Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kurangnya proyek iklim yang 'bankable' merugikan transisi energi Indonesia |  Berita |  Bisnis lingkungan

Kurangnya proyek iklim yang 'bankable' merugikan transisi energi Indonesia | Berita | Bisnis lingkungan

Kelangkaan proyek keberlanjutan yang “bankable” dapat menghambat transisi energi di Indonesia, kata para ahli pada konferensi di Jakarta minggu ini.

Dia berbicara di pembukaan Membebaskan modal untuk keberlanjutan acara Indonesia pada hari Kamis jiro Tominaga, Direktur Perwakilan Indonesia L Bank Pembangunan Asia Dia mengatakan itu ketika dia berada di sana Sektor swasta semakin tertarik untuk mendanai proyek energi ramah lingkungan di Indonesia Mereka menghindari risiko yang terkait dengan proyek iklim yang mereka yakini tidak akan memberikan manfaat.

“Banyak investor menarik yang mencari peluang investasi [in renewable energy projects]. Tantangan dalam jangka pendek dan menengah adalah bagaimana mengembangkan sistem yang mengarahkan pendanaan pada proyek-proyek keberlanjutan. “Ini adalah area di mana kita perlu bekerja keras – risiko dan imbalan,” katanya.

Meskipun minat investor terhadap proyek-proyek iklim tidak berkurang, permasalahan seperti ketidakmampuan untuk meningkatkan skala proyek energi bersih di luar jaringan listrik dan menghasilkan keuntungan telah mempengaruhi kelayakan finansial proyek-proyek tersebut. “Salah satu tantangan besarnya adalah kurangnya kapasitas perbankan [renewables] Kata Tominaga, mengacu pada kelayakan finansial proyek tersebut dan apakah bank akan mendukungnya atau tidak.

Meskipun proyek energi terbarukan terbukti menjadi peluang investasi yang menantang, proyek konservasi karbon juga menimbulkan permasalahan. Lucetta Melati, Proyek solusi berbasis alam yang dijalankan oleh organisasi nirlaba atau LSM jarang yang bankable, kata direktur keberlanjutan dan urusan eksternal perusahaan kertas dan pulp Asia Pacific Resources International Limited (APRIL).

“LSM tidak tahu bagaimana membuat inisiatif mereka bankable, karena mereka secara historis didanai oleh donor,” kata Yasmin, seraya menambahkan bahwa APRIL bekerja dengan LSM untuk membangun kelayakan finansial dari proyek solusi berbasis alam di Indonesia.

Yasmine menekankan perlunya membangun kapasitas di antara kelompok konservasi dengan menyediakan pendanaan, dukungan teknis dan operasional, untuk memastikan bahwa konservasi menjadi sumber penghidupan berkelanjutan bagi masyarakat dalam jangka panjang.

Salah satu tantangan besarnya adalah kurangnya proyek-proyek yang bankable untuk mengatasi masalah iklim.

jiro Tominaga, Direktur Negara untuk Indonesia, Bank Pembangunan Asia

Tominaga mencatat bahwa menurut perhitungan Bank Pembangunan Asia, Asia Tenggara membutuhkan $210 miliar per tahun untuk membiayai transisi energi hingga tahun 2030, dan ekonomi terbesar di blok regional di kawasan ini akan membutuhkan $20 miliar per tahun.

READ  Kanselir Schultz bahkan tidak tahu apa arti tatanan dunia multipolar

Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia hanya mampu memenuhi 34% dari total investasi yang dibutuhkan untuk mencapai Kontribusi Nasional (NDC) dalam Perjanjian Iklim Paris. Tominaga mengatakan sebagian besar modal yang dibutuhkan untuk menutup kesenjangan pendanaan iklim di Indonesia harus berasal dari sektor swasta.

“Bagaimana sektor publik mengurangi risiko proyek dan kegiatan keberlanjutan merupakan tantangan utama yang kita hadapi,” katanya.

Dr Gigi Udi Atmo, Direktur Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, berbicara pada acara peluncuran perdana Indonesia Capital for Sustainability di Jakarta pada Kamis, 31 Agustus. Gambar: Bisnis Lingkungan

Pensiunnya batubara, modernisasi jaringan listrik

Dengan meningkatnya akses terhadap modal untuk proyek-proyek energi ramah lingkungan, Indonesia secara teoritis akan mampu mengurangi ketergantungannya pada batu bara yang merusak iklim, yang merupakan lebih dari separuh pasokan energi negara dan merupakan bagian penting dari emisi negara.

