Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Serangan terhadap produksi bahan bakar Rusia mempunyai dampak

Serangan terhadap produksi bahan bakar Rusia mempunyai dampak

Serangan terhadap Kelemahan Rusia


Diperbarui 1 April 2024 – 09:47Waktu membaca: 3 menit

Samara, Rusia: Rekaman menunjukkan drone bunuh diri menyerang kilang minyak. (Sumber: T-Online)
Bagikan di x.comBagikan di Pinterest
Bagikan di WhatsApp

Serangan baru Ukraina terhadap industri pengolahan minyak tampaknya menimbulkan masalah bagi Moskow. Kyiv tidak punya rencana untuk berhenti.

Drone dan rudal Ukraina telah berulang kali mengebom kilang minyak Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Beberapa bahkan berada di tanah Rusia. Kiev ingin mempersulit pasokan bahan bakar bagi pasukan Rusia, namun juga ingin melemahkan perekonomian Rusia. Hal ini tampaknya sangat berhasil sehingga Moskow kini meminta pasokan kepada sekutu setianya, Belarus.

Depot minyak dan pengolahan bahan bakar saat ini menjadi salah satu sasaran utama. “Kami secara sistematis menerapkan strategi yang diperhitungkan dengan baik untuk mengurangi potensi ekonomi Federasi Rusia,” kata seorang sumber di dinas intelijen Ukraina SBU kepada portal berita Ukrainska Pravda pada hari Rabu. “Misi kami adalah merampas sumber daya musuh.” Pasokan dan produksi bahan bakar merupakan titik lemah Rusia. Hal ini penting untuk perang, tetapi juga untuk aliran pendapatan minyak.

Ukraina mengambil pendekatan yang semakin bertarget. Video dari blogger militer Rusia dikatakan menunjukkan bagaimana sebuah drone Ukraina menghantam bagian penting dari kilang di Novokuibyshevsk dengan presisi yang mencengangkan, sehingga mengganggu produksi minyak. Meskipun tank farm sebelumnya menjadi sasaran, menurut laporan di surat kabar Merkur, Ukraina kini tampaknya fokus pada penghentian produksi bahan bakar.

“Kami menggunakan drone kami sendiri. Tidak ada seorang pun yang dapat memberi tahu kami bahwa kami tidak diperbolehkan melakukan hal itu,” kata Zelensky, seraya menekankan bahwa Washington tidak dapat membatasi penggunaan senjata produksi Ukraina sendiri.

Drone Ukraina “Liutyi” dapat terbang sejauh 1000 km

Pada tanggal 17 Maret saja, angkatan udaranya terbang ke 12 fasilitas, namun menurut informasi Rusia, lebih banyak lagi drone yang ditembak jatuh. Fokusnya tampaknya tertuju pada drone yang dikembangkan oleh Ukraina sendiri. Namanya “Liutyi” dan ternyata bisa terbang hingga 1.000 kilometer. Sekitar 75 kilogram bahan peledak dapat diangkut untuk setiap perangkat, menurut situs militer Ukraina Defense Express. Liutyi diyakini telah menyerang pabrik baja di Lipetsk dan kompleks senjata di Taganrog, Rusia, serta beberapa kilang.

Menurut perhitungan kantor berita bisnis Bloomberg, 12% pabrik pengolahan minyak terkena dampak serangan tersebut. Badan statistik pemerintah Rusia Rosstat mengatakan bahwa dalam pekan yang berakhir 24 Maret, produksi bensin meningkat secara nasional dibandingkan minggu sebelumnya, ketika produksi mencapai 815.300 ton, menurut majalah Amerika Newsweek, dan turun sekitar 7,4 persen menjadi 754.600 ton. Kini Korea Utara harus turun tangan sebagai pemasok.

Perkiraan: 14 persen kapasitas produksi dibatasi

Sejak pertengahan Maret saja, Ukraina telah menyerang setidaknya delapan kilang minyak Rusia dengan drone. Menurut sumber informasi, lebih dari seperlima minyak olahan Rusia diproses di lokasi yang terkena dampak pada tahun lalu. Menurut informasi Rusia, beberapa serangan berhasil dihalau, dan setelah serangan lainnya, operasi tidak berhenti kecuali untuk waktu yang singkat. Namun menurut perhitungan Reuters, sekitar 14 persen kapasitas kilang kini lumpuh akibat serangan drone.

Moskow bergantung pada ekspor minyak dan industri energi, yang mewakili sekitar 30 persen pendapatan anggaran negara dan diperlukan untuk membiayai perang di Ukraina. Menurut Statista, Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga di dunia, menyumbang lebih dari 12% produksi minyak mentah global. Serangan Ukraina, serta sanksi Barat, menimbulkan masalah bagi Moskow. Pada awal Maret, ekspor bensin ditangguhkan selama enam bulan untuk menstabilkan harga di dalam negeri.

READ  2022: Apa yang diharapkan di tahun baru