Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Era Perusakan Alam – Uni Eropa adalah perusak hutan terbesar kedua di dunia

Perubahan iklim adalah salah satu penyebab pelarian terbesar, tetapi Uni Eropa dan Jerman termasuk di antara perusak hutan terbesar di dunia. WWF menyerukan standar sosial yang mengikat.

Kamis 15 April 2021 5:21 pagi|Pembaruan terakhir: Kamis, 15 April 2021 pukul 13:49 Waktu membaca: 2 menit

Organisasi perlindungan lingkungan WWF mengecam Uni Eropa sebagai perusak hutan terbesar kedua di dunia. WWF mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Rabu bahwa total 16 persen deforestasi tropis global dalam hal perdagangan internasional bertanggung jawab atas Uni Eropa. Cina menduduki peringkat pertama dalam “Klasifikasi Perusak Hutan Dunia” dengan 24 persen hutan tropis dunia hancur. India menempati urutan ketiga dengan sembilan persen, di atas Amerika Serikat dengan tujuh persen. Studi ini didasarkan pada informasi yang diterima pada citra satelit dan studi arus perdagangan.

Antara 2005 dan 2017, Jerman sejauh ini mengimpor kayu tropis paling banyak di dalam Uni Eropa, kata laporan itu. Rata-rata, 43.700 hektar hutan akan dihancurkan untuk impor Jerman setiap tahun.

WWF menganjurkan standar sosial yang mengikat

WWF meminta pemerintah Jerman dan Komisi Uni Eropa untuk memastikan standar lingkungan dan sosial yang lebih baik yang mengikat dalam hubungan perdagangan internasional. Sebagai langkah pertama, pemerintah federal harus menekan Komisi Uni Eropa untuk undang-undang Uni Eropa yang kuat untuk rantai pasokan yang bebas dari deforestasi. “Era perusakan alam harus segera diakhiri, karena ekosistem alami seperti hutan adalah pengaman hidup kita,” kata Christine Scholl dari WWF.

Pernyataan sukarela tentang niat dari pemerintah dan perusahaan untuk membuat rantai pasokan bebas dari deforestasi telah menghentikan kerusakan alam hanya dalam kasus individu. Selain hutan, hukum Uni Eropa juga harus melindungi ekosistem lainnya. Jika tidak, kerusakan alam hanya akan berpindah dari hutan ke ekosistem lain seperti lahan basah, padang rumput, dan sabana. Namun, hutan sama pentingnya dengan hutan tropis bagi iklim, keanekaragaman hayati, dan mata pencaharian masyarakat lokal.

READ  Area risiko RKI Corona: daftar area berisiko tinggi saat ini: Negara dan wilayah mana yang baru ditetapkan?

Alasan perjalanan: perusakan habitat

Dalam sains, perusakan habitat adalah salah satu alasan utama orang mengungsi. Penyebabnya adalah perubahan iklim dan bencana iklim, yang pada gilirannya dipengaruhi oleh pencemaran lingkungan dan penggundulan hutan. Diperkirakan bahwa perubahan lingkungan dan iklim telah membuat lebih dari 26 juta orang mengungsi rata-rata setiap tahun sejak 2008.

Sebagian besar hutan tropis yang rusak pada periode studi 2005 hingga 2017 adalah impor kedelai, minyak sawit, dan daging sapi, diikuti oleh produk kayu, kakao, dan kopi. Di Brazil, Indonesia dan Paraguay, sebagian besar kawasan hutan telah dirusak oleh konsumsi Uni Eropa. Sebagai akibat dari deforestasi impor, Uni Eropa secara tidak langsung menyebabkan 116 juta ton emisi karbon dioksida pada tahun 2017. Ini setara dengan lebih dari seperempat emisi Uni Eropa dari pertanian pada tahun yang sama. (epd / saya)

Panorama offline