Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hanya setiap perusahaan menengah ketiga yang diaudit

Hanya setiap perusahaan menengah ketiga yang diaudit

Dusseldorf Perusahaan kecil dan menengah Jerman harus mengejar ketertinggalan dalam hal keberlanjutan – terutama dalam hal rantai pasokan mereka. Hal ini ditegaskan oleh evaluasi perwakilan khusus dari survei yang dilakukan oleh DZ Bank di mana 1000 direktur pelaksana dan pengambil keputusan ditanya tentang keberlanjutan perusahaan mereka.

Meskipun banyak perusahaan telah mengambil langkah pertama untuk mengurangi konsumsi sumber daya mereka, banyak yang masih belum dalam posisi yang benar-benar baik dalam hal kesetaraan dan hak asasi manusia. Hal ini terutama terlihat dalam hal rantai pasokan: Menurut survei, kurang dari 30 persen mempertimbangkan kriteria keberlanjutan saat memilih pemasok mereka, dan di industri konstruksi hanya 20 persen. waktu hampir habis.

Undang-Undang Uji Tuntas Rantai Pasokan yang disahkan oleh pemerintah federal pada bulan Juni akan berlaku pada awal tahun 2023, awalnya untuk perusahaan dengan lebih dari 3.000 karyawan, dan setelah satu tahun itu juga akan berlaku untuk perusahaan dengan lebih dari 1.000 karyawan. Undang-undang tersebut merupakan reaksi terhadap survei yang dilakukan oleh pemerintah federal pada musim semi 2020, yang menyatakan bahwa hanya 17 persen perusahaan dengan lebih dari 500 karyawan yang mematuhi pedoman PBB.

“Ini lima hingga dua belas untuk perusahaan. Dalam 16 bulan ke depan, mereka harus menyiapkan proses di mana mereka memeriksa dan mengendalikan pemasok mereka dan melakukan intervensi terlebih dahulu dalam keadaan darurat,” kata Uwe Berghaus, anggota Dewan Direksi untuk Klien Korporat di Bank DZ. “Pada saat yang sama, hukum rantai pasokan juga memberikan peluang untuk membuat model bisnis Anda sendiri sesuai dengan ekonomi yang berkelanjutan. Terutama solusi inovatif yang dapat meningkatkan daya saing perusahaan.”

READ  Rideshare Grab dengan 40 Miliar Spac Deals

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Selain itu, menurut studi DZ Bank, banyak perusahaan kecil juga secara tidak langsung akan diminta untuk melaporkan apakah mereka memberikan kepada perusahaan yang terkena dampak langsung hukum.

Keberlanjutan semakin penting bagi konsumen

Lembaga Penelitian HRI mencapai kesimpulan ini dalam satu Analisis Ekonomi Keberlanjutan Rantai Pasokan Kementerian Federal Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Pakar HRI Frank Christian May, salah satu penulis analisis, melihat lebih banyak tekanan untuk bertindak, karena “UE sedang mengerjakan undang-undang rantai pasokan yang sudah berlaku untuk 250 karyawan atau lebih.” Bisa diadopsi tahun depan.

Sebuah studi oleh Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) juga menunjukkan bahwa ada tekanan untuk bertindak dalam politik dan bisnis perlu bertindak, dengan sekitar 160 juta anak harus bekerja pada awal tahun 2020, pekerja anak meningkat lagi karena pertama kali di tahun – sebesar 5,5 persen.

Selain itu, konsumen menjadi lebih sensitif terhadap masalah ini. Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang produk manufaktur dan membelinya dengan hati nurani yang bersih. Menurut survei oleh Infratest Dimap, 75 persen mendukung hukum rantai pasokan. Investor dan bank juga lebih memperhatikan hal ini.

Sangat membantu bagi perusahaan untuk melihat perusahaan-perusahaan yang telah lama berurusan dengan rantai pasokan mereka, terutama di industri tekstil. Pada 2013, 1.100 karyawan pabrik tekstil Rana Plaza di Bangladesh meninggal. Seluruh industri telah mengerjakan konsep sejak itu.

Di pemasok pakaian luar Gerry Weber, misalnya, ada proses seleksi dua tahap dengan karyawannya serta audit eksternal di tempat berdasarkan standar Amfori BSCI, jelas Annette Koch, kepala keberlanjutan di rantai tekstil.

