Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Burung misterius yang ditemukan kembali di Indonesia selama 170 tahun telah hilang dari ilmu pengetahuan

Foto poplar bermata hitam ini menegaskan bahwa burung itu pertama kali terlihat dalam 170 tahun.

Muhammad Suranto dan Muhammad Risky Fusion

Ada spesimen burung poplar bermata hitam yang terkenal di arsip ilmiah. Itu dikumpulkan dan dideskripsikan pada tahun 1840-an, dan sebagian besar tetap menjadi misteri.

Peneliti sekarang Dikonfirmasi untuk melihat puffer alis hitam Di Kalimantan, Indonesia, ada foto-foto untuk membuktikannya.

Para ilmuwan dapat berterima kasih kepada penduduk setempat Mohammed Suranto dan Mohammed Risky Fawcett karena secara tidak sengaja menangkap burung itu saat berada di alam liar. Mereka menyadari itu tidak biasa dan mengambil foto untuk dikirim ke tim pengamat burung sebelum merilisnya. Foto-foto itu dibagikan kepada ahli ornitologi yang teridentifikasi.

Gambar-gambar ini memungkinkan para peneliti untuk mendeskripsikan burung dan warnanya dengan lebih baik dan untuk memahami area rumahnya. Kemunculan model asli tidak pasti karena model yang salah.

Tim yang dipimpin oleh ahli burung Banji Gusti Akbar dari Kelompok Burung Indonesia Birdbacker A dirilis Makalah tentang burung di majalah BirdingAsia (Tautan PDF) Rabu.

“Burung ini sering disebut ‘Misteri Terbesar dalam Ornitologi Indonesia’.” Kata Gusti Akbar dalam Global Wildlife Conservation Report. “Tidak punah, sangat menarik untuk mengira masih hidup di hutan dataran rendah ini, tapi agak menakutkan karena kami tidak tahu apakah burung itu aman atau berapa lama mereka bisa bertahan.”

Para ilmuwan berharap dapat melakukan perjalanan ke Kalimantan untuk mempelajari burung itu lebih lanjut dan menentukan apakah itu spesies yang terancam punah atau terancam punah. Data baru dapat digunakan untuk menyarankan Posisi poplar bermata hitam di Daftar Merah Spesies Terancam di Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam.

Tim akan mencoba mempelajari lebih lanjut tentang burung langka tersebut. “Kolaborasi antara konservasionis, komunitas lokal dan masyarakat adat sangat penting untuk mempelajari dan melestarikan spesies yang sulit dipahami ini,” kata Barney Long dari Pusat Konservasi Satwa Liar Dunia.

READ  Melalui perjanjian bilateral, investasi antara Indonesia dan Singapura bisa tumbuh 22% dalam 5 tahun ke depan: Redno Marsudi