Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gambar baru lubang hitam di pusat Bima Sakti menimbulkan pertanyaan penting

Gambar baru lubang hitam di pusat Bima Sakti menimbulkan pertanyaan penting

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Gambar lubang hitam di pusat Galaksi Bima Sakti sangat mirip dengan lubang hitam M87* yang jauh lebih besar. Hal ini menimbulkan pertanyaan penting.

FRANKFURT – Lubang hitam adalah benda langit yang sangat masif dan misterius – mereka menelan segala sesuatu yang mendekatinya dan tidak mengeluarkan apa pun. Bahkan cahaya pun tidak, itulah sebabnya Anda tidak dapat melihat lubang hitam itu sendiri. Namun beberapa tahun lalu, kolaborasi antara peneliti dan teleskop berhasil merekam lingkungan sekitar dua lubang hitam, termasuk “bayangan” mereka. Gambar lubang hitam M87* yang terletak di pusat galaksi M87 dan lubang hitam Sgr A* yang terletak di pusat Galaksi Bima Sakti telah tersebar ke seluruh dunia.

Gambar kedua lubang hitam terlihat sangat mirip, meskipun Sagitarius A* seribu kali lebih kecil dan kurang masif dibandingkan M87*. Hal ini menimbulkan pertanyaan di antara beberapa peneliti: Apakah kedua lubang hitam tersebut serupa dalam aspek lain? Ini adalah pertanyaan sentral yang mendorong tim peneliti untuk sekali lagi melihat pusat Bima Sakti, namun kali ini dalam cahaya terpolarisasi.

Tampilan baru lubang hitam di pusat Bima Sakti, kali ini dalam cahaya terpolarisasi yang mengungkap medan magnet. Garis-garis yang ditunjukkan menunjukkan arah polarisasi yang terkait dengan medan magnet di sekitar bayangan lubang hitam. © Kerjasama EHT

Cahaya terpolarisasi sulit dibedakan dengan cahaya alami dengan mata manusia. Cahaya disebut demikian ketika ia berosilasi ke arah yang diinginkan. Dalam plasma yang mengelilingi lubang hitam, peneliti dapat mengidentifikasi proses cahaya terpolarisasi dengan lebih baik dan memetakan garis medan magnet. Tim peneliti dari Event Horizon Telescope (EHT) telah melakukan hal itu, dan kini telah menerbitkan gambar baru lubang hitam Sgr A*.

Gambar lubang hitam di pusat Bima Sakti mengungkap medan magnet yang kuat

Hal ini menunjukkan bahwa kedua lubang hitam juga memiliki fitur yang sangat mirip dalam cahaya terpolarisasi: “Sekarang kita melihat adanya medan magnet yang kuat, terpelintir, dan teratur di dekat lubang hitam di pusat Bima Sakti,” jelas Sarah Isson dari Bima Sakti. Tengah. Astrofisika di Harvard dan Smithsonian. Selama studi terhadap M87*, para peneliti sebelumnya menemukan bahwa medan magnet di wilayah tersebut memungkinkan lubang hitam melemparkan pancaran material yang kuat ke wilayah tersebut. Gambar baru menunjukkan bahwa hal ini juga dapat diterapkan pada Sgr A*.

READ  Apple: Lakukan Perbaikan iPhone Sendiri

“Dikombinasikan dengan fakta bahwa Sgr A* memiliki struktur polarisasi yang sangat mirip dengan lubang hitam M87* yang lebih besar dan lebih kuat, kami telah mempelajari bahwa medan magnet yang kuat dan teratur sangat penting dalam cara lubang hitam berinteraksi dengan gas dan materi di sekitarnya. satu sama lain,” kata Isson, pemimpin dan peserta proyek, dalam satu proyek melihat.

Lubang hitam memiliki banyak kesamaan

“Dengan mengukur cahaya terpolarisasi dari gas panas yang bersinar di dekat lubang hitam, kita dapat secara langsung menyimpulkan struktur dan kekuatan medan magnet yang menembus aliran gas dan materi yang dikumpulkan dan dikeluarkan oleh lubang hitam,” tegas Angelo Ricarte, peserta lainnya. -Pemimpin proyek. “Kita dapat menggunakan cahaya terpolarisasi untuk mempelajari lebih lanjut tentang astrofisika, sifat-sifat gas, dan proses yang terjadi ketika lubang hitam tumbuh.”

Lubang hitam M87* (kiri) dan Sgr A* (kanan) dalam cahaya terpolarisasi.  Keduanya memiliki struktur medan magnet yang serupa, menunjukkan bahwa medan magnet bisa jadi merupakan fitur universal lubang hitam supermasif.
Lubang hitam M87* (kiri) dan Sgr A* (kanan) dalam cahaya terpolarisasi. Keduanya memiliki struktur medan magnet yang serupa, menunjukkan bahwa medan magnet bisa jadi merupakan fitur universal lubang hitam supermasif. © Kerjasama EHT

Lubang hitam memiliki banyak kesamaan

Kedua lubang hitam yang diamati dalam cahaya terpolarisasi memiliki banyak kesamaan, termasuk medan magnet yang kuat. Hal ini menimbulkan pertanyaan baru dalam sains. Wakil ilmuwan proyek EHT, Mariafelicia De Laurentiis, menjelaskan apa yang kini menarik perhatian para peneliti: “Dengan sampel dua lubang hitam ini – dengan massa yang sangat berbeda dan galaksi induk yang sangat berbeda – penting untuk mengetahui seberapa setuju dan berbedanya keduanya.” “.

Peneliti melanjutkan: “Karena keduanya menunjukkan medan magnet yang kuat, fenomena ini bisa menjadi fitur universal dan mungkin mendasar dari sistem jenis ini.” Salah satu kesamaan antara kedua lubang hitam ini mungkin adalah jetting. Meskipun kami mengamati jet yang sangat jernih di M87*, kami belum dapat menemukannya di Sgr A*.

Apakah lubang hitam di pusat Bima Sakti mengandung jet?

Jika aliran seperti itu ada – aliran materi yang memancarkan partikel berenergi tinggi – maka hanya masalah waktu saja sebelum aliran tersebut ditemukan. Tim di belakang Event Horizon Telescope ingin kembali menargetkan lubang hitam di pusat Bima Sakti pada bulan April 2024. Selain itu, perluasan teleskop yang berpartisipasi juga direncanakan sehingga memungkinkan film Sagitarius A* berkualitas lebih tinggi dan kemampuannya untuk menemukan kemungkinan jet dalam dekade berikutnya. (tagihan belum dibayar)