Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iran mengumumkan “tanggapan” setelah serangan terhadap kedutaan besarnya di Damaskus – dan Tiongkok juga mengecam keras tindakan tersebut

Iran mengumumkan “tanggapan” setelah serangan terhadap kedutaan besarnya di Damaskus – dan Tiongkok juga mengecam keras tindakan tersebut

Setelah dugaan serangan udara Israel terhadap kompleks kedutaan Iran di Suriah, Tiongkok menyampaikan kritik tajam. “Tiongkok mengutuk serangan terhadap kedutaan Iran di Suriahkata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin di Beijing, Selasa. Keamanan fasilitas diplomatik tidak boleh dilanggar dan kedaulatan serta kemerdekaan Suriah harus dihormati. Wang mengatakan Tiongkok menolak tindakan apa pun yang meningkatkan ketegangan.

Tiongkok dianggap sebagai sekutu Suriah. Pada bulan September tahun lalu, Republik Rakyat Tiongkok mengundang Gubernur Bashar al-Assad, yang telah lama diisolasi secara internasional, ke kota Hangzhou di Tiongkok timur untuk menghadiri Asian Games. Beijing juga bergantung pada perdagangan dengan beberapa negara Timur Tengah untuk memenuhi kebutuhan minyaknya, termasuk Iran, yang memiliki hubungan dekat dengan negara tersebut.

Iran mengumumkan reaksi

Presiden Iran Ebrahim Raisi mengumumkan tanggapan terhadap serangan terhadap kedutaan Iran di Damaskus yang dikaitkan dengan Israel. Raisi mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kepresidenan bahwa “kejahatan pengecut” “tidak akan dibiarkan begitu saja.”

Konten editorial yang direkomendasikan

Di sini Anda akan menemukan konten eksternal yang dipilih oleh editor kami untuk memperkaya artikel dengan informasi tambahan untuk Anda. Di sini Anda dapat melihat atau menyembunyikan konten eksternal dengan satu klik.

Saya setuju bahwa konten eksternal dapat dilihat oleh saya. Artinya, data pribadi dapat ditransfer ke platform eksternal. Anda dapat menemukan informasi selengkapnya tentang ini di Pengaturan Perlindungan Data. Anda dapat menemukannya di bagian bawah halaman kami di footer, sehingga Anda dapat mengelola pengaturan Anda atau mencabutnya kapan saja.

Dalam hal ini, Presiden mengutuk serangan tersebut, Tujuh anggota Garda Revolusi Iran tewasDia menggambarkannya sebagai “tindakan invasi yang tidak manusiawi, agresif dan tercela” dan “pelanggaran mencolok terhadap aturan internasional.”

READ  Masalah G7 Brexit: Perdagangan Macron dan Johnson Berhembus Karena Sosis الن

Raisi menuduh Israel “memasukkan pembunuhan buta ke dalam agendanya.” Dia berkata: “Hari demi hari kita menyaksikan menguatnya front perlawanan dan rasa jijik serta kebencian negara-negara bebas terhadap sifat tidak sah” Israel.

Serangan itu terjadi pada hari Senin Dua brigadir jenderal dan lima anggota Garda Revolusi Iran tewas.

Kementerian Luar Negeri Iran juga mengutuk keras serangan tersebut dan menyalahkan musuh bebuyutannya, Israel, atas serangan tersebut. “Republik Islam Iran berhak mengambil tindakan balasan dan akan memutuskan jenis tanggapannya.”Juru bicara Kementerian Luar Negeri Nasser Al-Kanaani mengatakan, menurut pernyataan kementerian. Para ahli telah menyatakan kekhawatirannya bahwa sebagian orang di Iran mungkin memandang serangan itu sebagai deklarasi perang. Namun, bagaimana dan apakah otoritas negara Iran akan bereaksi atau tidak, sepenuhnya terbuka.

Hizbullah pun membenarkan hal tersebut Serangan itu tidak akan dibiarkan tanpa konsekuensi. Milisi teroris pro-Iran di Lebanon mengatakan pada Selasa malam: “Tentu saja, kejahatan ini tidak akan berlalu tanpa musuh menerima hukuman dan balas dendam,” dan menambahkan bahwa musuh Israel masih percaya bahwa melikuidasi para pemimpin dapat menghentikan perlawanan tegas rakyat.

Mewakili Iran di Dewan Keamanan PBB: “Pelanggaran yang mencolok”

Misi Tetap Iran untuk PBB membicarakan hal tersebut setelah insiden tersebut “Pelanggaran mencolok terhadap Piagam PBB, hukum internasional dan prinsip dasar lembaga diplomatik dan konsuler yang tidak dapat diganggu gugat.”

