Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Gen3 Reveal, Pabrikan Baru, dan Mercedes Off: Kisah terbesar Formula E untuk 2022

Formula E


Tobias Bloom

Wiebke Langebeck/Media Pakaian Antariksa

Formula E memiliki tahun yang penting baik di dalam maupun di luar lintasan. Sementara Stoffel Vandoorne menetapkan jalur untuk gelar Kejuaraan Dunia pertamanya di musim terakhir Mercedes – dan akhirnya sukses – seri listrik menetapkan jalur politik untuk masa depan mereka. Mobil Gen3 diperkenalkan, dan juga banyak inovasi lainnya di tahun 2022. Menengok ke belakang.

16 balapan, delapan pemenang berbeda, juara baru – dalam hal statistik. Di tengah efek akhir dari krisis Corona dan tantangan ekonomi, Formula E menyelesaikan musim kedelapan balapannya pada tahun 2022. Tahun lalu ditandai dengan liku-liku yang selalu baru: Produsen naik dan turun, pembalap datang dan pergi, dan peraturan telah dimodifikasi.

Anda dapat membaca apa yang telah dilakukan sirkuit Formula E selama 12 bulan terakhir dalam tinjauan tahunan tradisional kami. Terima kasih atas kesetiaan Anda – dan tahun 2023 yang sukses! Omong-omong: jika Anda ingin mendukung pelaporan independen kami di tahun baru, kami dengan senang hati menawarkan kepada Anda pelaporan kami yang sepenuhnya sukarela dan fleksibel Model booster sudah diperbaiki untuk hati.

10 kisah Formula E terbesar tahun 2022

Jutaan orang dalam perlombaan dunia maya pertama di jakarta

Penonton Indonesia menyaksikan ePrix Jakarta perdana dengan campuran skeptisisme dan antisipasi. Pemerintah kota mendanai pembangunan trek semi permanen baru di utara ibu kota untuk balapan Formula E.

Betapa mengejutkan minat balapan sebenarnya di Formula E sendiri: 27,6 juta orang menyalakan TV untuk menonton balapan di Indonesia saja. Tidak pernah ada lebih banyak penonton di satu negara di E-Prix. Untuk perbandingan: Rekor Jermandihasilkan pada Sabtu 1 di E-Prix Kota New York 2021, saat ini mencapai 1,7 juta.

Formula E mengadopsi batas biaya untuk tahun 2023

Perebutan anggaran untuk masa depan Formula E sudah berlangsung berbulan-bulan. McLaren bahkan menjadikan pengeluaran sebagai standar untuk masuk. Pada akhirnya, keputusan dibuat melalui konsultasi erat dengan FIA: Mulai 2023, tim Formula E hanya dapat menginvestasikan sumber daya dalam kerangka terbatas.

Beberapa tim balap kemudian mengeluh tentang apa yang mereka anggap sebagai kerangka kerja yang luas. Namun, membatasi semua pengeluaran tim pada awalnya menjadi €13 juta per tahun dan kemudian €15 juta mulai tahun 2024 (termasuk gaji pembalap) akan berfungsi sebagai landasan untuk masa depan Formula E.

Maserati dan McLaren mengumumkan entri mereka

Bidang Formula E terus berubah – dan tahun ini juga. Setelah Mercedes mengumumkan keluar dari kejuaraan pada musim panas 2021, seri listrik, bersama dengan perusahaan yang berbasis di Stuttgart, mencari cara untuk memasukkan staf ke dalam tim untuk balapan berikutnya.

Serial tersebut berhasil mengumumkan solusinya di musim panas: McLaren mendirikan tim Formula E sendiri. Bekerja sama dengan pelanggan Nissan, tetapi dipimpin oleh timnya sendiri, tim Inggris berkompetisi dalam uji publik pertamanya di Papaya Orange pada bulan Desember. Mulai 2023, Jack Hughes dan Rene Rast akan mengemudi untuk McLaren.

Maserati juga menandatangani pada tahun itu. Setelah 63 tahun keluar dari balap Formula, merek berlogo trisula ini akan berkompetisi di Formula E, ditenagai mesin DS bersama pembalap berpengalaman Edoardo Mortara dan Maximilian Günther. Penarikan desainer Jerman Audi, BMW dan Mercedes, yang telah menyebabkan berita utama negatif di masa lalu, akhirnya menjadi masa lalu.

Venturi menjadi Monaco Sports Group

Untuk memasuki Formula E, Maserati mengorganisir layanan mantan pelanggan tim Mercedes Venturi. Tim yang telah berkompetisi sejak tahun pertama seri elektrik mengalami perubahan besar setelah akhir musim di Seoul: tim berganti nama menjadi “Monaco Sports Group” (MSG), dan tim manajemen di sekitar Susie Wolf (CEO) dan Jerome. d’Ambrosio (bos tim) ditukar. Sejak itu, James Rossiter mengatur peruntungan MSG.

Nama Venturi Racing sudah ketinggalan zaman. Namun, Presiden Venturi Gildo Pastor sudah memiliki rencana untuk masa depan perusahaan: di masa depan, Venturi akan fokus membangun bulan listrik dan penjelajah Mars yang akan digunakan dalam eksplorasi luar angkasa.

Mercedes memenangkan gelar di balapan terakhirnya

Sudah diketahui selama sekitar satu tahun bahwa Mercedes akan meninggalkan balapan Formula E. Namun, tim Stuttgart dan Brackley tidak meninggalkan kejuaraan listrik tanpa sorotan baru-baru ini: di balapan terakhir “Silver Arrows”, Seoul E -Prix 2022, Stoffel Vandoorne merebut gelar pertamanya di Kejuaraan Dunia Formula E.