READ  Kebakaran Mediterania - ahli ekologi api: Perubahan iklim tidak hanya menguntungkan hutan

Standar memerlukan keduanya: personel di tempat dan tinjauan eksternal

Keduanya memandang perlu untuk mengelola pengawasan yang komprehensif. Auditor eksternal dengan pengetahuan khusus negara dan di atas segalanya tentang bahasa nasional dapat mengadakan diskusi rahasia dengan personel pemasok dan memverifikasi dokumen. Memiliki karyawan kami di lokasi sama pentingnya. Selain itu, ada pengelolaan bahan kimia yang berkelanjutan dan penggunaan bahan baku yang berkelanjutan sebagai prasyarat. “Keberlanjutan harus menjadi bagian dari DNA perusahaan,” kata Koch.

Bahkan sebelum kecelakaan di Bangladesh, produsen T-shirt Seidensticker menargetkan masalah rantai pasokan. Seperti semua produsen tekstil, produksi pergi ke Asia, kata Gerd Oliver Seidensticker, tetapi mereka tidak puas dengan kontrol di sana.

Bisnis keluarga ini telah membangun pabriknya sendiri di Vietnam dan Indonesia sejak 2007. Enam puluh persen dari sekitar sepuluh juta potong pakaian kini berasal dari pabrik kami sendiri. Mereka juga akan menerima pesanan dari perusahaan lain yang menghargai rantai pasokan yang berkelanjutan. “Karena bagi klien kami, norma sosial beralih dari ‘faktor kebersihan’ murni ke salah satu kriteria pengambilan keputusan yang paling penting. Ini juga karena fakta bahwa mereka, pada gilirannya, dipantau oleh klien mereka.”

Tetapi Seidensticker belum mencapai transparansi penuh: sementara semuanya diketahui, diaudit dan didokumentasikan oleh pemasok Tier 1, yaitu produksi tekstil, dan Tier 2, yaitu pabrik pemintalan dan pabrik tekstil, “banyak petani yang membuat kapas kami tidak lagi sepenuhnya transparan kepada kami Kami memiliki standar kami di sana, tetapi tidak ada kontrol ketat sampai produk terakhir.” Menurut analisis HRI, budidaya kapas di China sangat penting. 85 persen kapas China berasal dari wilayah Xinjiang. Ratusan ribu pekerja budak dari minoritas Muslim Uyghur di sana akan dipekerjakan di perkebunan. Untuk alasan ini, Amerika Serikat, misalnya, memberlakukan larangan impor produk dari provinsi Uyghur – ini juga sedang dibahas di Uni Eropa.

READ  Ramadhan di bawah pengaruh Corona: puasa tanpa rasa komunitas - politik

Biaya hukum rantai pasokan kurang dari yang ditakuti

Pelacakan, prosedur, dan dokumentasi, tentu saja, membutuhkan biaya dan waktu. Menurut survei DZ Bank, lebih dari setiap perusahaan menengah takut biaya keberlanjutan. Di sisi lain, Institut Sumber Daya Manusia menghitung bahwa biaya mungkin tidak setinggi yang ditakuti dan akan berkurang seiring waktu. Rasio biaya rata-rata, yaitu rasio biaya manajemen rantai pasokan yang berkelanjutan terhadap penjualan perusahaan, jauh di bawah 1% di Jerman. Selain itu, tren menuju lebih banyak keberlanjutan membuat model bisnis lebih berkelanjutan. Jadi usaha kecil juga harus melihat topik sebagai tren sebelum mereka pensiun sebagai pemasok sendiri.

Agar tetap kompetitif, Seidensticker juga segera mendukung hukum rantai pasokan Eropa, karena raksasa industri internasional tidak terpengaruh oleh hukum Jerman jika mereka mempekerjakan kurang dari 3.000 orang di negara ini atau 1.000 karyawan pada 2024. “Kita tidak boleh melebih-lebihkan diri kita sendiri. pasar belanja di Jerman, terutama jika dibandingkan dengan Amerika Serikat.”

Tetapi ada juga negara yang sudah memiliki undang-undang yang lebih ketat, seperti Belanda, menurut analisis HRI. Siapapun yang mengirimkan barang ke negara tetangga harus mendokumentasikan bahwa anak-anak tidak harus bekerja pada setiap tahap produksi.

lagi: “Beberapa bahan mentah tidak hanya langka, mereka juga hampir tidak tersedia”: Kekurangan bahan merupakan beban besar bagi perusahaan menengah.