Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ramadhan di Saat Corona: Organisasi Kesehatan Dunia khawatir akan eskalasi Corona di Ramadan – Panorama

Para pria berkumpul pada 13 April untuk melakukan sholat Isya di Masjid Abu Bakar Komunitas Muslim di Frankfurt am Main. Foto: Arne Dedert / dpa


Bulan puasa telah dimulai bagi umat Islam di seluruh dunia. Banyak orang tidak hanya harus menahan diri ketika harus makan dan minum. Karena epidemi, banyak negara telah mengadopsi pembatasan lain. Organisasi Kesehatan Dunia mengkhawatirkan peningkatan signifikan penyakit Corona.

Kairo / Jenewa – (AFP) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan keprihatinannya bahwa bulan Ramadhan dapat mempercepat penyebaran virus Corona, terutama di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Direktur Regional WHO untuk Mediterania Timur, Ahmed Al-Mandhari, mengatakan di Kairo bahwa tingkat infeksi korona di daerah-daerah tersebut meningkat minggu lalu sebesar 22 persen, dan kematian terkait virus tersebut sebesar 17 persen.

‘Tren yang mengkhawatirkan’

Perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia berbicara tentang “tren yang mengganggu” yang dapat memburuk selama bulan Ramadhan jika orang percaya gagal mematuhi aturan virus Corona. Ramadan dimulai di sebagian besar negara mayoritas Muslim di dunia pada Selasa pekan ini.

Baca terus: Bagaimana Muslim menghadapi pembatasan Corona? Epidemi memperlambat Ramadan




Ini adalah tahun kedua berturut-turut pandemi Corona mendominasi bulan puasa Islam. Banyak negara Muslim telah memberlakukan pembatasan pada pemeluknya. Misalnya harus sampai di rumah, di beberapa tempat ada jam malam.

Al-Mandhari menegaskan bahwa tindakan kebersihan dan pencegahan terhadap virus Corona sejalan dengan nilai-nilai dasar Islam, yaitu “Jaga kesehatan fisik dan jangan merugikan orang lain”.

Lanjutkan membaca: Puasa dalam agama-agama dunia

Pembatasan dan larangan di negara Islam

Seperti pada tahun sebelumnya, sholat dilakukan di rumah, menurut Dewan Pusat Muslim di Jerman. “Selain masjid kami, kami sekarang mengubah rumah kami menjadi tempat ibadah untuk Tuhan,” kata Ayman Mazik, ketua dewan direksi.

READ  +++ Pembaruan Coronavirus +++ - Coronavirus - menunggu nomor kasus BAG: Apakah infeksi meningkat di Swiss? Aturan masuk yang lebih ketat karena gelombang besar Corona di Indonesia. - Kontrol yang lebih ketat pada feri di Yunani

Tahun ini, Arab Saudi melarang buka puasa tradisional (buka puasa) dan sarapan dini hari (sahur) di masjid. Di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, orang yang beriman diperbolehkan untuk shalat di masjid selama maksimal 30 menit, sedangkan di Mesir mereka membutuhkan sajadah sendiri.

Jam malam berlaku di negara-negara seperti Iran, Tunisia dan Maroko. Karena rekor jumlah kasus harian yang tinggi, kafe dan restoran di Turki hanya diperbolehkan menawarkan satu layanan pengiriman. Pertemuan dalam kelompok besar dilarang.

Di Indonesia, seperti tahun sebelumnya, umat tidak diperbolehkan pulang ke kampung halaman untuk merayakannya. Sebagian besar Muslim di dunia tinggal di negara itu. Di Bangladesh, masjid dilarang menyajikan sarapan.

Tetapi ada juga negara-negara yang belum membuat persyaratan apa pun: Pakistan, misalnya – meskipun jumlah infeksi baru meningkat secara dramatis, rumah sakit terlalu terbebani, dan ventilator langka. Tidak ada batasan di Afghanistan, Niger, atau Somalia.

Ramadhan adalah aturan dalam hidup

Ramadhan (berarti “bulan panas” dalam bahasa Arab) adalah bulan puasa Islam, bulan kesembilan dalam kalender lunar Islam. Itu berlangsung dari 29 hingga 30 hari. Puasa di bulan Ramadhan adalah salah satu dari lima aturan hidup umat Islam. Di 2019, Ramadhan berlangsung dari 13 April hingga 12 Mei.

Semua Muslim yang sepenuhnya spiritual, dalam usia legal dan secara fisik mampu melakukannya, harus berpuasa. Selama waktu ini dari matahari terbit hingga terbenam mereka tidak diperbolehkan makan, minum dan merokok, dan mereka harus berdoa untuk iman dan kesucian mereka dari dosa-dosa mereka. Puasa diakhiri dengan perayaan buka puasa selama tiga hari.

Baca di sini: Agama – Apa itu Islam? Apa yang dipikirkan Muslim?

READ  Pers lingkungan berbeda | Telepolis

Selain itu, ada kesempatan lain untuk berpuasa bagi umat Islam seperti puasa tebusan dan puasa individu seperti Asyura, hari kesepuluh bulan pertama dalam kalender Islam.

waktu puasa

Alquran mengatakan dalam Surah 2, ayat 185: “(Puasa) adalah bulan Ramadhan di mana Alquran diturunkan (untuk pertama kalinya) adalah pedoman bagi manusia, dan (ayat Alquran individu) ) adalah bukti yang jelas dari petunjuk dan keselamatan. Dan siapa pun yang hadir di bulan itu harus berpuasa selama itu. Seseorang sedang sakit atau dalam perjalanan (dan karenanya tidak dapat berpuasa, jadi dia berhak atas jumlah hari (yang sama) (untuk membuat). up untuk apa yang dia lewatkan). “

Baca di sini: Apa itu Islam? Apa yang dipikirkan Muslim? Islam dari A sampai Z