Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Profesor Universitas Finlandia: Ada masalah perawatan di pesawat Indonesia yang jatuh

Petugas penyelamat sedang memeriksa puing-puing masa lalu yang dikumpulkan selama operasi pencarian pesawat Sriwijaya SJ182 di pelabuhan di Jakarta pada 9 Januari 2021, setelah Boeing 737-500 jatuh ke Laut Jawa pada 9 Januari 2021. (Foto oleh Azwar Ipank / AFP)

Menurut laporan awal tentang jatuhnya pesawat Sriwijaya Air Boeing 737-500 pada 9 Januari, kerusakan sistem kontrol mesin disorot, tetapi penyelidik mengatakan masih terlalu dini untuk menunjukkan penyebab yang valid.

Kata Stephen Wright, seorang profesor aeronautika di University of Tampere di Finlandia Cadangan Malaysia Pesawat menyadari masalah perawatan sebelum kecelakaan dan upaya berulang untuk memperbaiki sistem mungkin menjadi tanda bahaya dan faktor utama dalam kecelakaan itu.

Boeing 737-500 berusia 26 tahun, yang sebelumnya diterbangkan oleh Continental Airlines dan United Airlines yang berbasis di AS, jatuh hanya beberapa menit setelah lepas landas dari Bandara Internasional Sokarno-Hatta di ibu kota Indonesia, Jakarta. Pesawat itu tenggelam sekitar 3.000 meter ke laut dan menewaskan 62 orang di dalamnya, termasuk enam awak aktif.

Menurut penyelidik, pilot Indonesia telah melaporkan beberapa masalah dengan kecepatan jet tua itu sebelum jatuh, dan awak pada penerbangan sebelumnya mengatakan sistem itu “tidak berfungsi”. Laporan itu mengatakan Boeing yang menua telah diperbaiki beberapa kali sebelum bencana besar itu terjadi.

Penyelam menemukan perekam data penerbangan pesawat, tetapi mencari perekam suara kokpit (CVR), yang memantau percakapan awak pesawat, dan diperlukan untuk melihat apakah ada faktor manusia yang terlibat.

READ  Indonesia memperpanjang bantuan listrik hingga Juni, tetapi diskon separuhnya