Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Facebook mengurangi konten politik di Kanada, Indonesia dan Brazil Berita | D.W.

Facebook, perusahaan media sosial terbesar di dunia, akan mengurangi sementara konten politik untuk pengguna di Kanada, Brasil, dan Indonesia mulai minggu ini. Situs tersebut akan mengambil tindakan serupa “dalam beberapa minggu mendatang” di Amerika Serikat, menurut sebuah posting blog Rabu.

Pada bulan Januari, CEO Mark Zuckerberg mengatakan di Facebook bahwa dia ingin “menolak panasnya” wacana politik karena “orang tidak menyukai politik dan berjuang untuk membawa pengalaman mereka ke dalam layanan kami.”

Situs jejaring sosial, yang telah dikritik karena tidak cukup untuk menghapus konten kebencian, mengumumkan pada bulan Januari akan berhenti merekomendasikan kelompok sipil dan politik.

“Pendapat umum yang kami dengar adalah,” posting blog tersebut dimulai pada hari Rabu, “orang tidak menyukai umpan berita mereka yang berisi konten politik.”

“Selama beberapa bulan ke depan, kami akan bekerja untuk lebih memahami preferensi orang yang berbeda untuk konten politik dan untuk menguji berbagai pendekatan berdasarkan wawasan tersebut,” lanjut posting itu. “Sebagai langkah awal, kami akan mengurangi sementara distribusi konten politik di media berita ke Kanada, Brasil, dan Indonesia minggu ini dan untuk sebagian kecil dari populasi di Amerika Serikat dalam beberapa minggu mendatang.”

Selama “tes awal” ini, Facebook akan mengeksplorasi berbagai cara untuk menentukan peringkat konten politik di feed orang. “

Situs media sosial hebat di bawah tekanan

Badan itu mengatakan Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. akan “mengecualikan tes ini” untuk menjaga arus informasi yang dapat diandalkan tentang COVID-19.

Facebook, Google, menanggapi tekanan publik Twitter dan gerai ritel lainnya baru-baru ini setuju untuk mengubah operasi mereka Untuk mengurangi penyebaran berita palsu melalui situs mereka.

READ  Indonesia adalah rehabilitasi saya, untuk memberikan tekanan pada rekonstruksi setelah banjir yang mematikan

Facebook mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka akan melarang kelompok pendukung publik QAnon, Teori konspirasi populer yang menyebabkan penyebaran informasi yang salah di Amerika Serikat dan negara lain.

Di masa lalu, sistem jejaring sosial menolak perubahan yang akan mengurangi konten yang menyesatkan dan memecah belah, karena perubahan tersebut akan mengurangi penggunaan situs mereka secara keseluruhan.