Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gelombang kekerasan setelah pembunuhan perempuan di Taxco de Alarcón

Taxco de Alarcon (Meksiko) – Di Meksiko, kematian seorang anak perempuan berusia delapan tahun memicu kengerian dan mungkin memicu tindakan main hakim sendiri. “Saya telah meminta Kantor Kejaksaan Negara Bagian Guerrero untuk memastikan penyelidikan yang cepat, cepat dan efektif sehingga mereka yang bertanggung jawab atas tindakan pengecut ini akan dihukum seberat-beratnya sesuai hukum yang berlaku,” kata gubernur negara bagian Guerrero di pesisir Pasifik. Evelyn Salgado Pineda, Jumat (waktu setempat).

Kerabat membawa peti mati gadis yang meninggal itu. Belakangan, massa diduga melakukan main hakim sendiri terhadap seorang wanita yang diduga menculik dan membunuh gadis tersebut. © Fernando Llano/AP/DPA

Gadis itu, yang hilang sejak Rabu, ditemukan tewas oleh petugas polisi di jalan pedesaan dekat kotamadya Taxco de Alarcón, kata kantor kejaksaan setempat pada Kamis.

Kemudian penyelidikan terhadap femicide dimulai. Femicide adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kejahatan kekerasan di mana perempuan dibunuh karena gender mereka.

Pembunuhan seorang wanita yang, menurut laporan media, ikut serta dalam perampasan kebebasannya dan pembunuhan seorang anak berusia delapan tahun, juga sedang diselidiki.

pembunuhan
Pembunuhan berdarah di Sungai Rhine: Mengapa remaja berusia 19 tahun itu membunuh orang tua dan saudara laki-lakinya?

Selain itu, luka-luka dua pria yang juga disebut-sebut terlibat dalam pembunuhan gadis tersebut diperiksa.

Surat kabar Meksiko Milenio melaporkan bahwa gadis yang meninggal itu ditemukan di dalam kantong plastik hitam. Video yang diduga memperlihatkan penculikan bocah lelaki berusia delapan tahun itu kemudian menyebar di media sosial.

iklan

Dikatakan juga bahwa penduduk desa dipukuli

“Anak-anak tidak boleh dirugikan,” demikian bunyi sebuah tanda yang dipegang oleh seorang wanita di Meksiko. © Fernando Llano/AP/DPA

Bahkan sebelum Kantor Jaksa Penuntut Umum dapat melaksanakan surat perintah penangkapan dan penggeledahan, sekelompok warga desa yang marah dilaporkan mengunjungi perempuan yang diidentifikasi dalam video di rumahnya pada hari Kamis, menyeretnya ke jalan dan memukulinya.

Selain itu, kedua putranya dikabarkan dipukuli.

Milenio melaporkan pada hari Jumat, mengutip Kementerian Keamanan Publik, bahwa wanita tersebut kemudian meninggal karena luka-lukanya, dan kondisi pria yang dirawat di rumah sakit stabil.

pembunuhan
Tragedi keluarga di dekat perbatasan Swiss: seorang anak berusia 19 tahun ditahan setelah tiga kali pembunuhan!

Menurut kantor kejaksaan, seorang pria lain yang juga disebut-sebut terlibat dalam kejahatan kekerasan tersebut telah ditangkap.

Gubernur Pineda mengatakan pemerintah tidak akan membiarkan impunitas.

READ  South Tyrol: batu besar yang akan runtuh di pub dan pizzeria