Pembalap Belgia itu memenangkan E-Prix hanya sekali selama musim ini, tetapi finis dengan poin lebih banyak daripada pembalap lainnya. Judul tim juga pergi ke Stuttgart untuk kedua kalinya berturut-turut. Neraca mengesankan Mercedes setelah empat tahun (termasuk HWA): masing-masing dua kejuaraan pembalap dan tim, 22 podium, tujuh di antaranya adalah pemenang, delapan posisi pole dan skor 647 poin. Dan semua itu hanya dalam 42 balapan.

Drama Vancouver E-Prix

Panitia penyelenggara yang “badai”, kehilangan uang, dan lebih banyak penggemar yang marah – hanya itu yang tersisa dari saga E-Prix Vancouver. Memang, Formula E ingin kembali berkendara di Kanada pada musim panas untuk pertama kalinya sejak akhir musim kecelakaan pada 2017. Namun kejadian di British Columbia berubah menjadi lelucon.

Meskipun — atau mungkin karena — rencana ambisius “Canadian E-Fest”, penyelenggara yang berbasis di Vancouver tidak dapat menjamin pendanaan untuk acara tersebut. Kontrak yang tidak terpenuhi akhirnya mendorong Formula E untuk membatalkan E-Prix dari kalender dan menggantinya dengan putaran Maroko. Juga pada tahun 2023 tidak akan ada drive-in di Vancouver. Ngomong-ngomong, ribuan penggemar yang tidak puas masih menunggu tiket dibayar.

Masalah pengereman membayangi setingan Gen3

Pada musim semi 2022, pabrikan Formula E mulai mempersiapkan era seri Gen3. Namun, dalam pengujian pribadi, beberapa desainer mengidentifikasi masalah yang mungkin menyebabkan staf FIA tidak tidur selama beberapa malam karena beberapa tim mengalami kecelakaan serius selama pramusim. Karena mobil baru hanya melambat pada gandar belakang melalui pemulihan, mereka secara signifikan lebih rentan terhadap kegagalan rem jika terjadi masalah pada drive-train.

Kasus-kasus diketahui di Mahindra, Jaguar, Envision, Nissan dan Porsche, yang pengemudinya terkadang terlibat dalam kecelakaan kekerasan di jalur balap swasta dalam beberapa bulan terakhir. FIA ​​saat ini sedang mengerjakan sistem pengereman darurat – tetapi itu seharusnya belum tersedia untuk awal musim mendatang di Mexico City. Semoga masalah rem tidak akan tetap menjadi masalah di tahun 2023…

ABT Sportsline kembali

Sinyal start Diriyah Electronic Race 2022 seharusnya menimbulkan keresahan di markas ABT di Kempten. Lagi pula, balapan di Arab Saudi adalah yang pertama dalam sejarah Formula E di mana tidak ada mobil dengan tulisan Allgäu yang berkompetisi. Dia segera mulai di belakang layar mengorganisir misi baru untuk tahun 2023 – dengan sukses.

Di musim panas, manajer umum Thomas Biermayer mempresentasikan tim juniornya, yang menerima lisensi awal untuk musim berikutnya. Dalam beberapa bulan terakhir, pekerjaan telah dilakukan untuk kembalinya ABT Sportsline di latar belakang, yang akhirnya ditutup dengan pengumuman pemasok drivetrain Mahindra dan mitra teknis Cupra. “Abte” akan menjadi tim ke-11 di jaringan tahun depan: selamat datang kembali!

Hujan aniaya dan kecelakaan massal di New York City Grand Prix

Nick Cassidy (Envision) memimpin saat hujan deras melanda Big Apple. Dalam beberapa menit trek dibanjiri air dan ban segala cuaca, yang sudah aus menjelang akhir balapan, sepertinya tidak mampu mengeluarkan air di lintasan lurus yang panjang. Cassidy melaju dengan luar biasa ke tikungan empat dengan kecepatan tinggi. Beberapa mobil mengikutinya ke area short run.

Seolah-olah dengan keajaiban, semua yang terlibat berhasil membebaskan diri dari reruntuhan tanpa cedera serius. E-Prix telah dibatalkan dan belum dimulai kembali. Berantakan sekali! Foto tumpukan karbon bekas Brooklyn adalah salah satu yang paling mengesankan tahun ini.

Formula E memperkenalkan mobil Gen3 di Monako

Berbagai detail teknis tentang Gen3 telah beredar selama berbulan-bulan. Formula E akhirnya memposting gambar teaser pertama dari mobil baru tersebut di media sosial pada musim semi. Pada sebuah acara di Yacht Club of Monaco pada bulan April, waktunya akhirnya tiba: seri tersebut meluncurkan bodi Gen3 barunya.

Penampilan mobil tersebut disambut dengan perasaan campur aduk oleh komunitas penggemar. Beberapa memuji tampilan futuristiknya, dan yang lain membandingkan mobil tersebut dengan chip layang-layang atau nacho. Data teknisnya masih mengesankan: mobil akan memiliki lebih banyak tenaga, dapat memulihkan lebih banyak energi daripada sebelumnya, dan dapat mengisi daya di pit stop pengisian cepat saat balapan E-Prix. Tanggal balapan pertama Gen3 speedster adalah 14 Januari 2023.

READ  Riya mengejar Razgatlioglu