraan “sangat konstruktif” dalam negosiasi mengenai kemungkinan penangguhan paten vaksin. India dan Afrika Selatan mengumumkan bahwa mereka akan “meninjau” proposal mereka untuk memberikan komentar dan memberikan teks kompromi yang mungkin dilakukan minggu depan.