Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertemuan di Indonesia: Putin tidak datang ke KTT G-20

pertemuan di Indonesia
Putin tidak menghadiri KTT G20

KTT G-20 minggu depan di Indonesia akan menjadi kesempatan bagi para pemimpin untuk berbicara langsung dengan Presiden Rusia Putin. Tapi itu tidak akan mencapai itu, seperti yang diumumkan oleh organisasi puncak.

Menurut negara tuan rumah Indonesia, Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan secara pribadi menghadiri KTT G20 di Bali. Sebaliknya, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov akan melakukan perjalanan ke pertemuan 20 negara industri terkemuka minggu depan. Hal ini diumumkan oleh juru bicara Kementerian Investasi Indonesia, yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan KTT tersebut. Kremlin mengkonfirmasi informasi ini. Putin telah lama terbuka tentang apakah dia akan menghadiri pertemuan 15-16 November itu. Antara lain, Presiden AS Joe Biden dan Kanselir Federal Olaf Schultz akan melakukan perjalanan ke puncak.

Perang agresi Rusia melawan Ukraina akan menjadi topik sentral dalam pembicaraan Bali. Bagi banyak orang, pengumuman penolakan Putin tidak mengejutkan. Kepala Kremlin telah memerintahkan invasi ke negara tetangga pada 24 Februari. Terlepas dari protes internasional, dia mencaplok empat wilayah Ukraina yang melanggar hukum internasional. Tidak ada negara yang mengakui aneksasi wilayah oleh Rusia.

Indonesia, sebuah pulau di Asia Tenggara, memegang kursi kepresidenan G20 tahun ini. Sebagai tuan rumah KTT, Presiden Joko Widodo secara tegas mengundang kepala negara Rusia dan mengatakan menunggunya di Bali. Widodo juga mengumumkan inisiatif perdamaian untuk Ukraina. Dia mengatakan pada akhir Oktober bahwa Indonesia akan mengundang semua orang di KTT untuk “duduk dan terlibat dalam dialog yang konstruktif”.

Selenskyj setidaknya ingin terhubung

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga diundang ke KTT tersebut, meskipun negaranya bukan anggota G20. Dan dia telah mengkonfirmasi beberapa hari sebelum partisipasinya, mungkin melalui video. Sebelumnya, Zelensky mengatakan dia tidak akan pergi ke pertemuan itu jika Putin hadir. Zelensky mencela Rusia sebagai “negara teroris” dan menyerukan agar “agresor” dikeluarkan dari G-20 – di mana Moskow tidak sepenuhnya terisolasi mengingat para pendukungnya seperti China, India, dan Turki.

Presiden Widodo baru-baru ini mengumumkan bahwa 17 Kepala Negara dan Pemerintahan telah sepakat untuk menghadiri pertemuan penting tersebut. “Dalam waktu normal, umumnya ada 17 atau 18 kepala negara atau pemerintahan yang hadir. Tapi ini bukan waktu normal. Jadi memiliki jumlah yang sama sangat baik.”

Menteri Luar Negeri Lavrov, wakil yang diakui Putin di KTT tersebut, menimbulkan kegemparan pada pertemuan para menteri luar negeri G20 di Bali pada bulan Juli. Dia meninggalkan aula segera setelah memberikan pidatonya dan bahkan tidak mendengarkan komentar para pengkritiknya. Kemudian dia menuduh Barat mencegah solusi damai untuk konflik di Ukraina.

Putin masih bisa bepergian ke Asia – untuk menghadiri pertemuan APEC

Pada KTT yang akan datang, delegasi Rusia akan bertemu untuk pertama kalinya di panggung internasional dengan kepala negara dan pemerintahan Kelompok Tujuh, yang telah memberlakukan sanksi luas terhadap Rusia karena perang melawan Ukraina.

Namun, tidak dapat dikesampingkan bahwa Putin akan melakukan perjalanan ke Asia minggu depan: segera setelah pertemuan G-20 di Bali, fokus politik akan tertuju pada ibu kota Thailand, Bangkok, tempat KTT Masyarakat Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) akan berlangsung. diadakan. Tempat. Rusia juga termasuk dalam kelompok ini, serta Amerika Serikat. Presiden AS Joe Biden sudah mengumumkan akan mengutus Wakil Presiden Kamala Harris sebagai wakil ke pertemuan APEC.

READ  Dilema Atlet - SWR Olahraga