Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Festival Film Locarno: Kecantikan bukanlah hal yang tabu

  • dariDaniel Kuthenshult

    Menutup

Di bawah manajemen baru, Festival Locarno menyatukan seni film dan sinema.

Dengan bioskop, Festival Film Locarno menghilang dari peta selama setahun. Sekarang kembali dengan edisi ke-74 yang mengesankan, dan harapannya tinggi: bahkan di Cannes, banyak pengunjung yang sia-sia berharap akan segunung harta film yang hanya menunggu penutupan berakhir. Tapi dari mana semua film bagus tiba-tiba datang, bahkan jika bioskop berada dalam krisis bahkan sebelum pandemi?

Locarno juga tidak dapat tiba-tiba mengandalkan sumber daya yang tidak terbatas, tetapi menggunakan awal yang baru untuk mengarahkan kembali dirinya sendiri – lagi pula, mantan direktur program Carlo Chatrian kalah dari Berlinale. Direktur Artistik Baru Giona A. Tentu saja, ini hanya bisa berhasil jika sesuatu dilakukan secara artistik dengan batasan seperti itu. Memang: belum ada film pemenang seperti “Vengeance Is Mine, All Others Pay Cash” karya Pastiche oleh Edwin Indonesia bertahun-tahun yang lalu.

Bayi simpatik di tengah mengalami disfungsi ereksi yang tidak kunjung membaik karena semua orang di sekitarnya mengetahuinya. Jadi sikap jantannya yang berlebihan mendapatkan sentuhan tragedi, yang pada gilirannya membuat pengawal gangster musuh penasaran. Mereka bekerja dengan satu sama lain dalam selingan karate yang kacau, dan ini hanyalah rasa pertama dari permainan peran gender dan konvensi genre Edwin yang menyegarkan. Ini seringan di bioskop Hong Kong tahun 90-an.

Aktris Ladia Sherrill, yang bermain di salah satu film Edwin untuk ketiga kalinya, sama sekali tidak mengadaptasi panutan pria untuk pahlawan aksi. Ini memberi film warna tersendiri, dan kisah cinta yang langsung terbentang di antara karakter mengilhami film yang serba cepat dan kacau ini. Tarantino sendiri tidak akan bersemangat. Rasa kesederhanaannya juga menarik, seperti yang dilakukan film di tahun 80-an, tetapi semua yang dibutuhkan Edwin untuk merasakan dekade ini adalah adegan kecil seperti adegan di mana protagonis memperbaiki soundtrack yang saling terkait.

READ  Robert Mark Lyman: Daftar belanjanya adalah slip pemungutan suara!

Diproduksi bersama oleh Fatih Akin, “Cheetah Emas” yang mengejutkan dan pantas ini juga melambangkan karakter internasional dari bagian industri film Jerman. Distributor global Match Factory yang berbasis di Cologne, yang muncul di sini di kredit pembukaan, sekarang memasok hampir semua kompetisi utama.

Nikmati kesederhanaan

Di sisi lain, pembuat film Jerman tidak hadir di festival Swiss yang paling penting. Yang lebih mengesankan adalah kontribusi yang dibuat oleh seniman film Hamburg Nicholas Schmidt. “Pertama kali [The Time for All but Sunset – Violet]Pada 50 menit, ini adalah karya terlamanya.Dalam suasana nostalgia untuk “ditemukan stills” dari iklan Coca-Cola dari tahun 80-an, seseorang mengalami kontras yang menawan dari kesederhanaan yang memanjakan.

Acara di luar adalah perjalanan kereta Hamburg ke kota di U3, tetapi seperti pada hari-hari awal bioskop, ini tentang kegembiraan estetika di balik “Memasuki Kereta”: sinar matahari mengarah ke urutan abstrak seperti cahaya saat menutup mata. Sementara para pahlawan muda tanpa tanda jasa di kabin mereka menyesap Coke dari waktu ke waktu, sutradara memberi kami langit malam merah muda yang lezat. Ini juga merupakan perjalanan di sekitar tabu estetika produktif yang oleh seni disebut kitsch. Namun, Anda diingatkan saat orang masih berbicara tentang film eksperimental, tetapi mereka menggabungkan rasa haus akan petualangan dengan perjalanan ke tempat yang tidak diketahui.

Sutradara Rumania Adina Pintelli membandingkan film Schmidt, yang dipujinya sebagai juri, dengan karya Chantal Ackermann dan Straub-Heuillet, serta Lutz Mumartz, yang lima dekade lalu menampilkan adegan dari jendela kereta tanpa henti. Film-film menengah seperti jatuh di antara kursi-kursi di festival, di negeri pembuat jam, tentu saja film time tetap diapresiasi.

READ  Bintang Man City Gundogan menyumbangkan 3.000 makanan untuk orang-orang yang membutuhkan di Indonesia

Tiba-tiba teater

Ini juga berlaku untuk film Tiongkok berdurasi tiga jam yang memenangkan Penghargaan Juri Khusus. Juga dikenal sebagai pelukis realisme indah yang halus, Qiu Jiongjiong mencapai epik yang luar biasa dengan “Permainan Lama Baru”: sejarah teater Tiongkok pada abad kedua puluh ini mengambil temanya sebagai kesempatan pembaruan terus-menerus. Justru aspek teatrikal yang memperbaharui bahasa film di sini – misalnya ketika karakter tiba-tiba berubah menjadi teater bayangan yang semarak.

Tidak semua emas yang bersinar – Abel Ferrara, yang bagaimanapun mendapatkan penghargaan direktur, kecewa dengan dunia epidemiologi “nol dan satu” – tetapi banyak. Festival tetap setia pada dirinya sendiri dengan pilihan sulit dari protagonis retroaktif. Itu adalah Alberto Latuada, salah satu bapak neorealisme. Namun, tema sebenarnya Lattuada adalah estetika, terutama dalam perayaan kecantikan wanita muda. Melalui “Stay As You Are” ia memberikan kontribusi besar bagi ketenaran Nastassja Kinski. Hanya beberapa filmnya yang masih dapat dilihat di luar arsip, yang membuat diskusi sutradara ini menjadi lebih penting untuk sementara waktu – dalam konteks kesadaran baru tentang cara sinema populer yang sering bermasalah dalam memperlakukan peran gender.