Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lubang hitam mengejutkan dengan 'cegukan' – 'Kami pikir kami tahu banyak'

Lubang hitam mengejutkan dengan 'cegukan' – 'Kami pikir kami tahu banyak'

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Lubang hitam berperilaku sangat tidak biasa sehingga menarik perhatian tim peneliti. Hal ini menemukan jawaban yang mengejutkan.

BOSTON – Lubang hitam adalah benda langit yang misterius. Gravitasinya yang luar biasa kuat menarik segala sesuatu yang mendekatinya dan tidak membiarkan apapun lolos. Bahkan cahaya pun tidak bisa keluar dari lubang hitam, itulah sebabnya Anda tidak bisa melihat objek misterius. Hanya dengan bantuan trik para peneliti dan teleskop dapat menggambarkan bayangan dua lubang hitam, yang terbaru dalam cahaya terpolarisasi yang mengungkapkan medan magnet yang kuat di pusat Galaksi Bima Sakti kita.

Kini tim peneliti lain telah menemukan lubang hitam yang berperilaku sangat aneh. Ada yang mengatakan bahwa objek yang terletak di pusat galaksi sekitar 800 juta tahun cahaya itu mengalami “cegukan”. melihat. Gunung ini akan tiba-tiba meletus dan mengeluarkan awan gas setiap 8,5 hari sebelum kembali tenang. Penelitian mengetahui banyak hal tentang lubang hitam, namun fakta bahwa lubang hitam mengalami “cegukan” masih belum diketahui. Apa yang ada di baliknya?

Lubang hitam mengalami 'cegukan' – para peneliti mengklaim telah menemukan penjelasannya

Dan dalam mempelajari itu Di majalah khusus Kemajuan ilmu pengetahuan diterbitkan Tim peneliti menjelaskan temuannya. Oleh karena itu, ledakan biasa kemungkinan besar disebabkan oleh lubang hitam kedua yang lebih kecil, yang “berdengung” di sekitar pusat lubang hitam supermasif. Setiap 8,5 hari, objek yang lebih kecil ini diperkirakan akan mengeluarkan material dari piringan akresi yang mengelilingi lubang hitam besar.

Apa itu disk kumulatif?

Dalam astrofisika, piringan akresi adalah piringan gas yang mengorbit suatu benda dan mengangkut materi menuju pusatnya. Dalam kasus lubang hitam, materi yang “memberi makan” lubang hitam ada di dalamnya.

READ  Speaker Bluetooth 'bagus' diuji oleh JBL untuk pertama kalinya dengan harga kurang dari €100

Bintang juga dapat dikelilingi oleh piringan akresi tempat planet-planet terbentuk seiring berjalannya waktu.

“Kami pikir kami tahu banyak tentang lubang hitam.”

Sebuah lubang hitam jatuh ke dalam piringan akresi lubang hitam lain – Ide baru ini menantang gambaran sebelumnya tentang piringan akresi lubang hitam. Hingga saat ini, para peneliti berasumsi bahwa piringan tersebut merupakan piringan gas yang relatif seragam yang mengorbit lubang hitam. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa piringan akresi kemungkinan berisi lubang hitam lain atau bahkan seluruh bintang.

“Kami pikir kami tahu banyak tentang lubang hitam, tapi ini menunjukkan bahwa ada lebih banyak hal yang bisa mereka lakukan,” kata penulis studi Dheeraj Basham dari Massachusetts Institute of Technology (MIT). “Kami pikir akan ada lebih banyak sistem seperti ini. Kami hanya perlu mengumpulkan lebih banyak data untuk menemukannya.”

Sebuah lubang hitam yang berjarak 800 juta tahun cahaya sedang mengalami “cegukan”. Sebuah tim peneliti telah menemukan solusinya: Ia mengorbit lubang hitam yang lebih kecil yang melewati piringan akresi dan melepaskan awan gas dalam prosesnya. (Kesan artis) © José Luis Olivares, MIT

Lubang hitam membuat galaksi induknya terlihat lebih terang

Lubang hitam “Hiccup” awalnya ditemukan oleh Jaringan Teleskop Otomatis ASAS-SN pada bulan Desember 2020, saat lubang hitam tersebut sedang mengalami ledakan yang membuat galaksi induknya terasa lebih terang. Basham menemukan galaksi tersebut dan segera menyadari bahwa jumlah energi yang dilepaskan memiliki ritme 8,5 hari. “Saya bingung mengenai apa artinya ini, karena pola ini tidak sesuai dengan apa pun yang kami ketahui tentang sistem ini,” kenang Basham.

Peneliti mencari bantuan ahli lain dan mengamati perilaku aneh lubang hitam. Ternyata galaksi yang ditempatinya relatif sepi sebelum Desember 2020. Bulan ini, objek ketiga – mungkin sebuah bintang – pasti berada sangat dekat dengan lubang hitam. Objek tersebut terkoyak oleh gravitasi lubang hitam, sebuah proses yang oleh para astronom disebut “spaghetti”. Materi dari bintang yang robek berakhir di piringan akresi, menyebabkannya bersinar lebih terang.

READ  Pertempuran Pasifik dimulai hari ini di Terdaftar

Sebuah lubang hitam melahap sebuah bintang dan sebuah lubang hitam yang lebih kecil mengorbitnya

Menurut para peneliti, lubang hitam melahap sisa-sisa bintang selama empat bulan, sedangkan lubang hitam kedua yang lebih kecil bergerak secara teratur melintasi piringan akresi, memastikan ritme yang diamati selama 8,5 hari. Dengan menggunakan simulasi, tim peneliti menguji teori ini dan menyimpulkan bahwa itu pastilah sistem David dan Goliath tipe baru, sebuah lubang hitam kecil bermassa menengah yang mengorbit lubang hitam supermasif.

“Ini adalah hal yang sangat berbeda,” kata Basham. “Ini tidak sesuai dengan semua yang kita ketahui tentang sistem ini. Kita melihat tanda-tanda objek memasuki dan melewati piringan pada sudut yang berbeda, yang menantang gambaran tradisional tentang piringan gas sederhana di sekitar lubang hitam.” Peneliti menambahkan: “Kami percaya bahwa ada banyak sistem seperti itu.” (faktur yang belum dibayar)