Berita Utama

Berita tentang Indonesia

GIC telah mengakuisisi 9% bank Jako di Indonesia untuk memanfaatkan bisnis perbankan digital, berita perbankan, dan berita utama.

Jakarta – Singapore Sovereign Wealth Fund GIC akan membeli saham bank pemberi pinjaman Indonesia, Bank Jacob, bank digital penuh pertama di ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Menurut prospektus yang diajukan oleh bank yang berbasis di Jakarta itu di bursa, GIC akan menghabiskan 3,15 triliun rupee (S $ 294 juta). Bank memperoleh 9% dari modal Jaco yang diperluas melalui rights issue yang direncanakan pada bulan Maret.

“Semakin banyak pemegang saham, semakin terbuka penggerak Bank Jako, dan semakin korporasi pengelolaannya, semakin baik tata kelola perusahaannya,” kata Deputy Chief Executive Bank Jako Arif Harris Tandjung kepada wartawan, Jumat (26/2) pagi. Prospektus.

Bank Jaco menerbitkan hak 3,6, yang memberi investor hak untuk membeli saham baru untuk setiap 3,6 saham yang mereka miliki.

Dana hasil rights issue akan digunakan untuk menambah modal Bank Jaco menjadi sekitar 8 triliun rupee, dari saat ini sekitar 1 triliun rupee.

Pemegang saham utama Bank Jacob, yang memiliki 51 persen saham – Metamorphosis Environmental Organization Indonesia dan Weldtrack Technology – hanya akan menggunakan sebagian dari hak mereka untuk membeli saham baru dalam rights issue, berjanji untuk mengalihkan hak tersebut kepada GIC dan lainnya. perusahaan asing. Investor.

Ekosistem Transformasi terutama dipimpin oleh bankir Indonesia Jerry N.G. Wealthtrack dimiliki oleh Mr Patrick Valujo, salah satu pendiri Northstar Pacific Partners, sebuah firma ekuitas swasta Indonesia, yang didukung oleh DPG Capital.

Bank Jaco baru-baru ini menjalin kemitraan strategis dengan ride-hello dan penyedia layanan pembayaran digital Kozak.

Pada Desember tahun lalu, Kozak menghabiskan $ 160 juta (S $ 213 juta) meningkatkan kepemilikannya di Bank of India menjadi 22,16%.

Ini pada akhirnya akan menunjukkan bahwa layanan perbankan digital Jako disediakan di platform Super-App Kozak, yang memungkinkan jutaan pengguna Kozak membuka rekening bank secara instan, misalnya, mengelolanya dalam sebuah aplikasi.

READ  Pesisir Indonesia: Kapal selam dengan 53 orang hilang

Badan pengawas keuangan Indonesia, OJK, akan menjelaskan bagaimana bank digital harus beroperasi di negara ini pada pertengahan tahun ini, kata direktur pelaksana riset dan regulasi bank, Anung Herliando, kepada The Straits Times awal bulan ini.

Perbankan digital diharapkan dapat menginspirasi Indonesia karena melayani populasi non-perbankan, yang menyumbang sepertiga dari 270 juta penduduk negara. Sementara penetrasi smartphone di Tanah Air sudah mencapai 70 persen hingga 80 persen.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan ST, Komisaris Bank Jaco Anika Faisal mengatakan: “Bank seharusnya berada dalam ekosistem digital; saat ini orang melakukan aktivitas perbankan daripada mengunjungi bank.”

Bank Jaco telah berjanji untuk mengambil pendekatan yang berpusat pada konsumen, kata Anika, seraya menambahkan bahwa Bank Digital menawarkan perbankan yang dipersonalisasi.

“Dulu nasabah menyesuaikan produk perbankan dengan konsesi. Tapi sekarang bank harus menyesuaikan dengan nasabah. Bagaimana nasabah mau? Bank harus melakukannya. Bank sekarang mengikuti nasabah, tidak ada jalan lain,” Kata Ms Anika.