Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Foto-foto Seru: Desa-desa Indonesia Tenggelam Dalam Sampah Plastik Kita

Foto-foto Seru: Desa-desa Indonesia Tenggelam Dalam Sampah Plastik Kita

Saat kita makan yogurt atau mengosongkan sayuran, sampah plastik akan berakhir di kantong atau kotak kuning. jauh dari mata jauh dari hati. Sementara itu, desa-desa di Indonesia tercekik oleh plastik negara-negara Barat. Bayi tumbuh di antara popok tua, kotoran, dan gelas plastik. Tanpa perlindungan, mereka menghirup asap yang ditinggalkan oleh gunungan plastik yang terbakar. Sebuah film dokumenter tentang upaya 3sat untuk melacak jalur buram yang diambil oleh sampah plastik – dimulai di Swiss. Bukan tugas yang mudah, karena mafia plastik itu berbahaya.

Pengumuman film dokumenter itu berbunyi: “Dengan laju 125 kilogram per kapita per tahun, Swiss adalah juara dalam produksi sampah plastik. Juga mengejutkan bahwa hampir tidak ada rute daur ulang yang menguntungkan. 10% dari sampah plastik ini, terutama limbah industri, diekspor ke negara tetangga. Masalah: Tidak ada keterlacakan. Limbah kami dapat secara tidak langsung dimuat ke kapal kargo ke Asia Tenggara.”

Beginilah cara kerja kotor

Limbah penerbangan masih sekitar separuh dunia lebih murah daripada membuangnya di rumah. Oleh karena itu, negara-negara industri mengekspor plastiknya ke negara-negara jauh – misalnya ke Indonesia. Impor sampah plastik dilarang di sini, tetapi kertas bekas bisa diimpor. Dengan tidak adanya kontrol, perdagangan ilegal meledak. Plastik hanya disembunyikan di kertas bekas. Karena keserakahan, beberapa orang melihat ke arah lain, yang dapat mencegah yang terburuk.

Di pabrik kertas bekas di tanah air, kertas hampir terpisah dari plastiknya saat tiba. Sisanya dibuang begitu saja ke desa-desa tetangga. Di sana, pemilah sampah mengumpulkan plastik yang bisa digunakan. Yang tersisa hanyalah tumpukan sampah besar yang hanya bisa dibakar di udara terbuka. Sampah plastik pengganti sawah. Isabelle Ducret dan Wilfred Rebetez melacak sistem buram dalam laporan mereka dan melacak jalur sampah plastik di Swiss melalui Jerman ke Indonesia.

READ  Serta peluang perjalanan di Eropa

Film dokumenter “Dirty Trade with Plastic” tayang mulai hari ini, 17 Agustus 2021, 22.55 dalam 3sat.