Pemerintah Indonesia tahun lalu menetapkan target baru untuk mengurangi emisi sebesar 31,89 persen pada tahun 2030 sebagai upaya untuk mencapai tujuan emisi nasional net-zero pada tahun 2060. Target baru ini masih dinilai “sebagian besar tidak mencukupi” oleh konsorsium penelitian iklim global Climate “Pelacak Aksi”.

Indonesia telah berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 43,2% pada tahun 2030 – jika Indonesia menerima cukup dukungan internasional, yang sebagian besar akan datang dalam bentuk pembiayaan untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara lebih awal.

“Kita bisa melakukannya lebih awal [coal] pensiun, namun hal ini bergantung pada pembiayaan berbiaya rendah, hibah dan pinjaman lunak [from the international community]kata Dr Jiji Udi Atmo, Direktur Konservasi Energi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral RI.

“Ada kebutuhan untuk membuat transisi ini lebih hemat biaya untuk menghindari pengoperasian yang berkelanjutan [coal] ujarnya pada acara yang digelar di Hotel Pullman Jakarta.

READ  Schulz menyerukan diakhirinya perang di Ukraina, dan Putin berbicara tentang sebuah "tragedi"

Komentar Jijih muncul seminggu setelah kesepakatan antara Indonesia dan sekelompok negara kaya untuk menghentikan penggunaan batu bara – yang dikenal sebagai Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) – ditunda setelah diketahui bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara yang baru dibangun di Indonesia belum dibangun. diperhitungkan. Kondisi yang diperlukan bagi Indonesia untuk mengakses pendanaan iklim sebesar US$20 miliar.

Diperkirakan biaya penghentian armada 118 pembangkit listrik tenaga batubara di Indonesia adalah sebesar $37 miliar, yang jauh lebih kecil dibandingkan biaya yang dikeluarkan negara untuk subsidi batubara, yang berjumlah $10 miliar dalam satu tahun.

Indonesia perlu membatasi emisi karbon tahunan dari sektor ketenagalistrikan sebesar 290 juta ton untuk memperoleh pendanaan JETP senilai US$20 miliar, dan hal ini akan sangat bergantung pada kelayakan rencana negara untuk melakukan dekarbonisasi pembangkit listrik.

Namun, Jijih memperingatkan bahwa “prioritas nasional” adalah menyediakan listrik kepada masyarakat yang masih hidup tanpa listrik – 99 persen masyarakat Indonesia mempunyai akses terhadap listrik – dan menambahkan energi terbarukan yang mengurangi emisi ke dalam jaringan listrik akan menimbulkan masalah keamanan energi.

Jaringan listrik Indonesia yang menua, dan bahkan jaringan listrik Jawa-Bali yang lebih matang, mempunyai masalah dalam mengakomodasi sumber energi yang tidak tetap seperti angin dan matahari. Giguet mengatakan “supergrid modern dan terintegrasi” diperlukan untuk menyediakan energi ramah lingkungan di seluruh kepulauan dengan 17.000 pulau, yang akan membutuhkan pendanaan lebih dari US$1 miliar per tahun.

“Kita perlu menyediakan energi ramah lingkungan bagi masyarakat kita. Kita mempunyai ambisi untuk meningkatkan proporsi energi terbarukan hingga 23 persen dari bauran energi pada tahun 2025, dan bahkan hal ini masih merupakan tantangan besar yang harus dicapai,” katanya, seraya menekankan bahwa energi terbarukan juga berperan penting dalam hal ini. 12,3 persen Hanya dari bauran energi pada tahun 2022. .

READ  Ryanair sekarang menerbangkan Boeing 737 Max - dengan nama yang berbeda

Pemerintah berencana untuk meningkatkan efisiensi pasokan listrik sehingga dapat mengurangi permintaan energi secara keseluruhan serta menambahkan energi ramah lingkungan ke dalam jaringan listrik. Target nasional untuk mengurangi intensitas energi sebesar 1,8 persen per tahun dapat berarti Indonesia menggunakan energi 40 persen lebih sedikit, kata Jijih.

Tantangan terbesar yang dihadapi Indonesia dalam mencapai ambisi net zero adalah kesamaan yang dimiliki negara-negara berkembang lainnya di Asia Tenggara, kata Tominaga dari ADB. “Peta jalan net zero di Indonesia sangatlah kompleks. “Kami ingin mendekarbonisasi negara dengan perekonomian yang dinamis dan pada saat yang sama menyediakan listrik untuk semua orang.”

“Tantangannya adalah bagaimana memisahkan trade-off antara pertumbuhan ekonomi dan dekarbonisasi,” katanya.

Cerita ini telah diedit untuk mencerminkan sudut pandang tambahan yang dibagikan selama diskusi panel.