Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Erdogan mengaku kalah dalam pemilu lokal di Türkiye

Erdogan mengaku kalah dalam pemilu lokal di Türkiye

Per: 1 April 2024 pukul 16:29

Hasil pemilu lokal di Türkiye dianggap sebagai bencana bagi Presiden Erdogan. Partai Keadilan dan Pembangunan yang dipimpinnya sedang melemah, terutama di kota-kota besar. Sekarang dia ingin “memperbaiki kesalahannya”. Ada kemungkinan pesaing akan muncul di Istanbul.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengakui kekalahan Partai Keadilan dan Pembangunan dalam pemilu lokal. Dia mengatakan orang-orang “kehilangan ketinggian” di seluruh Türkiye. “Sayangnya, sembilan bulan setelah kemenangan kami pada pemilu 28 Mei, kami tidak dapat mencapai hasil yang diinginkan dalam pemilu lokal,” kata Erdogan.

Masyarakat telah mengirimkan pesan kepada AKP yang akan mereka analisis dengan kritik diri yang berani. “Kami akan memperbaiki kesalahan kami dan menghilangkan kekurangan kami,” janjinya. Namun, dia membiarkan perubahan apa yang ingin dia lakukan di dalam partainya atau dalam politik. “Ini bukanlah akhir bagi kita, tapi ini adalah titik balik,” kata Presiden.

Partai Keadilan dan Pembangunan yang berhaluan Islam konservatif menjadi kekuatan terkuat kedua untuk pertama kalinya sejak didirikan pada tahun 2002. Menurut otoritas pemilu, partai ini memenangkan 24 dari 81 kantor kota dan memperoleh 35,5 persen suara secara nasional.

Partai Rakyat Republik yang beroposisi adalah pemenang pemilu

Partai Rakyat Republik yang beroposisi muncul sebagai pemenang pemilu. Hasil mengejutkan dari pemilu tersebut telah menjadi jelas dalam semalam. Ketua badan pemilu, Ahmet Yener, mengatakan bahwa partai kiri-tengah memenangkan 35 posisi kotamadya di seluruh negeri, menurut hasil awal. Partai Rakyat Republik memperoleh 37,7% suara. Hasil akhir resmi masih menunggu. Partai Rakyat Republik merayakan keberhasilannya, terutama di kota-kota besar seperti Istanbul dan Ankara.

Pemungutan suara tersebut dipandang sebagai ukuran popularitas Erdogan ketika ia berupaya untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayah perkotaan utama yang dikalahkan oleh AKP dari oposisi dalam pemilu lima tahun lalu. Kemenangan CHP di Ankara dan Istanbul menghancurkan aura tak terkalahkan Erdogan.

READ  Pasangan Polandia meninggal dalam kecelakaan mobil

buruk ekonomis Situs tersebut menjadi alasan kekalahan Partai Keadilan dan Pembangunan dalam pemilu

Pemilihan kepala daerah dilaksanakan tahun ini di tengah tingginya tingkat inflasi yang mencapai 67 persen pada bulan Februari. Sinan Ulgen, direktur lembaga pemikir Edam yang berbasis di Istanbul, mengatakan para pemilih ingin menghukum AKP karena krisis ekonomi. Meroketnya inflasi berarti banyak keluarga Turki tidak mampu lagi membeli barang-barang kebutuhan pokok. Pendukung AKP tinggal di rumah atau memilih partai lain.

Juga Koresponden ARD Katharina Willinger Ia menilai buruknya situasi ekonomi menjadi salah satu penyebab utama buruknya kinerja Partai Keadilan dan Pembangunan. Situasi ini semakin memburuk sejak pemilihan presiden tahun lalu: “Pensiunan, kelompok pemilih yang berkuasa, telah lama mengeluh bahwa mereka tidak dapat melanjutkan kehidupan sehari-hari dan harus mulai bekerja lagi pada usia 70 tahun. Kami tentu saja melihat adanya protes. pemilih.” di sana”.

AKP juga harus menghadapi persaingan baru: Partai Yeniden Refah yang konservatif dan religius, yang menarik pemilih konservatif yang tidak puas dengan kebijakan ekonomi Erdogan. Dia menerima 6,2 persen suara secara nasional dan memenangkan dua jabatan walikota.

Partai Keadilan dan Pembangunan juga kalah di Istanbul

Istanbul, dengan populasi 16 juta jiwa, sangat penting bagi Erdogan. Ia lahir dan besar di sana dan pernah menjadi walikota. Wali Kota Istanbul saat ini, Ekrem Imamoglu, sangat populer di kalangan masyarakat dan dianggap berpotensi menyaingi Erdogan pada pemilu presiden 2028.

Menurut Anadolu, politisi Partai Rakyat Republik ini unggul lebih dari 11 poin persentase atas saingannya dari Partai Keadilan dan Pembangunan, Murat Kurum, di Istanbul. “Berdasarkan data yang kami terima, tampaknya kepercayaan dan kepercayaan warga terhadap kami telah membuahkan hasil,” kata Imamoglu. Jajak pendapat sebelum pemilu memperkirakan persaingan akan ketat.

READ  Dengan satu syarat: Mantan kepala CIA: Ukraina menang 'semakin mungkin'

“Dia dapat menarik semua segmen oposisi, baik pemilih Turki, Kurdi, Sunni, Alevi, muda atau tua,” kata Berk Esen, seorang profesor ilmu politik di Universitas Sabancı di Istanbul. Pakar tersebut menambahkan bahwa Walikota Istanbul juga mendapat “dukungan yang cukup tinggi di berbagai wilayah di negara ini.”

Partai Rakyat Republik juga memperoleh suara di daerah-daerah yang dianggap sebagai basis Partai Keadilan dan Pembangunan. Di Ankara, wali kota, Mansur Yavaş, dari Partai Rakyat Republik, unggul sekitar 29 poin persentase dibandingkan pesaingnya. “Para pemilih telah memutuskan untuk mendukung sistem politik baru di Turki,” kata pemimpin CHP Ozgur Ozil kepada para pendukungnya yang bersorak. Dia menambahkan, “Hari ini, para pemilih memutuskan untuk mengubah gambaran yang telah bertahan selama 22 tahun di Turki dan membuka pintu menuju iklim politik baru di negara kami.”

Partai Demokrat yang pro-Kurdi mendominasi wilayah tenggara

Di tenggara negara itu, Partai Demokrat yang pro-Kurdi memenangkan sepuluh provinsi. Namun, patut dipertanyakan apakah kandidat pemenang mereka akan dapat menjabat. Di masa lalu, AKP telah memecat wali kota terpilih yang pro-Kurdi di tengah tuduhan bahwa mereka memiliki hubungan dengan teroris Kurdi.

Ketua KPU mengatakan partisipasi pemilih lebih rendah dibandingkan pemilukada sebelumnya, yakni berkisar antara 78,1 hingga 80,7 persen. Pada tahun 2019, menurut Anadolu, sekitar 84 persen pemilih yang memenuhi syarat memberikan suara dalam pemilu lokal.