Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Monyet lapar menyerbu rumah di Bali

Kera-kera yang lapar semakin sering menyerbu rumah-rumah di daerah itu untuk mencari makanan, kata direktur taman nasional Mead Mohun kepada DPA, Senin.

Wisatawan sebelumnya membagikan pisang dan kacang tanah dalam jumlah besar secara teratur kepada kera ekor panjang (juga dikenal sebagai kera ekor panjang). Dengan melakukan ini, mereka juga menarik primata untuk berfoto: sebagai ganti camilan, hewan-hewan itu sangat senang berdiri di pundak para tamu atau di lengan mereka. “Staf taman masih menyajikan pisang monyet dan singkong, tetapi mereka jelas menginginkan makanan ringan dari para turis,” kata Maid.

Meskipun monyet kadang-kadang memasuki rumah di masa lalu, gangguan telah meningkat sejak dimulainya pandemi Corona dan penutupan objek wisata. Dia meminta orang-orang untuk menyumbang: biayanya sekitar 500.000 rupiah Indonesia (Fr32) sehari untuk memberi makan 600 kera.

Dia juga mengimbau kepada pihak berwenang untuk mengizinkan setidaknya sejumlah terbatas pengunjung kembali ke hutan seluas 14 hektar itu. “Kami khawatir monyet akan menjadi agresif jika mereka tidak berinteraksi dengan orang dalam waktu lama.” Penduduk Uluwatu di ujung selatan Bali juga telah melaporkan serangan terhadap rumah oleh kera.

Di negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia, sektor pariwisata yang penting telah hancur total oleh pandemi. Baru-baru ini, pulau utama Jawa dan pulau Bali yang terkenal di dunia harus berjuang dengan gelombang Corona yang parah karena penyebaran delta variabel. Itu perlahan dibuka lagi.

READ  Aktris Margot Beals merayakan ulang tahunnya yang ke 85 - Südtirol News