Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Eni membantu mengakuisisi proyek Chevron kolosal di Indonesia pada Maret

SKK Mikas, regulator hulu Indonesia, mengharapkan Chevron mengakuisisi raksasa Indonesia Deep Sea Development (ITD) pada kuartal pertama 2021. Jika langkah ini berhasil, itu akan termasuk Bertamina, Synobeck, Neptune Energy dan Saga Energy. IDT baru harus ada di campuran.

Awal bulan ini, ketua SKK Mikas TV Suzipto mengatakan kepada parlemen Indonesia bahwa Eni Italia akan menyelesaikan kesepakatan untuk membeli Chevron andalan AS dari proyek ITD bernilai miliaran dolar pada Maret 2021.

Chevron mencari pembeli potensial untuk 62% sahamnya di proyek IDT yang kaya gas setelah gagal menyetujui rencana pengembangan yang menarik secara komersial dengan pemerintah.

Sejak Oktober 2018, Chevron telah berupaya untuk melaksanakan revisi rencana pengembangan TI dengan kapasitas desain yang direncanakan sebesar 9,5 miliar meter kubik gas per tahun dan kapasitor 11 juta barel per tahun. Namun, keraguan di industri selalu serius tentang kesediaan perusahaan untuk melanjutkan proyek ini, terutama karena Chevron mengurangi eksposurnya ke Asia Tenggara. Persyaratan keuangan Indonesia yang rendah persaingan dan lingkungan bisnis yang tidak dapat diprediksi telah menghalangi investor hulu dalam beberapa tahun terakhir.

Fase pertama ITD – Banga Development – mulai berproduksi pada Agustus 2016, ketika Gutte Basin merupakan kawasan hidrokarbon yang menarik, Mayor AS sebelumnya mengatakan kepada Energy Voice bahwa IDT Level 2 tidak dapat bersaing untuk mendapatkan modal dalam portofolio global Chevron.

Namun, pemerintah Indonesia ingin melanjutkan proyek ini karena produksi gas domestik Indonesia diproyeksikan akan menurun secara signifikan dalam jangka menengah tanpa investasi baru. Maka tak heran jika Suzuki, mantan pimpinan perusahaan minyak nasional Bertamina, mendekati Eni untuk mengakuisisi IDT dari Chevron.

Pada akhir September 2020, Suzuki mengatakan kepada anggota parlemen bahwa pembicaraan dengan Eni “sedang dalam proses penyelesaian.”

READ  Indonesia memiliki $ 50 miliar dalam perdagangan bilateral dengan India pada tahun 2025

“Saya memiliki sejumlah keuntungan untuk menggantikan Chevron, yaitu mengurangi jumlah investasi untuk fasilitas manufaktur dan (IDT) dapat dimasukkan ke dalam sektor gas Jangrik milik Eni,” katanya.

Jakarta dan Chevron telah gagal menerima revisi rencana pengembangan senilai $ 6,98 miliar untuk ITD. Hal ini akan membuat pemerintah lebih fleksibel dalam upayanya untuk meminimalkan penundaan lebih lanjut dalam operasinya dengan ITD – sebagai titik berpegang teguh pada Chevron – dalam hal regulasi bisnis.

Sementara IOC lain menarik tumit mereka dengan Jakarta, kemajuan kecil Eni di Indonesia telah memungkinkannya untuk lebih fleksibel dalam pendekatannya dan mengambil lebih banyak risiko di negara ini. Kesediaan untuk bekerja sama dengan Jakarta ini menempatkan perusahaan Italia pada posisi yang menguntungkan untuk memajukan ITD penyandang disabilitas.

IDT sebagian berlokasi di Blok Kanal dan Blok Robak, dengan perjanjian bagi hasil (PSC) saat ini yang berakhir masing-masing pada tahun 2028 dan 2027. Untuk meningkatkan daya tarik ekonomi dari skema tersebut, pemerintah harus memberikan jaminan seputar perluasan BSC dan persyaratan keuangan yang lebih baik kepada setiap pembeli potensial seperti Eni.

Eni saat ini merupakan pemegang saham minoritas di ITD dengan 20% saham, dengan Sinopec China tersisa 18%. Agaknya, jika Zodzipto benar, Eni akan menambah sahamnya, tetapi perusahaan Italia itu kemungkinan tidak akan menjalankan IDT dengan kepemilikan 82%. Tidak ada keraguan bahwa Bertamina akan diberikan saham dalam proyek tersebut, dan Synobek mungkin termotivasi untuk meningkatkan pemegang sahamnya juga.

Pemegang saham lain di sektor Jangrik Eni termasuk Neptune Energy yang berbasis di Inggris (33.334%) dan Saga Energy (11.7%) dari Indonesia. Neptune dan Saga dapat mengambil bagian dalam proyek ITD yang dipimpin oleh Eni yang akan membantu merampingkan kepentingan investasi karena IDT terintegrasi dengan fasilitas Jangrik.

READ  Seri Moto Grecini e-Racing Indonesia Terungkap | MotoGP

Seperti Jangrik, output IDT juga akan digunakan untuk memenuhi permintaan domestik dan pasokan untuk pabrik cairan Pontong yang sudah tua di Kalimantan Timur.

Eni secara resmi bungkam tentang kemungkinan akuisisi IDT, sementara Chevron mengatakan belum ada keputusan akhir yang dibuat. Namun, jika Suzuki benar tentang langkah ini, Indonesia tentunya harus membuktikan keinginan yang lebih besar untuk lebih fleksibel secara finansial, yang akan membantu merevitalisasi sektor hulu negara setelah bertahun-tahun.

Direkomendasikan untukmu

IOC telah menandatangani merger dan akuisisi senilai $ 12 miliar di kawasan Asia-Pasifik.