Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Evolusi: pulau kerdil, pulau raksasa

Pertumbuhan raksasa di tengah lautan

Namun, fenomena yang sama sekali berbeda muncul di beberapa pulau. Di sini pendatang baru tidak menyusut, tetapi, sebaliknya, tumbuh menjadi ukuran yang tidak biasa. Sebagian besar waktu, “pulau raksasa” dapat ditemukan di pulau-pulau kecil yang tidak dapat diakses oleh mamalia darat. Ratusan atau bahkan ribuan kilometer dari benua berikutnya sering kali menyusul spesies yang sangat pandai terbang, berenang, atau sangat sulit – misalnya, hewan kecil yang bertahan hidup beberapa minggu dari pelayaran laut yang tidak disengaja dengan rakit.

Jika Anda mendarat di tepi pulau terpencil, Anda memasuki dunia yang penuh dengan kemungkinan baru. Dalam perjalanan evolusi, mereka telah berulang kali menempati relung ekologi yang sering diklaim mamalia di tempat lain. Di Phillip Island di Pasifik Selatan, misalnya, para ilmuwan baru-baru ini menemukan kelabang yang menempati posisi teratas dalam rantai makanan. Dengan racunnya, artropoda, beberapa di antaranya panjangnya lebih dari 30 cm, membunuh anak-anak burung peliharaan.

Tetapi burung juga dapat memainkan peran sebagai predator puncak. Dengan lebar sayap tiga meter, raksasa Haastadler, misalnya, tidak lagi memiliki musuh alami di negara asalnya Selandia Baru. Ada juga kekurangan ungulata untuk merumput di padang rumput dan sabana. “Jadi burung suka beradaptasi dengan sumber daya yang tidak terpakai ini,” jelas ahli ekologi Manuel Steinbauer dari University of Bayreuth. Dan karena tidak ada rubah, berang-berang, atau pemangsa lain di sana, mereka juga dapat hidup tanpa penerbangan, yang dikaitkan dengan biaya energi yang tinggi. Sebaliknya, evolusi memainkan semua keuntungan skala. Beberapa spesies berevolusi menjadi raksasa yang dapat mencapai daun di lantai atas pohon dengan berjalan kaki atau menelan buah yang tidak sesuai dengan paruh puting susu atau burung hitam dengan keinginan terbaik di dunia. “Di hutan Selandia Baru, ayam moa dengan leher terentang seperti jerapah dengan dua kaki setinggi 3,60 meter merumput di dedaunan pohon hutan,” kata ahli paleontologi Paul Schofield dari Museum Canterbury di Christchurch, Selandia Baru. Burung gajah setinggi tiga meter di Madagaskar dan burung thunderbird besar serupa di Australia, milik angsa, berkembang dengan cara yang sama.

READ  ^ Berita dari Indonesia: April 2021

NS orang waras Raksasa adalah mangsa yang gemuk

“Setelah kapal Maori pertama mendarat di Selandia Baru sekitar 800 tahun yang lalu, moa menghilang dalam waktu kurang dari 100 tahun,” jelas Paul Schofield. Lagi pula, burung raksasa ini tidak beradaptasi dengan theropoda cerdas yang hanya bisa memotong tendon di kaki mereka dan memanjakan seluruh klan. “Untuk alasan yang sama, kura-kura raksasa selalu berada di bawah belas kasihan manusia,” kata Uwe Fritz, peneliti reptil dari Museum Zoologi di Senckenberg Natural History Collections di Dresden. Selama jutaan tahun mereka mengandalkan resep mereka untuk sukses: Pegang kepala Anda dan tetap di dalam tangki sampai bahaya berakhir. Tidak ada yang mempersiapkan mereka melawan para pelaut yang telah mengumpulkan mereka, dan membawa mereka di punggung mereka, dan dalam kesulitan ini, dari mana mereka tidak bisa membebaskan diri, mereka menyeret mereka ke atas kapal mereka sebagai bekal hidup.

Bahkan jika tampaknya hanya ditemukan di pulau-pulau saat ini, kura-kura raksasa bukanlah kasus raksasa di pulau itu, karena penemuan menunjukkan bahwa mereka juga pernah ditemukan di daratan. Hewan-hewan itu sebagian besar adalah pemotong rumput besar, seperti banyak ungulata, yang merumput di padang rumput, kata Fritz. Bahkan gigi pemangsa yang paling kuat pun sulit untuk mematahkan cangkangnya. “Ada kura-kura raksasa bahkan di Eropa Tengah, dan mereka ditemukan di Spanyol selatan bahkan dua juta tahun yang lalu,” kata Fritz.

© javarman3/Getty Images/iStock (Rincian)

Kura-kura Aldabra Raksasa di Pulau La Deck di Seychelles | Penyu raksasa sekarang hanya ditemukan di pulau-pulau. Namun, mereka mungkin tidak mewakili keadaan pulau raksasa.

Jadi peneliti di Senckenberg menduga bahwa kura-kura raksasa tidak pertama kali berevolusi di pulau-pulau itu, tetapi benar-benar tiba sebagai raksasa. Hal ini juga ditunjukkan oleh penyu cangkang raksasa yang baru punah pada tahun 1840 dan pernah hidup di Kepulauan Mascarene di Reunion, Mauritius dan Rodrigues di Samudera Hindia. Karena tidak ada predator berbahaya dengan gigi yang kuat, armor tebal mereka menjadi tidak diperlukan dan pada akhirnya hanya tipis. Karena ekonomi mereka, kura-kura raksasa telah mampu bertahan dalam perjalanan panjang ke pulau-pulau yang jauh dengan cukup baik, dan terkadang dapat hidup tanpa makanan selama bertahun-tahun. Jelas, waktu yang lama di air asin tidak terlalu mengganggu mereka; Hal ini dibuktikan oleh kura-kura raksasa Aldabra yang menginjak-injak pantai pada 14 Desember 2004 di pantai Afrika Timur Tanzania. Beberapa teritip sudah tumbuh di kaki dan cangkangnya, yang pasti telah menetap di sana di air asin. Oleh karena itu, hewan tersebut harus direndam dalam air asin selama beberapa bulan. Diasumsikan bahwa kura-kura raksasa dari Atol Aldabra tersapu oleh arus laut setidaknya 740 km tanpa makanan dan air tawar ke pantai Afrika. Jelas, reptil selamat dari perjalanan panjang ini dengan cukup baik. “Dia kurus, tapi dia terlihat sehat,” jelas Uwe Fritz.

READ  Semangat Rotlint Café berakhir