Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Para peneliti telah menemukan sisa-sisa nenek moyang manusia yang misterius

Jenazah seorang gadis berusia 17-18 tahun di lokasi penggalian.

Jenazah seorang gadis berusia 17-18 tahun di lokasi penggalian.

Universitas Hassan El Din

Para arkeolog telah menemukan sisa-sisa peninggalan nenek moyang manusia yang sebelumnya tidak dikenal di Indonesia.

Di sebuah gua di Sulawesi, para ilmuwan menemukan tulang belulang anak laki-laki berusia 17-18 tahun yang meninggal sekitar 7.200 tahun lalu.

Gadis itu diyakini sebagai bagian dari budaya Toalean, kelompok pemburu dan pengumpul yang sulit dipahami yang menghilang sekitar 1.500 tahun yang lalu.

Para ilmuwan telah menemukan sisa-sisa seorang gadis berusia 17 hingga 18 tahun yang meninggal sekitar 7.200 tahun yang lalu di sebuah gua di Indonesia. Tulang mereka mengungkapkan garis keturunan manusia yang sebelumnya tidak diketahui sains. Sisa-sisa Leang Panninge (dinamai berdasarkan gua di Sulawesi, Indonesia, tempat mereka ditemukan) kemungkinan diturunkan dari budaya Toalean – sekelompok pemburu dan pengumpul yang sulit ditangkap yang meninggal sekitar 1.500 tahun yang lalu.

Hasilnya diterbitkan pada hari Rabu di jurnal peer-review “sifat pemarah” Itu diterbitkan, untuk memberikan wawasan tentang pergerakan geografis manusia selama periode Neolitik.

Peta wilayah Wallasia.

Peta wilayah Wallasia.

Kim Newman

Adam Broome, profesor arkeologi di Griffith University di Australia dan penulis studi tersebut, mengatakan budaya Toalean “membingungkan” bagi para arkeolog. Dia mengatakan budaya Toalean “tampaknya muncul entah dari mana dan tampaknya hanya memiliki sedikit atau tidak ada kontak dengan budaya awal lainnya di pulau itu”.

Broome mengatakan, dua deret itu berada di sebagian kecil Semenanjung Sulawesi bagian barat daya. Hal ini sangat menarik bagi ahli paleontologi karena Sulawesi adalah bagian dari wilayah Wallasia – sekelompok pulau di Indonesia yang digunakan manusia modern awal 50.000 tahun yang lalu sebagai “titik staging” antara Eurasia dan Oseania. Budaya Toalean meninggalkan alat dan mata panah yang rumit, tetapi sangat sedikit fosil dan tidak ada DNA yang dapat digunakan. Hingga sisa-sisa Leang Panninge ditemukan.

Penemuan ini menimbulkan pertanyaan baru

Dalam pernyataan mereka, penulis penelitian mengatakan proses mengekstraksi DNA dari tulang berusia 7.200 tahun itu membosankan, tetapi itu sangat berharga. Materi genetik mengungkapkan bahwa remaja tersebut memiliki nenek moyang yang sama dengan orang Papua Nugini saat ini dan penduduk asli Australia yang tiba di Wallasia 50.000 tahun yang lalu. Broome mengatakan hipotesis umum sebelum temuan ini adalah bahwa populasi Asia hanya datang ke Wallasia sekitar 3.500 tahun yang lalu. CNN.

Penggalian di dalam gua.

Penggalian di dalam gua.

Universitas Hasanuddin, Indonesia

Tetapi para ilmuwan mengatakan DNA juga mengungkapkan gen yang tidak cocok dengan populasi lain yang diketahui. Ini menunjukkan bahwa kelompok tertentu – yang sebelumnya tidak diketahui sains – pasti muncul di Wallacea lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya di Asia. Kita tidak bisa mengatakan siapa orang-orang ini. Fosil genetik mereka “unik,” kata Cosimo Post, penulis studi dan profesor paleogenetika di Eberhard Karls University di Tübingen.

Para penulis juga menemukan jejak DNA Denisova, kelompok manusia purba yang punah terkait dengan Neanderthal yang paling sering ditemukan di Siberia dan Tibet, yang menunjukkan bahwa mereka melakukan perjalanan lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya. Pada akhirnya, para sarjana bertanya pada diri mereka sendiri: Apa yang terjadi dengan budaya Toalean? Mereka berharap dapat memperoleh pengetahuan baru dari penggalian lebih lanjut.

Gua Leang Panninge di Sulawesi, Indonesia.

Gua Leang Panninge di Sulawesi, Indonesia.

Proyek Penelitian Leang Panninge

Baca juga

Peneliti menganalisis golongan darah Neanderthal – Neanderthal memiliki faktor golongan darah yang tidak kita miliki saat ini

Artikel ini telah diterjemahkan dari bahasa Inggris oleh Klemens Handke. Anda dapat menemukan yang asli Di Sini.

READ  Review buku tentang "Keaslian" - spektrum sains