Dalam pernyataan yang dipublikasikan di situs X (sebelumnya Twitter). Misi tersebut meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengutuk keras “serangan teroris” Israel. Dan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mencegah serangan lebih lanjut. Iran juga menyerukan pertemuan darurat Dewan Keamanan mengenai insiden tersebut.

Konten editorial yang direkomendasikan

Di sini Anda akan menemukan konten eksternal yang dipilih oleh editor kami untuk memperkaya artikel dengan informasi tambahan untuk Anda. Di sini Anda dapat melihat atau menyembunyikan konten eksternal dengan satu klik.

READ  ++ Perang Ukraina: "Lithuania menembak dirinya sendiri"

Saya setuju bahwa konten eksternal dapat dilihat oleh saya. Artinya, data pribadi dapat ditransfer ke platform eksternal. Anda dapat menemukan informasi selengkapnya tentang ini di Pengaturan Perlindungan Data. Anda dapat menemukannya di bagian bawah halaman kami di footer, sehingga Anda dapat mengelola pengaturan Anda atau mencabutnya kapan saja.

Pada akhir Desember, Jenderal Iran Sajad Rasi Mousavi, seorang anggota senior Garda Revolusi Iran, terbunuh di pinggiran ibu kota Suriah, Damaskus, dalam dugaan serangan udara Israel.

Garda Revolusi Iran merespons pada pertengahan Januari dengan serangan rudal skala besar sebagai respons terhadap sasaran di Suriah dan Irak. Rudal tersebut terbang dengan jarak sekitar 1.200 kilometer. Hal ini juga ditafsirkan oleh para pengamat sebagai sinyal yang jelas kepada Israel. Jarak ini akan sama dengan jarak yang dibutuhkan rudal dari bagian barat negara tersebut untuk mencapai Tel Aviv atau Yerusalem.

Duta Besar Iran tidak dirugikan

Menurut kantor berita resmi Suriah SANA, gedung departemen konsuler yang berdekatan dengan gedung kedutaan Iran hancur total dalam serangan hari Senin.

Duta Besar Iran Hossein Akbari dan keluarganya dilaporkan tidak terluka. Garda Revolusi menyebut dua jenderal yang tewas adalah Mohammad Reza Shahidi dan wakilnya Mohammad Hadi Haji Rahimi. Shahidi bertanggung jawab atas operasi di Suriah dan Lebanon sebagai komandan unit eksternal Garda Revolusi Iran, menurut Kantor Berita Tasnim Iran.

Warga Iran membakar bendera di Teheran.

© IMAGO/ZUMA Wire/IMAGO/Rouzbeh Fouladi

Gerakan Islam Hamas, yang berperang dengan negara tersebut setelah serangan teroris pada 7 Oktober di Israel, menggambarkan dugaan serangan udara Israel di Damaskus sebagai “serangan teroris Zionis” dan menyatakan “solidaritas penuh mereka terhadap Iran dan Suriah dalam konfrontasi brutal mereka. .” Agresi Nazi.”

READ  Death Valley: Sepasang suami istri meninggalkan pesan di dalam mobil - turis yang sudah mati

Hamas meminta Dewan Keamanan PBB untuk “mengambil tindakan efektif terhadap pendudukan dan para pemimpin kriminalnya untuk menghentikan agresi terhadap Jalur Gaza dan wilayah tersebut, yang menambah bahan bakar ke dalam konflik dan merusak stabilitas dan keamanan internasional.” Dari grup pada Selasa malam.

Di ibu kota Iran, Teheran, saksi mata melaporkan bahwa ratusan pendukung pemerintah berkumpul di pusat kota pada Senin malam untuk berpartisipasi dalam protes spontan. Massa menuntut balas atas pembunuhan para jenderal. Mereka meneriakkan, antara lain, “Matilah Israel” dan “Matilah Amerika.”

Angkatan Udara Israel sering mengebom sasaran di negara tetangga Suriah dalam upaya untuk mencegah Iran dan milisi sekutunya seperti Hizbullah Lebanon memperluas pengaruh militernya di negara tersebut. Serangan meningkat sejak dimulainya perang di Gaza sekitar enam bulan lalu. Personil militer Iran secara resmi aktif di Suriah hanya dalam kapasitas sebagai penasihat. Namun Teheran dianggap sebagai sekutu terpenting pemerintah Suriah, selain Rusia. Telah terjadi perang saudara di negara ini sejak tahun 2011.

Garda Revolusi adalah angkatan bersenjata elit Iran dan dianggap jauh lebih kuat dibandingkan tentara reguler. Unit ini didirikan setelah Revolusi Islam pada tahun 1979, dan bertujuan untuk mencegah kudeta dan melindungi ideologi negara. Garda Revolusi Iran juga beroperasi di luar negeri dengan apa yang disebut Brigade Quds. Israel dianggap sebagai musuh bebuyutan pemerintah Iran. (EPA)