Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pihak berwenang Indonesia harus menjelaskan kepada kerabat sebelum merilis laporan awal kecelakaan pesawat Sriwijaya

JAKARTA (Reuters) – Seorang penyelidik kecelakaan pesawat Indonesia mengatakan kepada Reuters pada Rabu pagi sebelum merilis laporan awal kepada kerabat 62 korban kecelakaan pesawat Sriwijaya di Jakarta bulan lalu.

File foto: KRI kapal angkatan laut Indonesia Sriwijaya penerbangan SJ sambil menerbangkan bunga dan kelopak dari geladak Semarang. Anggota keluarga dari 182 penumpang tiba di lokasi kecelakaan untuk memberi penghormatan. 2022 22 Januari 2022 di lepas pantai Jakarta, Indonesia. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

Kecelakaan itu terjadi pada hari Selasa untuk keluarga di Pontianak, tujuan pesawat, ketika penyelam mencari unit memori yang hilang dari perekam suara kokpit pesawat.

Tak lama setelah lepas landas dari Jakarta, jet Boeing 737-500 berusia 26 tahun itu jatuh ke Laut Jawa, menandai kecelakaan pesawat besar ketiga di Indonesia dalam enam tahun dan menarik perhatian pada rekor keselamatan penerbangan terburuk di negara itu.

Rafiq Aletrus, yang istrinya tewas dalam kecelakaan itu, mengatakan kepada penyelidik Selasa bahwa penyebab kematian belum ditentukan, tetapi berbagai faktor sedang diselidiki, termasuk struktur autotrof pesawat.

“Sejauh menyangkut keluarga korban, kami tidak memahami masalah teknisnya,” katanya. “Kami menjawab bahwa insiden ini telah terjadi dan kompensasi yang layak harus diberikan kepada para korban.”

Penyelidik dengan cepat menemukan dan membaca perekam data penerbangan (FDR) pesawat dan mengirim bagian-bagian pesawat ke Amerika Serikat dan Inggris untuk diperiksa, termasuk sistem autotrofik yang secara otomatis mengontrol tenaga mesin.

Mengutip sumber yang dekat dengan penyelidikan, Wall Street Journal menunjukkan bahwa ketika data FDR diberangkatkan dari Jakarta bulan lalu, sistemnya tidak berfungsi dengan baik di salah satu mesin pesawat.

Alih-alih mematikan komputer, FDR mengindikasikan bahwa pilot mencoba berlari dengan kecepatan di mana mereka terjebak, kata WSJ. Hal ini menciptakan perbedaan tenaga yang signifikan antar mesin, sehingga sulit untuk mengendalikan pesawat jet.

READ  Indonesia: Lebih dari 40 tewas dalam kebakaran penjara

Ketua Komite Keselamatan Transportasi Nasional (KNKD) Surjanto Tajjono mengatakan pekan lalu bahwa laporan WSJ tidak benar dan informasi tambahan akan diberikan dalam laporan awal KNKT.

Menurut pakar keselamatan, sebagian besar kecelakaan pesawat disebabkan oleh kombinasi faktor-faktor yang perlu waktu berbulan-bulan untuk ditetapkan. Di bawah standar internasional, laporan akhir jatuh tempo dalam satu tahun setelah kecelakaan.

Laporan oleh Augustinus Pio da Costa; Ditulis oleh Jamie Fried. Diedit oleh Jerry Doyle