Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Emisi batu bara per kapita di Indonesia tumbuh lebih cepat dibandingkan negara G20 mana pun  Berita |  Bisnis lingkungan

Emisi batu bara per kapita di Indonesia tumbuh lebih cepat dibandingkan negara G20 mana pun Berita | Bisnis lingkungan

Hanya beberapa minggu setelah perjanjian pembiayaan yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengalihkan Indonesia dari penggunaan batubara ditunda, sebuah studi baru menemukan bahwa emisi batubara per kapita di negara dengan populasi terbesar di Asia Tenggara ini telah meningkat lebih cepat dibandingkan dengan 20 negara dengan perekonomian terbesar di dunia sejak penandatanganan perjanjian tersebut. Perjanjian Paris.. Perjanjian iklim.

Emisi batu bara per kapita Indonesia meningkat sebesar 56% antara tahun 2015 dan 2022 – peningkatan yang lebih besar dibandingkan kekuatan ekonomi regional seperti Tiongkok (30%) dan India (29%), menurut laporan pusat penelitian energi Ember.

india termasuk di antara lima negara Asia, termasuk Jepang, Tiongkok, Vietnam, dan India, yang sedang melakukan pembangunan 80 persen pembangkit listrik tenaga batu bara baru di duniaMeskipun Indonesia, yang menggunakan batu bara untuk menghasilkan 60 persen kebutuhan energinya, dapat mempensiunkan beberapa pembangkit listrik lebih awal untuk memenuhi komitmen iklimnya jika menerima bantuan internasional.

Sebuah kesepakatan telah dicapai dengan negara-negara kaya untuk penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara – Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP). Itu ditunda minggu lalu Setelah diketahui bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru dibangun di Indonesia tidak diperhitungkan dalam kaitannya dengan akses terhadap pendanaan iklim senilai $20 miliar.

Dave Jones dari Ember Global Insights mengatakan bahwa meninggalkan batubara merupakan hal yang lebih sulit bagi Indonesia – eksportir batubara terbesar di dunia – dibandingkan negara lain. Namun komitmen Indonesia untuk meningkatkan proporsi energi terbarukan dalam bauran energinya – menjadi 23 persen pada tahun 2025 – dan pembangkit listrik tenaga batu bara di dekatnya menunjukkan “betapa kuatnya transisi ini” bagi negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

READ  Bagaimana dua orang Jerman mendirikan toko mereka di Indonesia

Data Ember menunjukkan saat itu ibu kota Indonesia, Jakarta, menduduki peringkat nomor satu Kota paling tercemar di dunia pada bulan Agustussebuah statistik yang sebagian menyalahkan delapan pembangkit listrik tenaga batu bara yang mengelilingi kota tersebut – lebih banyak dibandingkan ibu kota lainnya di dunia.

Tiongkok dan India sering disalahkan sebagai pencemar pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di dunia. Namun jika memperhitungkan populasi, Korea Selatan dan Australia masih menjadi negara dengan polusi terburuk pada tahun 2022.

Dave Jones, Pemimpin Wawasan Global, Ember

Mendukung negara-negara berkembang di Asia berarti emisi per kapita di negara-negara G20 telah meningkat secara signifikan selama tujuh tahun terakhir – angka per kapita G20 mencapai 1,6 ton karbon dioksida, dibandingkan dengan rata-rata global sebesar 1,1 ton karbon dioksida. beberapa negara. Emisi telah dikurangi secara signifikan dengan mengurangi bahan bakar fosil dan mempromosikan sumber energi terbarukan.

Emisi batu bara per kapita Jepang juga meningkat, meskipun dengan laju yang lebih lambat, menjadikannya satu-satunya negara maju di antara G20 yang mengalami peningkatan emisi batu bara per kapita sejak Perjanjian Paris tahun 2015 yang meminta negara-negara mengurangi emisi guna mengendalikan pemanasan global.

Australia dan Korea Selatan rata-rata merupakan pencemar batubara terbesar di G20, masing-masing menghasilkan emisi batubara per kapita tiga kali lebih banyak dibandingkan rata-rata orang di dunia, meskipun mereka juga telah mengurangi emisi batubara per kapita sebesar 26% dan 10%. Berturut-turut sejak tahun 2015.

Emisi batu bara per kapita di antara negara-negara G20, 2015-2022. Australia dan Korea Selatan rata-rata merupakan dua pencemar batubara terbesar di G20. Sumber: Amber

READ  Industri membutuhkan energi murah: 'Musim dingin akan keras'

Peningkatan tenaga surya dan angin telah membantu Australia mengurangi ketergantungannya pada batu bara dari 64 persen menjadi 48 persen dari bauran energinya sejak tahun 2015, meskipun negara ini masih jauh dari target tahun 2030 untuk mencapai pangsa sumber energi sebesar 82 persen. .Energi terbarukan pada tahun 2030.

Proporsi energi terbarukan yang ramping di Korea Selatan meningkat dari 1% pada bauran energi pada tahun 2015 menjadi 5% pada tahun 2022, sehingga membantu mengurangi porsi batu bara dalam bauran energi sebesar 38%.

Lebih dari separuh negara-negara dengan perekonomian terbesar di dunia mengalami penurunan emisi batu bara per kapita sebagai akibat dari kebijakan peningkatan energi terbarukan dari bahan bakar fosil. Inggris, tempat industrialisasi berbasis batubara dimulai pada abad ke-18, mengalami penurunan emisi energi batubara per kapita terbesar di G20 sejak tahun 2015, yaitu sebesar 93%. Perancis, Italia dan Brazil juga mengalami penurunan emisi batu bara secara signifikan.

Pilihan energi di India

Emisi batu bara per kapita di India, tuan rumah KTT G20 pada tanggal 9 September, telah meningkat selama tujuh tahun terakhir. India merupakan salah satu negara utama yang menghalangi komitmen penghapusan batu bara pada perundingan iklim COP26 pada tahun 2021, ketika 40 negara termasuk india dan Vietnam berjanji untuk mengurangi konsumsi bahan bakar fosil. Namun, pertumbuhan listrik terbarukan di India tumbuh lebih cepat dibandingkan negara besar lainnya Penambahan kapasitas baru diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2026.

“India, sebagai tuan rumah KTT G20, mempunyai peluang untuk mengambil kepemimpinan iklim di G20 dan meminta pertanggungjawaban blok tersebut. Rencana India untuk meningkatkan energi terbarukan tampaknya sejalan dengan seruan presiden COP28 untuk meningkatkan sumber daya energi,” kata Aditya Lulla, kepala program Asia di Ember. Tiga kali lipat energi terbarukan pada tahun 2030. “Dukungan awal India terhadap seruan ini tidak hanya dapat mempengaruhi tindakan G20, namun juga memastikan bahwa negara-negara maju mengurangi emisi per kapita.”

READ  Pemilihan presiden di Kongres FIFA: Gianni Infantino menjadikan FIFA sebagai temanya

Sejauh ini, emisi terkait batu bara pada tahun 2023 sebagian besar tidak berubah dibandingkan tahun 2022, menurut Ember. Tahun ini ditandai dengan peningkatan signifikan dalam pembakaran batu bara di Tiongkok, yang disebabkan oleh kekeringan yang meluas yang menyebabkan penurunan tajam dalam pembangkit listrik tenaga air, dan peningkatan kembali penggunaan listrik seiring dengan pelonggaran lockdown pada awal tahun. Lonjakan besar emisi batubara di Tiongkok telah diimbangi secara global dengan penurunan signifikan penggunaan batubara di Amerika Serikat dan Eropa.